Direkomendasikan, 2020

Pilihan Editor

PDB

Definisi Tinju

Apa itu Tinju:

Tinju atau pugilisme adalah olahraga pertempuran di mana pejuang memakai sarung tangan empuk dan menggunakan tangan mereka untuk menyerang dan bertahan.

Tujuan dalam tinju adalah untuk melakukan pukulan untuk mencetak gol atau menjatuhkan lawan dengan mengikuti seperangkat aturan yang telah ditentukan. Perkelahian terjadi di ring tinju, sebuah platform empuk yang dikelilingi oleh tali yang membatasi area pertempuran.

Pertandingan tinju berakhir ketika total waktu habis atau ketika salah satu petarung tidak dapat melanjutkan pertarungan.

Sejarah Tinju

Tinju sudah menjadi olahraga yang populer dan berkembang dengan baik di Yunani Kuno dan diperkenalkan ke Olimpiade pada tahun 688 SM. Para pejuang mengenakan pita kulit di tangan mereka dan perkelahian hanya berakhir ketika salah satu pejuang mengakui kekalahan atau tidak bisa mendapatkan perkelahian.

Di Roma Kuno, pertarungan tinju terjadi di amfiteater dan biasanya hanya berakhir dengan kematian salah satu pejuang. Itu umum untuk menggunakan potongan logam yang diikat di tangan untuk menyebabkan dampak yang lebih besar.

Perkelahian berlalu dalam lingkaran yang digambar di tanah, yang kemudian memunculkan ide cincin yang berlaku sampai hari ini.

Setelah jatuhnya Kekaisaran Romawi, tinju hanya muncul kembali pada abad kedelapan belas di Inggris. Pada saat itu, perkelahian dilakukan dengan tangan bebas. Ketika perkelahian menjadi terlalu keras, aturan ditetapkan untuk penggunaan sarung tangan dan akhirnya pembagian pertarungan menjadi putaran.

Aturan Tinju

Pertandingan tinju terdiri dari jumlah putaran yang bervariasi (biasanya sembilan hingga dua belas), masing-masing dengan tiga menit, dipisahkan oleh interval satu menit.

Pertarungan diawasi oleh wasit di dalam ring yang mengontrol perilaku para pejuang dan menghargai penjaga mereka. Wasit bertanggung jawab untuk memisahkan para pejuang, menghitung mundur ketika salah satu dari mereka terjatuh, mengganggu kasus-kasus busuk, dll.

Pada setiap interval pejuang bergerak ke sudut ring dan dapat beristirahat dan menerima instruksi dari tim mereka.

Jika salah satu pejuang terjatuh, yang lain harus pergi ke sudut netral cincin ( sudut di mana timnya atau timnya tidak.) Jika pada akhir penghitungan pejuang KO tidak naik, wasit akan menyatakan KO, dan pertarungan berakhir segera.

Sepanjang pertarungan, tiga hakim di luar ring memutuskan untuk mencetak babak dengan menggabungkan empat kriteria:

Agresi Efektif : Pejuang harus agresif dengan cara yang efektif. Pemenang putaran akan menjadi petarung yang notabene memukul lebih banyak pukulan (tidak hanya melempar) dan menghindari meninju lawan.

Dominasi di atas ring : Pemenang putaran akan menjadi petarung yang mengontrol aksi dan memaksakan kehendak dan gayanya.

Pertahanan : Para hakim mempertimbangkan dan efektifitas para pejuang menghindari, memotong, dan mempertahankan serangan.

Strok yang kuat dan bersih : Strok yang kuat dan strok yang bersih lebih berharga daripada strok yang lemah atau terhubung sebagian. Kriteria ini harus dianalisis bersama dengan jumlah klik yang tepat.

Sistem tanda baca dalam tinju

Berdasarkan kriteria di atas, para juri memberikan poin kepada para pejuang di akhir setiap babak. Sistem penilaian bekerja sebagai berikut:

Skor juri maksimal 10 poin. Pemenang putaran menerima 10 poin dan yang kalah menerima 9 poin.

Seorang pejuang kehilangan 1 poin setiap kali dia menderita knockdown . Jika di babak yang sama kedua petarung terjatuh, knockdown dibatalkan.

Meskipun tidak biasa, kadang-kadang bahkan tanpa knockdown, salah satu pejuang lebih menonjol di ronde ini. Dalam kasus ini, pemenang menerima 10 poin dan yang kalah menerima 8 poin.

Jika juri memutuskan bahwa putaran telah diikat, kedua pejuang menerima 10 poin.

Wasit dapat mengurangi 1 atau 2 poin jika terjadi pelanggaran. Ini biasanya terjadi setelah setidaknya satu peringatan, tetapi tergantung pada tingkat keparahan kesalahan, dapat diterapkan segera.

Keputusan Poin : Ketika semua putaran berakhir tanpa KO, skor dari tiga juri dijumlahkan untuk menentukan pemenang. Dalam kasus ini, ada empat kemungkinan hasil:

Keputusan dengan suara bulat : semua hakim mengatakan bahwa pejuang yang sama mencetak lebih banyak poin. Tidak perlu bagi hakim untuk menetapkan skor secara identik, cukup bagi semua orang untuk menyetujui pejuang mana yang menjadi pemenang.

Keputusan terpisah : dua hakim menentukan pemenang yang sama sedangkan yang ketiga mendefinisikannya sebagai seorang pecundang. Dalam kasus seperti itu, hakim kedua hakim setuju.

Keputusan mayoritas : Mirip dengan keputusan split tetapi terjadi ketika hakim ketiga mendefinisikan pertarungan sebagai dasi. Demikian juga, penilaian mayoritas berlaku.

Draw : Draw terjadi ketika:

  • Semua juri menilai pertarungan sebagai dasi
  • Dua juri menilai pertarungan sebagai hasil imbang (draw mayoritas)
  • Salah satu hakim memberikan kemenangan kepada salah satu pejuang, hakim lain memberikan kemenangan kepada pejuang lainnya dan hakim ketiga menganggap dasi pertarungan.

Daftar pelanggaran dalam tinju

Ada beberapa sikap yang tidak valid dalam pertandingan tinju:

  • Lepaskan semua pukulan selain dari tangan Anda
  • Menyerang dengan tangan terbuka, dengan pergelangan tangan, dengan pantai atau sisi tangan
  • Regangkan punggung, leher, leher, ginjal, atau daerah di bawah pinggang
  • Berdebar mengambil tali
  • Tahan lawan dan pukul pada saat bersamaan
  • Crouch jadi kepalanya ada di bawah garis pinggang lawan
  • Ambil pelindung bukal dengan sengaja untuk beristirahat
  • Memukul lawan yang jatuh
  • Tendang lawan sebelum wasit merebut kembali pertarungan setelah memisahkan para pejuang

Hits di tinju

Sedangkan tinju hanya menggunakan tangan, hanya ada lima pukulan: tusukan, lurus, silang, kail dan pukulan.

Jab

Tusukan diberikan dengan tangan bagian depan penjaga sehingga selalu lebih cepat tetapi lebih lemah. Ini adalah pukulan yang paling sering digunakan karena menggunakan lebih sedikit energi, mengontrol kecepatan dan jarak pertarungan dan berfungsi untuk mencetak skor dengan aman.

Tusukan dilakukan dengan rotasi kecil batang tubuh untuk meningkatkan dampak pukulan. Setelah itu, tangan harus kembali secepat mungkin ke penjaga.

Langsung

Direct diberikan dengan tangan di belakang penjaga sehingga lebih lambat dan, untuk mendapatkan lebih banyak momentum, jauh lebih kuat. Yang langsung membutuhkan rotasi yang lebih besar dari batang tubuh dan dorongan kecil dengan kaki untuk mendapatkan lebih banyak daya.

Tentara Salib

Serupa dengan mengarahkan, tetapi ditarik pada sudut yang sedikit berbeda untuk mencapai sisi kepala atau batang lawan.

Kait

Pengait diberikan dengan gerakan setengah lingkaran pendek yang bertujuan untuk mencapai sisi kepala atau batang tubuh lawan. Perbedaan utamanya bagi seorang pejuang perang salib adalah sudut serangan yang jauh lebih terbuka.

Pukulan

Pukulan atas adalah pukulan dari bawah ke atas untuk mencapai dagu lawan. Itu biasanya disampaikan dengan tangan di belakang penjaga, mengingat bahwa itu adalah pukulan lambat yang bertujuan menyebabkan dampak yang lebih besar.

Kategori berat dalam tinju

Kategori dalam tinju adalah subdivisi berat di mana para pejuang diklasifikasikan, dengan tujuan untuk menyeimbangkan pertempuran. Jadi, perkelahian selalu terjadi dengan pejuang dengan kisaran berat yang sama.

Penimbangan resmi biasanya terjadi satu hari sebelum perkelahian, dan jika pejuang kelebihan berat badan, mereka akan dihukum atau bahkan dicegah bertengkar.

Kategori berat resmi dalam tinju profesional adalah:

  • Berat: tidak ada batas berat.
  • Cruiser: hingga 92, 72kg.
  • Sedang-Berat: hingga 79, 38 kg.
  • Super Medium: hingga 76.2kg.
  • Sedang: hingga 73, 03 kg.
  • Super Middle: hingga 69.85kg.
  • Gelandang: hingga 66, 68kg.
  • Super ringan: hingga 63, 5kg.
  • Ringan: hingga 61, 23 kg.
  • Penalti Super: hingga 58, 97kg.
  • Hukuman: hingga 57, 15 kg.
  • Super Rooster: hingga 55, 34kg.
  • Ayam jantan: hingga 53, 52 kg.
  • Super Fly: hingga 51, 71kg.
  • Terbang: hingga 50, 35 kg.
  • Light Fly: hingga 48, 99kg.
  • Straw / Mini-Fly: hingga 47, 63kg.
  • Jerami Ringan / Atom: hingga 46, 27 kg.

Jenis-jenis Tinju

Boxing memiliki beberapa varian yang, melalui kombinasi teknik yang berbeda, menciptakan modalitas baru dari olahraga. Di antara yang paling umum adalah tinju Prancis (savate), tinju Cina (sanshou) dan tinju Thailand (muaythai).

Tinju atau Savate Prancis

Tinju Prancis (atau savate) menggabungkan teknik tinju dengan tendangan. Tidak seperti seni bela diri lainnya, penabung tidak diperbolehkan menendang dengan kayu manis atau area kaki apa pun selain kaki mereka.

Tinju Cina atau Sanshou

Tinju Cina (atau sanshou) sebenarnya berasal dari kung fu. Modalitas ini menggabungkan karakteristik tinju dengan teknik jatuh, melempar, dan, dalam beberapa kompetisi, siku dan lutut.

Tinju Thailand atau Muay Thai

Thai boxing adalah muay thai yang terkenal. Seni bela diri ini adalah salah satu yang paling kejam yang ada karena menggabungkan teknik tinju dengan beberapa orang lain seperti siku, lutut, tendangan dengan semua area kaki, lutut, dll.

Kategori Populer

Top