Direkomendasikan, 2020

Pilihan Editor

Definisi Inkuisisi

Apa itu Inkuisisi:

Inkuisisi (atau Kantor Suci) adalah serangkaian prosedur peradilan yang segera menjadi institusi dalam Gereja Katolik Roma.

Inkuisisi didirikan oleh kepausan selama Abad Pertengahan (abad ke-13) untuk memerangi bidat, yaitu, setiap garis pemikiran yang bertentangan dengan Gereja Katolik pada saat itu.

Penampilan Inkuisisi pertama kali terjadi di Prancis sebagai tanggapan terhadap gerakan murtad dan sesat dalam pandangan Gereja. Dengan permulaan Renaissance dan sebagai reaksi terhadap Reformasi Protestan, aksi Inkuisisi abad pertengahan diperluas dan memunculkan model-model lain di Spanyol dan Portugal.

Inkuisisi Abad Pertengahan

Inkuisisi abad pertengahan dapat dibagi menjadi dua periode yang berbeda: Inkuisisi episkopal dan Inkuisisi paus.

Inkuisisi Episkopal adalah bentuk Inkuisisi pertama yang dibuat dalam lingkup Gereja Katolik. Itu muncul sekitar 1184 ketika Paus Lucius III menunjuk penyelidikan kepercayaan Cathar, sebuah kelompok di Perancis selatan yang percaya pada keberadaan dua dewa.

Istilah "episkopal" disebabkan oleh fakta bahwa penyelidikan dilakukan oleh para uskup yang, setelah delegasi Paus, bertugas untuk memberantas ajaran sesat. Untuk tujuan ini, Gereja telah memberi mereka yang berwenang kebebasan untuk menghakimi dan menghukum orang yang dianggap bidat.

Lambang Inkuisisi. Di samping salib Kristen adalah cabang dan pedang, yang melambangkan belas kasihan dan keadilan.

Pengadilan Inkuisisi

Persidangan yang dilakukan oleh Inkuisisi selalu mendukung penuntutan (Gereja). Pengakuan adalah cara terbaik untuk mendapatkan hukuman yang lebih ringan, tetapi peluang untuk keluar dari persidangan tanpa hukuman hampir nol. Selain itu, para inkuisitor dapat menahan para terdakwa selama bertahun-tahun sambil menunggu persidangan.

Bahkan dengan berbagai ketidakadilan, mereka yang dituduh oleh Inkuisisi memiliki beberapa hak selama proses tersebut. Di antara yang utama adalah hak terdakwa untuk menunjuk individu yang memiliki "kebencian fana" terhadapnya. Jika ada di antara para penuduh yang masuk nominasi, terdakwa dibebaskan dan penuduh akan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup.

Menimbang bahwa itu adalah praktik yang dilegalkan pada saat itu, penggunaan metode penyiksaan adalah hal yang biasa untuk mendapatkan pengakuan. Gereja menggunakan berbagai alat yang dibuat khusus untuk tujuan penyiksaan, dan di antara hukuman diterapkan penggunaan api untuk membakar bidat yang paling pemberontak adalah salah satu yang paling sering.

Mengenai penyiksaan, betapapun Inkuisisi sering dikaitkan dengan metode-metode semacam itu, praktik itu sebenarnya dilegalkan dan digunakan oleh berbagai pihak berwenang, termasuk warga sipil. Selama Inkuisisi, Gereja menetapkan berbagai batasan tentang metode penyiksaan. Diantaranya adalah pengenaan batas waktu, batasan untuk kasus tertentu, dll.

Penyiksaan selama Inkuisisi. Aparat yang digambarkan dalam foto itu disebut "bangku penyiksaan" dan terdiri dari struktur kayu dengan roller di setiap ujungnya. Anggota terdakwa diikat dengan tali yang melekat pada rol dan kemudian diregangkan sampai sendi mereka bergeser.

Salah satu kasus penilaian paling terkenal selama Inkuisisi adalah eksekusi Joan of Arc di tiang pancang. Kepala militer ditangkap selama Perang Seratus Tahun dan diadili di hadapan Gereja. Pada 30 Mei 1432, Joana dibakar hidup-hidup dengan keyakinan swadaya di kota Rouen, Prancis.

Inkuisisi Spanyol

Inkuisisi Spanyol, juga dikenal sebagai Pengadilan Kantor Suci, didirikan di Spanyol pada tahun 1478. Tujuan utamanya adalah konversi Yahudi dan Muslim ke Katolik.

Inkuisisi Spanyol beroperasi di Spanyol dan semua koloninya di Amerika Utara, Amerika Tengah, dan Amerika Selatan. Diperkirakan sekitar 150 ribu orang diadili karena berbagai kejahatan selama tiga abad Inkuisisi Spanyol, di antaranya menghasilkan sekitar 5.000 eksekusi.

Inkuisisi dihapuskan di Spanyol untuk pertama kalinya pada masa pemerintahan Napoleon Bonaparte antara tahun 1808 dan 1812 dan dipadamkan secara definitif pada tahun 1834 oleh dekrit kerajaan Ratu Maria Cristina dari Dua Sisilia.

Inkuisisi Portugis

Inkuisisi Portugis didirikan di Portugal pada tahun 1536 di bawah permintaan Raja John III dengan tujuan utama mengubah penganut Yudaisme menjadi Katolik.

Inkuisisi Portugis dikelola oleh Grand Inquisitor yang ditunjuk oleh Paus, tetapi dipilih oleh raja, dan selalu menjadi milik keluarga kerajaan. Grand Inquisitor bertanggung jawab untuk menunjuk inquisitor lain.

Di bawah perintah raja, kegiatan-kegiatan gereja mencakup penyensoran buku dan memerangi sihir, ramalan, dan bigami. Namun, aksi Inkuisisi melampaui urusan agama dan mulai memberikan pengaruh di hampir setiap aspek kehidupan negara.

Hukuman itu diterapkan di depan umum dalam ritual yang disebut autos-da-fé . Penelitian telah menunjukkan keberadaan setidaknya 760 agama auto-dai yang terjadi di negara ini, yang menghasilkan lebih dari 1000 eksekusi publik.

Representasi visual dari kepercayaan diri, suatu peristiwa di mana para bidat dihukum di muka umum sebagai cara untuk mencegah orang terlibat dalam tindakan yang bertentangan dengan Gereja.

Inkuisisi Portugis memperluas fokus operasinya ke koloni Portugis, termasuk Cape Verde, Goa, dan Brasil. Lembaga ini secara resmi padam pada tahun 1821 selama sesi General Cortes, sekelompok politisi yang menasehati raja.

Inkuisisi di Brasil

Di Brasil, Inkuisisi memulai Periode Kolonial dan terdiri dari kunjungan ke negara itu oleh inkuisitor Eropa. Tujuannya adalah untuk memerangi segala kepercayaan yang berbeda dengan Katolik dan menghukum kejahatan seperti sihir, bigami, perzinahan, sodomi, dll.

Para tersangka bidat dikirim ke Portugal, di mana mereka diadili dan dihukum sesuai dengan metode khas Inkuisisi.

Inkuisisi dipadamkan di Brasil pada 1774.

Inkuisisi Protestan

Pada abad keenambelas ada Reformasi Protestan, sebuah gerakan Kristen yang dipimpin oleh Martin Luther yang tujuannya adalah untuk mereformasi berbagai aspek doktrin Katolik.

Beberapa sejarawan mengklaim bahwa, meskipun merupakan gerakan yang bertentangan dengan Katolik, Reformasi Protestan menggunakan beberapa metode karakteristik Gereja untuk menyebarkan cita-citanya, membentuk Inkuisisi Protestan sejati.

Dikatakan bahwa di Jerman Luther akan menuntut penganiayaan terhadap kaum Anabaptis, sebuah kelompok Kristen yang tidak setuju dengan berbagai pokok kepercayaan Injil. Dengan demikian, umat Protestan pada waktu itu akan menganiaya orang-orang percaya dan melakukan penyiksaan, pemenjaraan dan eksekusi, serta Inkuisisi Katolik.

Meskipun ada beberapa indikasi yang menunjukkan keberadaan Inkuisisi Protestan, tidak ada konsensus di antara para sejarawan mengenai masalah ini.

Kategori Populer

Top