Direkomendasikan, 2020

Pilihan Editor

Definisi Diduga untung

Apa yang Dianggap Untung:

Laba yang diperkirakan adalah nama yang diberikan untuk jenis perpajakan yang berkaitan dengan badan hukum (perusahaan), yaitu jenis perhitungan yang digunakan sebagai dasar pengumpulan pajak.

Diperkirakan bahwa perhitungan dilakukan dari nilai laba yang ditetapkan sebelumnya dan perkiraan, tidak harus sesuai dengan nilai laba aktual perusahaan.

Laba yang diperkirakan digunakan untuk badan hukum, menjadi dasar perhitungan Pajak Penghasilan Badan (IRPJ) dan untuk Kontribusi Sosial Penghasilan Bersih (CSLL) perusahaan.

Bagaimana cara menghitung laba?

Untuk menghitung tingkat laba yang diperkirakan, persentase standar digunakan, yang sebelumnya telah ditentukan oleh undang-undang tentang nilai-nilai yang sesuai dengan pendapatan operasi kotor (ROB) perusahaan. Pendapatan operasi kotor sesuai dengan jumlah yang diterima dari penjualan layanan atau produk perusahaan.

Jumlah pajak yang harus dibayar adalah variabel, dihitung sesuai dengan jenis kegiatan masing-masing perusahaan.

Bagaimana perusahaan dapat memilih untung yang diperkirakan?

Persyaratan utama yang menentukan apakah perusahaan dapat dimasukkan dalam kategori perpajakan ini atau tidak adalah jumlah tagihan tahunannya. Dalam hal dugaan laba, pendapatan tidak dapat melebihi R $ 78 juta per tahun.

Opsi untuk perpajakan dalam kategori ini harus terjadi pada saat perusahaan didirikan. Jika perusahaan belum memilih laba yang diperkirakan atau ingin menukar dengan rezim perpajakan lain, itu dapat membuat perubahan di awal tahun fiskal.

Berapa pajak yang dibayarkan atas laba yang diperkirakan?

Dalam laba yang diperkirakan, empat pajak dibayarkan: Pajak Penghasilan Badan (IRPJ), Kontribusi Sosial atas Pendapatan Bersih (CSLL), Program Interaksi Sosial (PIS) dan Kontribusi untuk Pendanaan Jaminan Sosial (COFINS).

Pajak Penghasilan - Badan Hukum (IRPJ)

IRPJ dihitung setiap tiga bulan, yaitu setiap tiga bulan. Sebagai aturan, pembayaran harus dilakukan dalam satu kali cicilan hingga hari kerja terakhir pada bulan setelah periode tersebut ditetapkan. Tanggal yang ditentukan sebelumnya untuk perhitungan adalah: 31 Maret, 30 Juni, 30 September dan 31 Desember.

Tingkat IRPJ bervariasi antara 1, 6% dan 32% di atas nilai pendapatan perusahaan. Untuk memudahkan perhitungan, tabel pajak untuk laba yang diperkirakan harus digunakan. Indeks berikut digunakan untuk menghitung IRPJ:

Tingkat IRPJJenis kegiatan perusahaan
1, 6%Perusahaan yang menjual kembali bahan bakar atau gas alam
8%Semua perusahaan yang tidak masuk ke dalam kategori lain
16%Perusahaan yang menyediakan layanan transportasi (kecuali transportasi barang) atau layanan umum hingga pendapatan kotor sebesar R $ 120 ribu per tahun
32%Perusahaan yang melakukan bisnis atau layanan administrasi, penyewaan real estat, furnitur, penugasan hak atau penyediaan layanan

Kontribusi Sosial pada Penghasilan Bersih (CSLL)

Kontribusi Sosial pada laba bersih juga dihitung setiap tiga bulan, dalam persentase 12% atau 32% . Indeks berikut digunakan untuk menghitung CSLL:

Tingkat CSLLJenis kegiatan perusahaan
12%Semua perusahaan yang tidak termasuk dalam kategori di bawah ini
32%Perusahaan yang melakukan bisnis atau layanan administrasi, penyewaan real estat, furnitur, penugasan hak atau penyediaan layanan

Program Interaksi Sosial (PIS) dan Kontribusi untuk Pendanaan Jaminan Sosial (COFINS)

PIS dan COFIN, tidak seperti IRPJ dan CSLL, dihitung setiap bulan berdasarkan nilai pendapatan kotor perusahaan. Untuk PIS, tingkat 0, 65% per bulan digunakan dan untuk COFINS adalah 3% per bulan.

Keduanya adalah kontribusi sosial. PIS digunakan untuk pembayaran asuransi pengangguran dan bonus gaji. COFINS digunakan untuk membiayai kegiatan Jaminan Sosial, yang mencakup Kesehatan Masyarakat, Jaminan Sosial dan Bantuan Sosial.

Apa perbedaan antara laba yang diperkirakan dan laba yang sebenarnya?

Baik dugaan laba maupun laba aktual adalah bentuk perpajakan untuk keperluan pembayaran pajak badan hukum. Perbedaan antara laba aktual dan dugaan terkait dengan perhitungan nilai yang mengacu pada laba perusahaan .

Dalam laba yang diperkirakan, perhitungan dilakukan berdasarkan nilai yang ditetapkan sebelumnya, yang tidak menunjukkan nilai aktual dari laba perusahaan.

Dalam laba riil, nilai yang digunakan adalah sesuai dengan laba bersih perusahaan, yang ditentukan setelah dua perhitungan dilakukan.

Baca lebih lanjut tentang Laba Nyata.

Pertama, total pendapatan perusahaan dihitung selama tahun itu, yaitu jumlah total yang diterima dari penjualan produk atau rendering layanan. Dari jumlah ini dikurangkan biaya dan biaya lain perusahaan. Jumlah yang dihasilkan dari akun ini adalah laba aktual perusahaan, yang akan digunakan sebagai dasar untuk menghitung pajak yang harus dibayar.

Pelajari lebih lanjut tentang PIS dan COFIN dan juga lihat arti dari Laba, Pajak, dan Pajak Penghasilan.

Kategori Populer

Top