Direkomendasikan, 2020

Pilihan Editor

Definisi Keuntungan nyata

Apa itu Laba Nyata:

Penghasilan riil adalah bentuk perhitungan tarif perpajakan untuk pembayaran Pajak Penghasilan Badan (IRPJ) dan Kontribusi Sosial atas Penghasilan Bersih (CSLL).

Nilai laba riil adalah rezim umum yang digunakan untuk menghitung nilai perpajakan perusahaan, yaitu, jika perusahaan tidak memilih bentuk perhitungan pajak lain, rezim pajak yang diadopsi akan menjadi laba riil. Sistem perhitungan ini dianggap sebagai yang paling rumit dari yang ada dalam sistem perpajakan.

Bagaimana cara kerja pendapatan riil?

Laba aktual dihitung berdasarkan laba akuntansi perusahaan. Nilai ini diperoleh setelah akun perusahaan dibuat dalam suatu periode. Penyesuaian pajak yang disediakan oleh hukum ditambahkan ke nilai laba.

Banyak jenis perusahaan harus secara wajib mengadopsi rezim pajak ini, karena ini adalah skema perpajakan umum. Hukum menyatakan bahwa:

  • bank, perusahaan kredit dan koperasi, lembaga keuangan, manajer kredit real estat, broker valuta asing, perusahaan asuransi dan sejenisnya,
  • perusahaan yang terkait dengan agribisnis,
  • perusahaan yang menerima beberapa jenis pembebasan atau manfaat pajak,
  • perusahaan anjak piutang (pemberian kredit jangka pendek untuk barang atau jasa kepada perusahaan dalam situasi kesulitan keuangan),
  • perusahaan yang memiliki untung atau menerima modal dari luar negeri,
  • Perusahaan Tujuan Khusus menggunakan model National Simple.

Bagaimana cara menghitung laba riil?

Perhitungan laba aktual dibuat berdasarkan nilai-nilai laba bersih perusahaan.

Langkah pertama dalam akuntansi untuk laba riil adalah menentukan nilai total turnover perusahaan dalam periode tersebut, yaitu menghitung jumlah yang diterima oleh aktivitas perusahaan dalam penjualan produk atau layanannya. Selanjutnya, biaya dan pengeluaran yang dibuat oleh perusahaan untuk operasinya, seperti pemeliharaan dan pembayaran karyawan, harus dikurangkan dari jumlah ini.

Nilai akhir yang diperoleh dari perhitungan ini sesuai dengan laba aktual perusahaan. Dengan demikian, IRPJ perusahaan akan dihitung berdasarkan jumlah ini.

Berapa periode untuk menghitung penghasilan kena pajak?

Periode perhitungan dapat dilakukan dengan dua cara: setahun sekali (tahunan) atau setiap periode tiga bulan (triwulanan).

Perhitungan IRPJ

Penghitungan Pajak Penghasilan harus dilakukan setiap tiga bulan, dengan tanggal yang ditetapkan dalam undang-undang, dengan tingkat 15% dari laba riil.

Tanggal-tanggal tersebut adalah sebagai berikut: 1 Maret, 30 Juni, 30 September dan 31 Desember.

Perhitungan CSLL

CSLL harus diperhitungkan dalam setiap periode tiga bulan, berdasarkan laba aktual untuk periode yang sesuai. Tingkat kontribusi yang harus dibayarkan harus dihitung dari laba aktual untuk periode tersebut.

Tingkat, sebagai suatu peraturan, adalah 9% dari jumlah penghasilan kena pajak. Untuk perusahaan keuangan, kredit dan asuransi, tarif yang berlaku adalah 15% .

Apa keuntungan dari laba riil?

Keuntungan pertama yang dapat ditunjukkan adalah fakta bahwa nilai dasar perhitungan dibuat berdasarkan laba sebenarnya yang diperoleh perusahaan, berdasarkan data yang diperoleh setelah akuntansi laba dan pengeluaran. Dengan cara ini, selain mencocokkan realitas laba, perpajakan lebih adil.

Keuntungan lain dari laba riil adalah kemungkinan tidak membayar IRPJ pada suatu periode ketika ada kerugian pajak, yang terjadi ketika laba perusahaan negatif, yaitu ketika tidak ada laba. Ketika kerugian ini terjadi, ada kemungkinan tidak melakukan pembayaran pajak penghasilan perusahaan, karena perhitungan dilakukan berdasarkan laba aktual.

Dalam situasi ini masih ada keuntungan lain, karena undang-undang memungkinkan bahwa, dalam situasi kerugian fiskal, perusahaan dapat mengimbangi jumlah kerugian dalam perhitungan laba berikutnya.

Perusahaan yang memilih untuk mendapatkan penghasilan kena pajak mungkin juga berhak atas beberapa pajak dan manfaat pajak, seperti hak untuk mengurangi jumlah Pajak Penghasilan yang digunakan untuk membiayai proyek budaya, program kesehatan dan sumbangan, antara lain.

Pembayaran Program Interaksi Sosial (PIS) dan Kontribusi untuk Pendanaan Jaminan Sosial (COFINS)

Baik PIS dan COFIN adalah kontribusi sosial. PIS membiayai asuransi pengangguran dan pembayaran yang dibayarkan kepada pekerja, karena COFINS digunakan untuk membayar tunjangan Jaminan Sosial.

Dalam perhitungan untuk laba aktual, pembayaran PIS dilakukan dalam bentuk non-kumulatif. Dalam hal ini, perusahaan memiliki hak untuk membebankan nilai PIS dari jumlah tagihan yang dicatat. Dalam modalitas ini, tingkat PIS adalah 1, 65% .

COFINS juga dihitung dalam bentuk non-kumulatif. Seperti halnya PIS, perusahaan dapat mengurangi jumlah kontribusi yang ditagih. Untuk COFINS, tarifnya adalah 7, 60% .

Selisih antara laba aktual dan laba yang diperkirakan

Laba riil dan laba yang diperkirakan adalah dua bentuk perhitungan untuk pembayaran IRPJ. Perbedaan utama antara metode perhitungan adalah dasar perhitungan yang digunakan.

Sebagaimana dinyatakan di atas, laba aktual menggunakan nilai laba bersih yang diperoleh perusahaan. Laba yang diperkirakan didasarkan pada nilai yang ditetapkan sebelumnya dan yang tidak sesuai dengan realitas pasti laba perusahaan pada periode tersebut.

Lihat juga arti Laba dan Laba yang diduga.

Kategori Populer

Top