Direkomendasikan, 2019

Pilihan Editor

Definisi Arti dari Rasio Emas

Apa itu Rasio Emas:

Rasio emas atau rasio emas terdiri dari konstanta nyata aljabar irasional . Ini diwakili oleh pembagian garis menjadi dua segmen (a dan b), di mana jumlah segmen ini dibagi dengan bagian terpanjang, hasil yang diperoleh adalah sekitar 1, 61803398875 . Nilai ini disebut "Nomor Emas".

Dalam matematika, rasio emas diwakili oleh huruf Yunani Phi (φ), yang terinspirasi oleh arsitek Phidias, yang akan menciptakan konsep ini ketika ia membantu merancang Parthenon di pertengahan abad kelima SM.

Karena proporsi emas adalah bilangan irasional, ini berarti bahwa tidak akan pernah ada apa pun yang memiliki nilai keras yang sama dengan jumlah emas . Bahkan, semakin dekat sesuatu terjadi, semakin besar akan dianggap simetri dan proporsionalitasnya.

Rasio emas dan urutan Fibonacci

Setelah dieksploitasi oleh para sarjana Yunani lainnya, rasio emas (juga dikenal sebagai "Proporsi Ilahi" atau "Alasan untuk Phidias") memperoleh sifat yang lebih rumit pada awal abad ketiga belas.

Matematikawan Italia, Leonardo Fibonacci, menemukan urutan angka yang tak terbatas, di mana pembagian antara istilah selalu terdiri dari perkiraan angka 1, 6180 ("angka emas").

Pelajari lebih lanjut tentang Urutan Fibonacci.

Rasio Emas dan Kotak Emas

Ketika menerapkan prinsip-prinsip Alasan Emas dalam sebuah persegi panjang, seseorang mengamati penciptaan Spiral Emas . Agar ini terjadi, seseorang harus menggambar garis mengikuti arah kotak yang terbentuk dalam persegi panjang emas.

Ini adalah bentuk yang dianggap sebagai struktur proporsi sempurna dan, untuk alasan ini, sangat menyenangkan untuk dilihat.

Saat ini, prinsip-prinsip rasio emas diterapkan terutama di bidang desain dan arsitektur.

Pelajari lebih lanjut tentang Nomor Emas.

Rasio emas di alam

Aspek yang paling mencolok dari rasio emas adalah kemungkinan menerapkannya pada hampir semua yang ada di alam, menurut beberapa sarjana. Dari cabang-cabang pohon, bunga, buah-buahan, tulang, hewan, galaksi, molekul DNA, dll. Hubungan yang dapat dibuat antara rasio emas dan alam semesta sebenarnya tidak terbatas.

Kerang dan siput, misalnya, adalah representasi yang baik tentang bagaimana spiral emas adalah bentuk proporsionalitas universal.

Video di bawah ini diproduksi oleh Cristóbal Vila dan menunjukkan dengan jelas bagaimana proporsi emas hadir secara langsung di alam:

Namun, ada juga pendukung "demistifikasi" rasio emas sebagai standar alam untuk semua hal. Menurut eksperimen yang dilakukan oleh beberapa peneliti, sebagai fisikawan dan matematikawan, spiral emas dan akibatnya rasio emas tidak selalu hadir di setiap aspek alam semesta seperti yang dibayangkan banyak orang.

Rasio emas dalam seni

Banyak karya arsitektur dan artistik akan terinspirasi oleh gagasan proporsi emas yang akan dibangun. Namun, kesadaran akan hubungan antara prinsip ini dan seni hanya lahir pada abad keenam belas, dengan studi oleh biarawan Italia Luca Pacioli: De Divina Proportione .

Sejak saat itu, menjadi hal yang umum di antara para seniman Renaissance untuk menerapkan rasio emas dalam karya-karya mereka. Leonardo da Vinci dianggap sebagai salah satu contoh utama, menerapkan konsep alasan emas dalam beberapa karya ikonis, seperti "Perjamuan Terakhir", "Mona Lisa" dan "Manusia Vitruvian".

Namun, beberapa sarjana tidak setuju dengan pernyataan ini dan percaya bahwa tidak semuanya benar-benar dapat masuk ke dalam rasio emas.

Lihat juga arti dari Manusia Vitruvian.

Kategori Populer

Top