Direkomendasikan, 2019

Pilihan Editor

Definisi Dasar teoretis

Apa itu Landasan Teoretis:

Latar belakang teoretis atau rujukan teoretis adalah salah satu unsur penelitian ilmiah yang terdiri atas revisi teks, artikel, buku, dan semua materi terkait bidang atau subjek yang diteliti.

Juga disebut penelitian bibliografi, itu terdiri dari pemilihan bacaan yang merujuk pada subjek yang dibahas dalam penelitian dan kemampuan untuk menafsirkan, berdiskusi dan berdialog dengan penulis daerah itu, dalam upaya untuk lebih memahami fenomena yang dipelajari.

Basis teoretis juga penting karena berfungsi sebagai panduan untuk analisis dan interpretasi data yang dikumpulkan untuk penelitian, karena ini harus ditafsirkan dalam terang kerangka teori yang ada.

Tahap ini penting dalam penelitian ilmiah dan dalam pekerjaan penyelesaian kursus. Jika dieksekusi dengan baik, itu dapat memberikan kredibilitas untuk penelitian dan menempatkannya dalam konteks bidang ilmiah. Dalam hal ini, seseorang harus mencari sumber terpercaya yang menawarkan informasi berkualitas untuk penelitian .

Biasanya, dasar teoretis digunakan dalam dua momen penting penelitian: dalam persiapan proyek awal dan dalam penulisan akhir.

Dalam proyek awal ide-ide cenderung tidak begitu jelas tentang tujuan penelitian dan hanya dengan kemajuannya adalah mungkin untuk mengevaluasi apa yang penting untuk memasukkan informasi. Pada saat-saat ini, peran penasihat sangat penting untuk membimbing siswa tentang mana penulis dan teks yang akan digunakan (daftar pustaka yang sesuai).

Sudah dalam penulisan akhir, landasan teoritis diambil sebagai perbandingan dengan hasil yang diperoleh, untuk mencerminkan jika sebenarnya siswa telah berhasil mencapai tujuannya.

Pelajari lebih lanjut tentang kerangka teori.

Bagaimana cara membuat landasan teori?

Dasar teoretis adalah langkah di mana Anda harus berhati-hati untuk tidak melakukan kesalahan yang dapat mengurangi kualitas penelitian.

Oleh karena itu, diperlukan perhatian pada saat penulisan fase ini sebagai:

  • ketaatan terhadap standar teknis yang diterapkan untuk penelitian ilmiah (Standar ABNT, misalnya);
  • kata-kata yang tepat untuk jenis bacaan ini, serta rujukan yang tepat;
  • tidak jatuh ke dalam kesalahan menjiplak konten yang berfungsi sebagai referensi untuk berteori pekerjaan;
  • tidak terbatas pada penggunaan satu atau dua penulis untuk menyajikan pendekatan yang dibuat sebelumnya pada konsep yang akan dianalisis.

Lihat juga artinya di ABNT.

Untuk menyusun referensi teoretis, pertama-tama perlu untuk mengidentifikasi poin-poin utama dari pekerjaan, yaitu, konsep-konsep utama yang melibatkan objek analisis.

Selanjutnya, peneliti harus memetakan jalur melintasi sejarah penelitian yang relevan pada konsep sentral yang diidentifikasi. Langkah selanjutnya adalah memilih penulis paling signifikan yang telah mempelajari subjek ini dan menyajikan pendekatan mereka yang berbeda . Membuat perbandingan antara karya-karya berbagai penulis juga penting, karena membantu memperkaya landasan teoretis.

Singkatnya:

  1. Identifikasi konsep utama pekerjaan;
  2. Sajikan sejarah tentang pekerjaan utama yang sudah dilakukan pada subjek;
  3. Identifikasi berbagai pendekatan penulis terhadap konsep.

Contoh dasar teoretis

Mari kita asumsikan bahwa tema Course Completion Work (TCC) adalah tentang bahasa sinematik gerakan modernis dan postmodernis, misalnya.

Untuk mengembangkan landasan teori, selain melihat topik, peneliti perlu mendefinisikan masalah dan tujuan penelitian. Setelah fase ini, Anda akan dapat mengidentifikasi konsep inti dari pekerjaan dan mulai mengembangkan sejarah pada subjek.

Dalam contoh yang dikutip, kita dapat mengasumsikan bahwa tema utamanya adalah sinema, modernisme, dan postmodernisme. Sebelum melanjutkan dengan analisis perlu untuk mengontekstualisasikan dan berteori konsep-konsep ini . Untuk melakukan ini, peneliti harus mencari konten (buku, artikel, film, dll.) Yang berhubungan dengan subjek ini dan membedakan berbagai pendekatan yang sudah digunakan oleh penulis lain.

Referensi teoretis, seperti namanya, berfungsi untuk memberikan referensi dari sudut pandang teori tentang subjek yang akan dianalisis.

Lihat juga arti CBT.

Kategori Populer

Top