Direkomendasikan, 2019

Pilihan Editor

Definisi Kekurangan

Apa itu Disabilitas:

Kecacatan adalah segala bentuk kehilangan atau ketidaknormalan yang membatasi fungsi fisik, sensorik, atau intelektual seseorang.

Secara umum, istilah ini terkait dengan tingkat disfungsi fungsi psikologis, fisiologis atau anatomis manusia yang tinggi, karena semua dapat menderita beberapa jenis defisiensi pada organisme.

Dalam istilah medis, itu mewakili eksternalisasi keadaan patologis yang mencerminkan tidak adanya atau kekurangan organ atau anggota tubuh, misalnya ketika seseorang dibiarkan tanpa kaki. Mungkin tidak memiliki mobilitas dan mobilitas yang sama dengan orang lain dengan kedua kaki.

Dalam kasus-kasus seperti kehilangan indera, seperti gangguan penglihatan, individu yang memilikinya mengalami beberapa kesulitan dalam kehidupan sehari-hari mereka, seperti melihat sepenuhnya, dalam kasus kehilangan penglihatan. Disabilitas intelektual, di sisi lain, berurusan dengan gangguan yang mempengaruhi kemampuan mental seseorang.

Kekurangan juga bisa merujuk pada kehilangan atau kekurangan sumber daya untuk pelaksanaan tindakan tertentu.

Contoh: "Pekerjaan rumah sakit hanya berjalan karena kurangnya bahan" .

Kata, yang berasal dari deficientia Latin , ae e berarti "kurang, melemah", juga dapat diganti dengan sinonim seperti kekurangan, kelangkaan, kekurangan, kekurangan, kekurangan, kekurangan, kekurangan, kekurangan, kekurangan, kekurangan, kekurangan, kekurangan, kekurangan, kekurangan, kekurangan, kekurangan, antara lainnya.

Jenis kecacatan

Kekurangan itu sendiri dapat menghadirkan beragam bentuk dan tipe, yaitu:

Gangguan pendengaran

Ini adalah sebagian atau total dari kehilangan pendengaran di satu atau kedua telinga. Ini dapat diklasifikasikan dari berbagai tingkatan: ringan, sedang, berat, berat, gangguan pendengaran yang dalam dan total gangguan pendengaran.

Dalam beberapa kasus ini, kehilangan dapat dibantu dengan penggunaan alat bantu dengar.

Pelajari lebih lanjut tentang Gangguan Pendengaran.

Tunanetra

Ini adalah pengurangan penglihatan sebagian atau total dari satu atau kedua mata, yang tidak dapat diperbaiki dengan bantuan lensa, perawatan klinis atau bedah.

Ada dua kelompok utama yang mencirikan gangguan penglihatan, yaitu:

  • Sekelompok low vision atau low vision ketika kehilangannya ringan, sedang, berat atau mendalam dan menyebabkan penurunan respons visual, bahkan setelah perawatan dan / atau koreksi optik;
  • Kelompok kebutaan, ketika ada total tidak ada respons visual.

Pelajari lebih lanjut tentang Kerusakan Visual.

Kekurangan fisik / motorik

Jenis kekurangan ini ditandai dengan perubahan lengkap atau sebagian dari satu atau lebih bagian tubuh manusia yang mengarah pada pengurangan atau kehilangan fungsi motorik dan / atau ucapan. Kekurangan ini dapat terjadi akibat malformasi, lesi neurologis, dan lesi neuromuskuler.

Jenis defisiensi motorik yang paling umum adalah: Cerebral palsy, Hemiplegia, Tetraplegia, Paraplegia, Paraparesia, Monoplegia, Monoparesia, Tetraparesis, Triplegia, Hemiplegia, Hemiparesis, patologi degeneratif sistem saraf pusat dan Amputasi, antara lain.

Kecacatan mental / intelektual

Ini adalah kekurangan yang menyebabkan perubahan psikoneuromotor dan fungsi intelektual, mampu menghadirkan keterbatasan yang terkait dengan berbagai bidang seperti: komunikasi, perawatan pribadi, sosial, pekerjaan dan keterampilan akademik, antara lain.

Kekurangan ini dapat diklasifikasikan sebagai ringan, sedang, berat dan mendalam, dengan mempertimbangkan fungsi kapasitas intelektual dan gangguan perilaku individu lainnya.

Yang paling umum adalah: Autisme, Down Syndrome, Angelman Syndrome, Tourette Syndrome, Sindrom Asperger, antara lain.

Pelajari lebih lanjut tentang Kecacatan Intelektual.

Orang dengan disabilitas (PCD)

Menurut Konvensi Internasional tentang Hak-Hak Penyandang Disabilitas, seseorang dengan disabilitas, juga diidentifikasi dengan akronim PCD, adalah orang yang memiliki disabilitas jangka panjang, baik secara fisik, mental, intelektual atau sensorik, yang menghambat partisipasi penuh mereka. dan efektif dalam masyarakat atas dasar kesetaraan dengan orang lain.

Namun, konvensi menganggap bahwa kecacatan itu bukan dalam batasan fisik orang tersebut, tetapi dalam hubungan yang ia miliki dengan lingkungan di mana ia hidup berdampingan, yang dapat menghalangi partisipasi penuhnya dalam masyarakat.

Dengan cara ini, ia mengusulkan model sosial berdasarkan Klasifikasi Internasional tentang Fungsi, Kecacatan dan Kesehatan (CIF) dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), yang menggambarkan situasi yang terkait dengan fungsi dan aksesibilitas manusia.

Di Brasil, ada Undang-Undang tentang Penyertaan Penyandang Cacat (UU No. 13.146 / 2015), yang menetapkan, antara lain, Statuta Penyandang Cacat, yang menjamin hak-hak orang-orang ini dalam kegiatan kehidupan dasar.

Lihat juga arti Aksesibilitas.

Kategori Populer

Top