Direkomendasikan, 2020

Pilihan Editor

Definisi Keelektronegatifan

Apa itu Elektronegativitas:

Elektronegativitas menunjukkan kecenderungan atom untuk menarik sepasang elektron dalam ikatan kovalen, yang terjadi ketika atom tersebut berbagi satu atau lebih pasangan elektron.

Jika dua atom berikatan memiliki nilai elektronegativitas yang sama, mereka berbagi elektron secara merata dalam ikatan kovalen. Namun, umumnya elektron dalam ikatan kimia lebih tertarik pada satu atom (lebih elektronegatif) daripada yang lain.

Jika nilai keelektronegatifan sangat berbeda, elektron tidak akan dibagi. Suatu atom, dalam hal ini, memonopoli elektron pengikat atom lainnya, membentuk ikatan ion .

Contoh elektronegativitas

Contoh elektronegativitas adalah atom Klorin, yang memiliki elektronegativitas lebih besar dari atom Hidrogen. Oleh karena itu, elektron yang mengikat akan lebih dekat ke Cl (klor) daripada H (hidrogen) dalam molekul HCl (asam hidroklorat atau hidrogen klorida).

Contoh lain adalah apa yang terjadi dalam molekul O2 (oksigen), di mana kedua atom memiliki elektronegativitas yang sama. Yaitu, elektron dalam ikatan kovalen dibagi secara merata antara dua atom oksigen.

Elektronegativitas pada tabel periodik

Dapat dikatakan bahwa elektronegativitas adalah sifat periodik yang meningkat dari kiri ke kanan dan dari bawah ke atas dalam Tabel Periodik.

Elektronegativitas dan energi ionisasi mengikuti tren yang sama dengan tabel periodik, sehingga unsur-unsur yang memiliki energi ionisasi rendah cenderung juga memiliki elektronegativitas rendah.

Inti atom-atom ini tidak memiliki daya tarik yang kuat pada elektron. Dengan cara yang sama, unsur-unsur yang memiliki energi ionisasi tinggi cenderung memiliki nilai elektronegativitas yang tinggi, dan inti atom memberikan pengaruh yang kuat pada elektron.

Contoh elektronegativitas dalam tabel periodik, ditemukan dalam jumlah terbesar dalam elemen dari kiri ke kanan.

Unsur yang paling elektronegatif adalah Fluor (F) dan unsur yang kurang elektronegatif (atau lebih elektropositif) adalah Frentium (Fr) dan Cesium (Cs).

Gas mulia, karena mereka tidak membuat ikatan kimia, memiliki keelektronegatifan mereka nol atau tidak signifikan.

Skala keelektronegatifan

Skala Pauling adalah yang paling banyak digunakan untuk menghitung elektronegativitas. Itu diciptakan oleh Linus Pauling, yang menghubungkan keelektronegatifan Fluoride ke 4 dan Frucian ke 0, 7 dan kemudian menghitung keelektronegatifan unsur-unsur lain di antara angka-angka itu menggunakan energi pengikat.

Namun, ketika melakukan perhitungan pada berbagai senyawa, keelektronegatifan 3, 98 dikaitkan dengan Fluor. Ini terjadi karena nilai ini memberikan konsistensi internal yang lebih baik.

Skala lain adalah Skala Mulliken, yang mendasarkan nilai-nilai keelektronegatifan dalam persamaan berikut: Keelektronegatifan = 0, 5 x (Potensi Ionisasi + Afinitas Elektronik)

Elektronegativitas adalah skala relatif, yaitu dihitung dan tidak diukur.

Perbedaan antara elektronegativitas dan elektropositif

Dalam keelektronegatifan, sebuah atom dapat menarik pasangan elektron bersama dalam keadaan gabungannya. Sudah dalam elektropositif, atom dapat menghapus pasangan elektron bersama dalam keadaan gabungannya.

Dengan demikian, perlu dicatat bahwa keduanya adalah istilah yang saling bertentangan, yaitu, atom yang lebih elektronegatif akibatnya kurang elektropositif dan sebaliknya. Selain itu, nilai-nilai ini tergantung pada atom yang terikat selama ikatan kovalen.

Lihat juga arti dari:

  • Kimia
  • Diagram Linus Pauling.

Kategori Populer

Top