Direkomendasikan, 2019

Pilihan Editor

IDH

Definisi Kelesuan

Apa itu Kelesuan:

Kelesuan adalah keadaan tidak sadar di mana orang tersebut tampaknya tertidur lelap dan benar-benar kehilangan kemampuan untuk merespons rangsangan eksternal. Kelesuan juga dapat dianggap sebagai psikopatologi, di mana individu menyajikan berbagai periode ketidaksadaran total.

Dalam beberapa kasus individu mungkin tetap sadar akan segala sesuatu yang terjadi di sekitarnya, tetapi menjadi benar-benar tidak dapat bereaksi terhadap rangsangan eksternal. Dalam hal ini, itu disebut lesu jernih dan biasanya dipicu pada orang yang menderita dengan tekanan emosional yang intens, misalnya.

Salah satu penyebab utama yang dapat menyebabkan keadaan lesu adalah infeksi serius yang mempengaruhi beberapa titik sistem saraf.

Dalam arti kiasan kata itu, kelesuan juga dapat mewakili keadaan ekstrim seseorang dari keputusasaan atau kemalasan.

Beberapa sinonim utama dari kelesuan adalah: mati rasa, kebas, kelesuan, sujud, kelembaman dan keputusasaan.

Pelajari lebih lanjut tentang Inersia.

Gejala kelesuan

Dari sudut pandang klinis, pasien dalam keadaan lesu menunjukkan tanda-tanda vitalnya rendah, dengan denyut, pernapasan, dan detak jantung yang praktis tak terlihat.

Kurangnya kekakuan pada otot dan pelebaran pupil (yang tidak bereaksi terhadap rangsangan cahaya) adalah tanda khas lain dari kelesuan.

Rupanya, dalam keadaan lesu pasien dalam keadaan tidak sadar yang mendalam, seolah-olah dalam tidur nyenyak atau, dalam beberapa kasus, mati.

Di masa lalu, karena kekurangan sumber daya medis, banyak pasien dalam keadaan lesu dilaporkan meninggal dan dikuburkan. Jadi, mereka hanya memperhatikan bahwa orang itu telah dikubur hidup-hidup ketika mereka menghembuskan mayat dan melihat bahwa mayat telah berubah posisi atau peti mati memiliki tanda goresan.

Saat ini, kematian seseorang hanya dapat ditentukan jika tidak ada jenis aktivitas otak.

Kelesuan dan Katalepsi

Di bidang biologis, katalepsi terdiri dari pengerasan otot, kebalikan dari keadaan kelesuan, di mana otot-ototnya benar-benar lembek.

Akan tetapi, untuk doktrin spiritis, katalepsi akan menjadi semacam "kelesuan sebagian", di mana tubuh memasuki kondisi kelambanan yang hanya menyerang beberapa organ.

Spiritualist terkenal, Allan Kardec, adalah salah satu pendahulu dalam definisi konsep-konsep spiritisme ini, yang keduanya terkait dengan fenomena parapsikologis.

Kelesuan spiritual

Dari sudut pandang agama, apa yang disebut "kelesuan spiritual" digambarkan sebagai "ketidakpekaan tubuh terhadap bidang spiritual, " yaitu, inersia, kesenangan diri, dan ketidakpedulian terhadap rasa iman yang sebenarnya.

Dalam hal ini, seperti halnya individu dalam keadaan lesu yang jernih, roh orang tersebut tidak dapat "bersentuhan" dengan tubuhnya, menyebabkannya tidak memahami atau merasakan kerohaniannya.

Meninggalkan keadaan lesu bagi spiritisme berarti "menghubungkan" tubuh dengan apa yang disebut "cairan vital", yaitu, roh.

Pelajari lebih lanjut tentang Spiritisme.

Kategori Populer

Top