Direkomendasikan, 2019

Pilihan Editor

Definisi Autisme

Apa itu Autisme:

Autisme adalah gangguan neurologis yang mengganggu perkembangan komunikasi dan hubungan sosial dari pembawanya.

Juga dikenal sebagai Autism Spectrum Disorder (ASD), autisme tidak ada obatnya.

Dengan perawatan yang tepat, penderita autis dapat memiliki kehidupan normal, tergantung pada tingkat keparahan dari gangguan yang dimilikinya.

Sebagai aturan, tanda-tanda autisme dapat diidentifikasi pada bulan-bulan pertama atau tahun-tahun kehidupan individu.

Selama masa kanak-kanak, kelainan ini sering disebut autisme masa kanak - kanak, suatu sindrom perilaku yang dominan pada anak laki-laki dan menyebabkan anak-anak memiliki reaksi perilaku yang berbeda.

Gejala utama autisme masa kanak-kanak adalah isolasi .

Penyebab autisme masih belum diketahui, tetapi beberapa penelitian menunjukkan bahwa apa yang menyebabkan autisme dapat berkisar dari faktor genetik atau sesuatu eksternal, seperti komplikasi selama kehamilan atau sekuel dari infeksi virus, misalnya.

Jenis autisme

Diagnosis Autism Spectrum Disorder diklasifikasikan menjadi tiga jenis utama.

Autisme Klasik

Meskipun gangguan tersebut dapat sangat bervariasi, ketika dibingkai dalam tingkat autisme ini, orang tersebut dapat beralih ke dirinya sendiri.

Mungkin tidak ada kontak visual, gangguan pemahaman dan gangguan mental penting.

Autisme Kinerja Tinggi

Tingkat autisme ini pernah disebut Sindrom Asperger .

Gejalanya mirip dengan jenis autisme lain, tetapi dalam proporsi yang sangat berkurang.

Autistik berkinerja tinggi bisa verbal dan juga cukup pintar untuk dikacaukan dengan para genius.

Gangguan Pembangunan Global Tidak Dinyatakan Lain

Juga diwakili oleh akronim (DGD-SOE), Global Developmental Disorder Not sebaliknya Ditentukan sulit untuk didiagnosis karena tidak menunjukkan gejala yang cukup untuk dimasukkan dalam salah satu kategori gangguan.

Meskipun demikian, pembawa diklasifikasikan dalam spektrum autisme.

Derajat autisme

Menurut DSM (Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental) dari American Psychiatric Association, tidak ada subtipe autisme, tetapi tingkat atau derajat yang berbeda dari gangguan yang sama.

Derajat ini didefinisikan sesuai dengan kemampuan dan kemampuan orang autis.

Autisme ringan

Juga disebut autisme ringan dan autisme tingkat 1, itu dianggap jenis autisme yang halus, didiagnosis dari pengamatan beberapa perincian tentang perilaku individu.

Berikut ini beberapa contohnya.

  • Lakukan sedikit kontak mata dengan orang lain.
  • Dia tidak melanjutkan dialog.
  • Dia tidak tahu bagaimana berkomunikasi dengan gerakan.
  • Kesulitan menerima aturan segera.
  • Itu antisosial.
  • Biasanya tidak menanggapi ketika dipanggil dengan nama, di antara karakteristik lainnya.

Pada autisme ringan, orang tersebut tidak memiliki kesulitan motorik atau bahasa, seperti pada beberapa derajat gangguan ini yang lebih parah.

Jika seorang anak diduga menderita autisme ringan, orang tua atau wali harus mencari psikolog atau dokter anak untuk menjalani tes.

Semakin dini diagnosis dibuat, semakin baik respons pasien terhadap pengobatan dan semakin besar peluang membantunya untuk memiliki kualitas hidup.

Banyak orang mengasosiasikan autisme ringan dengan Sindrom Asperger, terutama karena kesamaan besar antara gejala yang ditemukan pada keduanya.

Perbedaannya adalah pada kenyataan bahwa Sindrom Asperger tidak mempengaruhi bahasa dan aspek kognitif orang tersebut.

Selain itu, siapa pun dengan Sindrom Asperger sering memiliki kemampuan memori yang berkembang dengan baik.

Lihat arti sindrom.

Autisme Sedang

Juga disebut autisme tingkat sedang dan autisme tingkat 2, autisme moderat memiliki gejala utama gangguan komunikasi dan gangguan bahasa.

Autisme sedang adalah jalan tengah di mana autis tidak independen seperti pada autisme ringan, tetapi tidak membutuhkan dukungan sebanyak pada autisme berat.

Orang autis tingkat dua menyajikan beberapa kelenturan perilaku dan sedikit inisiatif interaksi sosial.

Autisme parah

Juga disebut autisme parah atau autisme level 3, autisme berat umumnya muncul sebagai gejala utama non-verbal dan ditandai ketergantungan.

Komunikasi non-verbal juga sangat terganggu.

Orang autis menyajikan tingkat stres yang besar dan kesulitan besar dalam menghadapi perubahan rutin.

Selain itu, orang autis level 3 sering memiliki perilaku berulang.

Lihat arti gangguan.

Karakteristik autisme

Ada beberapa derajat autisme, dengan tingkat keparahan yang berbeda, dengan karakteristik yang paling mencolok di antara semua peserta adalah kesulitan dalam membangun interaksi sosial, minat kompulsif dalam sesuatu dan adanya perilaku berulang.

Pada kenyataannya, kesulitan dalam membangun interaksi sosial juga disebabkan oleh kenyataan bahwa orang autis mengalami kesulitan dalam memahami dan menerapkan norma-norma sosial, yang biasanya dipelajari berdasarkan pengamatan dan intuisi.

Autistics masih dapat memiliki gangguan sensorik, yang membuat mereka memiliki persepsi yang berbeda tentang dunia di sekitar mereka.

Ini umum di kalangan autis, misalnya, sensitivitas pendengaran tinggi. Ini membuat mereka tidak nyaman dengan suara bising yang tidak akan mengganggu seseorang yang tidak autis.

Ditekankan bahwa autisme tidak berarti "kurangnya kecerdasan", karena ada autis di semua tingkatan IQ (tinggi, sedang dan rendah).

Hambatan utama yang dihadapi oleh autis adalah kesulitan dalam berkomunikasi dan mengekspresikan cara mereka yang berbeda dalam menafsirkan dunia di sekitar mereka.

Gejala autisme

Gejala autisme sering bervariasi sesuai dengan tingkat keparahan gangguan tersebut.

Namun, kesulitan dalam membangun kontak sosial dan perilaku berulang adalah beberapa gejala yang paling umum di semua tingkatan penyakit.

Secara umum, orang autis dapat menunjukkan gejala di bawah ini

  • Perilaku agresif.
  • Kurangnya kontak mata dengan orang lain.
  • Lekas ​​marah.
  • Pengulangan kata (tanpa rasa).
  • Imitasi gerakan secara tidak sukarela.
  • Hiperaktif.
  • Kesulitan dalam belajar.
  • Kesulitan dalam berurusan dengan perubahan (rencana, rumah, jadwal, sekolah, dll).
  • Keterlambatan kemampuan bicara.
  • Manifestasi emosi ekstrem (pada kesempatan di mana mereka seharusnya tidak terjadi).
  • Kehilangan bicara.
  • Kurang perhatian.
  • Minat yang kuat pada hal-hal tertentu.
  • Depresi.
  • Kurang empati.
  • Kecemasan.
  • Berjalan berjinjit.
  • Tics dan mania saraf.

Gejala dapat bervariasi sesuai dengan tingkat autisme, yaitu tidak perlu bagi seseorang untuk menyajikan semua gejala di atas untuk dianggap autis.

Perawatan untuk autisme

Autisme tidak ada obatnya . Anak autis akan menjadi dewasa dengan autisme.

Namun, ada beberapa perawatan yang membantu meminimalkan gejala orang yang memiliki kelainan ini.

Anak autis harus ditemani oleh terapis wicara yang akan membantunya mengembangkan bahasa verbal dan nonverbalnya.

Terapi okupasi atau perilaku juga penting dalam membantu autis untuk mengembangkan respons yang lebih baik terhadap rangsangan sensorik.

Tidak ada obat untuk autisme dan tidak ada perawatan umum karena teknik yang berbeda diterapkan sesuai dengan tingkat keparahan penyakit.

Pemantauan psikologis terus-menerus yang dilakukan oleh para profesional yang berkualifikasi sangat penting untuk penerapan semua jenis terapi.

Autisme dan pendidikan

Karena kesulitan autis dalam kognisi dan sosialisasi, peran pendidik menjadi penting dalam membantu anak-anak dengan autisme.

Psikolog menyarankan beberapa kegiatan yang bertujuan mengajarkan autis, terutama yang melibatkan stimulus visual dan reproduksi situasi tertentu untuk memberikan contoh konsep, misalnya.

Keingintahuan

Pada 2017 sebuah undang-undang disahkan di Brasil yang melembagakan pencantuman simbol yang merujuk pada autisme dalam pelat prioritas perusahaan swasta dan publik.

Undang-undang ini diterbitkan dalam Lembaran Berita Resmi di bulan Mei 2017 dan perusahaan-perusahaan yang melanggarnya dikenakan denda dan sanksi.

Memprioritaskan perawatan sudah menjadi hak bagi orang autis. Penyisipan simbol datang sebagai bentuk kesadaran.

Pita teka-teki adalah simbol kesadaran autisme di seluruh dunia.

Kategori Populer

Top