Direkomendasikan, 2020

Pilihan Editor

Definisi Hidrokarbon

Apa itu Hidrokarbon:

Hidrokarbon, juga disebut hidrogen karbida, adalah senyawa organik yang komposisinya hanya memiliki atom karbon (C) dan hidrogen (H), sehingga memiliki rumus umum C x H y .

Hidrokarbon terdiri dari struktur karbon tempat atom hidrogen terikat secara kovalen .

Ini adalah senyawa paling penting di bidang kimia organik.

Semua jenis hidrokarbon mudah teroksidasi, melepaskan panas. Sebagian besar, mereka tidak larut dalam air.

Hidrokarbon alami adalah senyawa kimia yang terbentuk di dalam bumi (lebih dari 150 km) di bawah tekanan tinggi dan menjangkau daerah-daerah dengan tekanan lebih rendah melalui proses geologis.

Di mana hidrokarbon ditemukan?

Sumber utama hidrokarbon adalah minyak bumi. Karena itu, hidrokarbon hadir dalam berbagai turunan seperti minyak tanah, parafin, gas alam, bensin, petroleum jelly, minyak diesel, LPG (Liquefied Petroleum Gas), polimer (seperti plastik dan karet), antara lain.

Senyawa organik ini merupakan 48% dari matriks energi Brasil.

Rantai karbon yang membentuk bagian dari komposisi hidrokarbon adalah tetravalen, yaitu dapat membuat empat ikatan.

Karbon mampu menghubungkan dengan atom karbon lain dan dengan hidrogen melalui ikatan tunggal, rangkap dua atau rangkap tiga .

Klasifikasi hidrokarbon

Klasifikasi hidrokarbon didasarkan pada tiga kekhususan: bentuk rantai karbon utama, ikatan rantai karbon, keberadaan radikal alkil dalam rantai karbon dan keberadaan heteroatom yang membagi rantai karbon.

Pelajari lebih lanjut tentang hidrogen.

Bentuk rantai karbon utama

Mengenai bentuk rantai karbon utama, klasifikasi hidrokarbon dibagi lagi menjadi alifatik dan siklik .

Lihat apa masing-masing bentuk rantai karbon ini.

Hidrokarbon alifatik

Hidrokarbon alifatik dibentuk oleh rantai karbon terbuka atau asiklik . Dalam rantai ini, karbon adalah terminal.

Contoh :

Alcano

Hidrokarbon alkana, juga disebut parafin atau parafin, adalah senyawa berminyak di mana hanya ada ikatan sederhana antara karbon.

Rumus umum untuk alkana adalah C n H 2 n + 2 (n = bilangan bulat apa pun).

Alceno

Juga disebut olefin, alkena atau etilena hidrokarbon, alkena adalah senyawa reaktif yang buruk di mana ada ikatan rangkap antara karbon.

Formula umum alkena adalah C n H 2 n .

Alcino

Disebut juga methylacetylene, alkuna adalah hidrokarbon di mana ikatan antara karbon berlipat tiga.

Formula umum alkuna adalah C n H2 n -2.

Alcadieno

Juga disebut diena atau diolefin, alkadiena adalah hidrokarbon di mana ikatan antara karbon berlipat ganda.

Formula umum untuk alkadiena adalah C n H2 n -2.

Hidrokarbon siklik

Hidrokarbon siklik dibentuk oleh rantai karbon tertutup atau siklik. Rantai ini tidak memiliki karbon terminal.

Contoh :

Cyclane

Juga disebut cycloalkane, cycloparaffin atau hidrokarbon naphthenic, cyclane adalah hidrokarbon jenuh, terdiri dari ikatan tunggal.

Ini memiliki rantai karbon tertutup dan rumus umumnya adalah C n H2 n .

Cyclene

Juga disebut sikloalkena, siklo adalah hidrokarbon tak jenuh, terdiri dari ikatan rangkap.

Sebuah siklena memiliki rantai karbon tertutup dan rumus umumnya adalah C n H2 n -2.

Cyclin

Juga disebut cycloalkyl atau cycloalkyl, cyclino adalah hidrokarbon siklik dan tidak jenuh.

Ini dibentuk oleh rantai karbon tertutup dengan ikatan rangkap tiga dan rumus umumnya adalah C n H2 n -4.

Aromatik

atau

Juga disebut aren, hidrokarbon aromatik adalah senyawa tak jenuh yang dibentuk oleh ikatan rangkap.

Suatu aromatik memiliki rantai karbon tertutup atau siklik dan rumus umumnya adalah C 6 H 6 .

Jenis koneksi rantai karbon

Bergantung pada jenis ikatan rantai karbon, hidrokarbon dapat diklasifikasikan sebagai jenuh atau tidak jenuh .

Lihat di bawah untuk apa masing-masing klasifikasi terdiri dari.

Hidrokarbon jenuh

Hidrokarbonat jenuh dibentuk oleh ikatan tunggal .

Contoh : alkana, cyclanes.

Hidrokarbon tak jenuh

Hidrokarbonat tak jenuh dibentuk oleh ikatan rangkap atau rangkap tiga .

Contoh : alkena, alkin, alkadiena.

Adanya radikal alkil

Sehubungan dengan adanya radikal alkil, hidrokarbon dapat memiliki rantai karbon normal atau bercabang .

Rantai karbon normal

Hidrokarbon karbon normal tidak memiliki radikal alkil.

Contoh : pentana

Rantai karbon bercabang

Ketika hidrokarbon memiliki rantai karbon bercabang, ini berarti bahwa rantai karbon utamanya memiliki radikal alkil.

Contoh : metilpropana

Kehadiran heteroatom yang membagi rantai karbon

Rantai sekuensing karbon dapat atau tidak dapat dibagi berdasarkan keberadaan heteroatom.

Rantai karbon homogen

Ketika hidrokarbon memiliki rantai karbon utama yang homogen, itu berarti bahwa rantai ini tidak dibagi oleh heteroatom.

Rantai karbon heterogen

Jika hidrokarbon memiliki rantai karbon utama yang heterogen, rantai ini memiliki rantai karbon yang dibagi dengan heteroatom.

Nomenklatur hidrokarbon

Nomenklatur hidrokarbon ditentukan oleh kombinasi tiga bagian:

Awalan mengidentifikasi jumlah karbon, zat antara mengidentifikasi jenis ikatan, dan akhiran menunjukkan fungsi dari senyawa tersebut (dalam hal ini, kelas hidrokarbon).

Periksa di bawah daftar awalan dan perantara yang digabungkan untuk menunjuk hidrokarbon.

Daftar awalan

Jumlah karbonAwalan
1Met-
2Dan-
3Prop-
4Tapi-
5Pent-
6Heks
7Hept-
8Oktober-
9Non-
10Desember

Daftar perantara

Jenis KoneksiMenengah
Hanya tautan sederhana-dan-
Dobel-en-
Rangkap tigadalam
Dua ganda-dien-

Lihatlah beberapa contoh pembentukan nama hidrokarbon.

Contoh :

CH 3 -CH 2 -CH 2 -CH 3

Dalam bentuk struktural di atas, kita dapat mengamati senyawa 4 karbon yang hanya memiliki ikatan tunggal (ditunjukkan oleh simbol "-").

  • Awalan untuk 4 karbon = tetapi-
  • Menengah untuk ikatan tunggal = -an-
  • Sufiks dari hidrokarbon = -o

Perhatikan bahwa gabungan awalan + menengah + akhiran memunculkan nama BUTHANE .

CH 2 = CH 2

Bentuk struktural di atas memiliki 2 karbon dan 1 ikatan rangkap (ditunjukkan oleh simbol "=").

  • Awalan untuk 2 karbon = et-
  • Menengah untuk ikatan rangkap = -en-
  • Sufiks dari hidrokarbon = -o

Perhatikan bahwa gabungan awalan + menengah + akhiran memberi nama ETENO .

CH 2 = CH-CH 2 -CH 3

CH 3 -CH = CH 2 -CH 3

Perhatikan bahwa kedua bentuk struktural di atas memiliki 4 karbon dan 1 ikatan rangkap (ditunjukkan oleh simbol "=").

Dengan cara ini, kita memiliki:

  • Awalan untuk 4 karbon = tetapi-
  • Menengah untuk ikatan rangkap = -en-
  • Sufiks dari hidrokarbon = -o

Perhatikan bahwa penyatuan awalan + menengah + akhiran akan memunculkan nama BUTENE untuk dua bentuk struktural.

Namun, perhatikan bahwa bentuk strukturalnya tidak sama, sehingga nomenklaturnya juga tidak bisa.

Perbedaan antara dua bentuk struktural terletak pada lokasi ikatan rangkap.

Dalam hal ini, kita harus memberi nomor karbon dalam rantai dari ujung pasangan terdekat. Oleh karena itu, dalam kasus yang dimaksud, kita harus angka dari kiri ke kanan.

Dalam CH 2 = CH-CH 2 -CH 3 :

  • CH 2 akan menjadi 1
  • CH akan menjadi 2
  • CH 2 akan menjadi 3
  • CH 3 akan menjadi 4

Perhatikan bahwa ikatan rangkap antara karbon 1 dan karbon 2 .

Kita harus menggunakan angka yang lebih kecil (1) untuk menemukan ikatan rangkap: BUTENO -1

Dalam CH 3 -CH = CH 2 -CH 3 :

  • CH 3 akan menjadi 1
  • CH akan menjadi 2
  • CH 2 akan menjadi 3
  • CH 3 akan menjadi 4

Perhatikan bahwa ikatan rangkap antara karbon 2 dan karbon 3 .

Kita harus menggunakan angka yang lebih kecil (2) untuk menemukan ikatan rangkap: BUTENO -2

Menurut Persatuan Internasional Kimia Murni dan Terapan ( IUPAC ), indikasi lokasi harus dibuat sedikit sebelum yang berlokasi (dalam hal formula struktural di atas, ikatan rangkap, diwakili oleh perantara). "-En").

Dengan ini, kita memiliki bentuk kedua, yang omong-omong adalah yang paling benar, untuk menulis nomenklatur bentuk struktural yang tersedia.

CH 2 = CH-CH 2 -CH 3 : BUTENE -1 atau BUT-1-ENO (formulir paling benar)

CH 3 -CH = CH 2 -CH 3 : BUTENE -2 atau BUT-2-ENO (formulir yang paling benar)

Pelajari lebih lanjut tentang IUPAC dan nomenklatur.

Kategori Populer

Top