Direkomendasikan, 2020

Pilihan Editor

Definisi Prinsip-prinsip konstitusional

Apa prinsip-prinsip konstitusional:

Prinsip-prinsip konstitusional adalah nilai-nilai yang hadir secara eksplisit atau implisit dalam konstitusi suatu negara, dan yang memandu penerapan hukum secara keseluruhan.

Menimbang bahwa konstitusi adalah dasar dari keseluruhan sistem hukum, ia menetapkan beberapa prinsip yang harus diterapkan dalam semua bidang hukum.

Periksa di bawah ini prinsip-prinsip konstitusional paling penting yang diterapkan pada setiap cabang hukum.

Prinsip-prinsip konstitusional diterapkan pada hukum konstitusi

Prinsip-prinsip konstitusional yang diterapkan pada hukum konstitusional diatur dalam Pasal 1 Konstitusi Federal:

Kedaulatan

Kedaulatan adalah kemampuan suatu negara untuk mengatur dirinya sendiri dalam semua aspek (politik, hukum, ekonomi, dll.) Tanpa tunduk pada bentuk kekuasaan lain. Di kancah internasional, kedaulatan adalah tidak adanya subordinasi dari satu negara ke negara lain.

Kewarganegaraan

Kewarganegaraan adalah kemampuan individu untuk berpartisipasi dalam organisasi politik negara, baik secara langsung maupun tidak langsung.

Martabat pribadi manusia

Prinsip martabat pribadi manusia menetapkan bahwa, di dalam Negara hukum yang demokratis, tindakan pemerintah harus memastikan warga negara melaksanakan sepenuhnya semua hak sosial dan individu.

Nilai-nilai sosial pekerjaan dan usaha bebas

Prinsip ini menunjukkan bahwa Negara Brasil menghargai kebebasan perusahaan dan properti, karakteristik sistem kapitalis.

Pluralisme politik

Pluralisme politik adalah dasar dari demokrasi dan menjamin partisipasi luas dan efektif dari populasi dalam organisasi politik negara.

Prinsip-prinsip konstitusional diterapkan pada hukum administrasi

Prinsip-prinsip konstitusional yang berlaku untuk hukum administrasi diatur dalam Pasal 37 Konstitusi Federal dan adalah:

Legalitas

Dalam hukum administrasi, prinsip legalitas memiliki rasa kebalikan dari apa yang diterapkan di bidang hukum lainnya. Sementara di cabang lain, segala sesuatu yang tidak dilarang oleh hukum, diizinkan, administrasi publik hanya diizinkan untuk bertindak sesuai dengan ketentuan hukum yang tegas, meskipun tidak ada hukum yang melarang tindakan tersebut.

Impersonalitas

Menurut prinsip impersonalitas, administrasi publik harus selalu bertindak untuk kepentingan publik. Untuk ini, perlu bahwa pelayan publik bertindak dengan cara yang tidak memihak dan atas nama entitas publik yang mereka wakili, tanpa bantuan dan hak pribadi.

Moralitas

Dalam mengejar kepentingan publik, tindakan administrasi publik harus dibimbing tidak hanya oleh hukum, tetapi juga dengan itikad baik dan kejujuran.

Iklan

Administrasi publik harus bertindak secara transparan, menjamin akses penduduk ke tindakan, keputusan, dan alasannya. Dengan demikian, prinsip publisitas dalam hukum administrasi memastikan pengawasan administrasi oleh perusahaan.

Efisiensi

Prinsip efisiensi menyatakan bahwa tindakan administratif harus memenuhi tujuannya dengan masyarakat dengan cara yang memuaskan dan efisien. Selain itu, efisiensi harus ditunjukkan dalam organisasi dan penataan badan publik untuk mengoptimalkan pembagian dan pelaksanaan tugas.

Lihat lebih lanjut tentang prinsip-prinsip administrasi publik.

Prinsip-prinsip konstitusional diterapkan pada hukum acara

Konstitusi Federal menetapkan prinsip-prinsip berikut untuk diterapkan dalam hukum acara:

Karena proses hukum

Proses hukum berdasarkan pada Pasal 5, LIV Konstitusi Federal. Ini adalah prinsip yang menjamin setiap orang hak atas persidangan yang adil, dengan semua langkah yang diberikan oleh hukum, termasuk kewajiban dan jaminan.

Proses hukum juga menetapkan bahwa agar tindakan prosedural dianggap sah, efektif, dan sempurna, ia harus mematuhi semua langkah yang disediakan oleh hukum.

Pertentangan dan pertahanan yang luas

Prinsip-prinsip permusuhan dan pertahanan yang cukup disediakan dalam Pasal 5, LV Konstitusi Federal dan Pasal 9 dan 10 dari Kode Prosedur Sipil.

Musuh adalah hak atas jawaban yang dijamin bagi terdakwa pada semua tahap proses persidangan. Pertahanan yang luas menjamin bahwa dalam presentasi tanggapan, terdakwa dapat menggunakan semua alat prosedural yang sesuai.

Isonomi

Sesuai dengan pasal 5, kaput dan I Konstitusi Federal dan pasal 7 dari Hukum Acara Perdata, prinsip isonomi menyatakan bahwa semua pihak harus diperlakukan sama dalam kaitannya dengan pelaksanaan hak dan tugas dalam proses tersebut.

Hakim alami

Prinsip hakim kodrat diatur dalam Pasal 5, LIII Konstitusi Federal dan menetapkan bahwa tidak seorang pun akan dituntut atau dihukum kecuali oleh otoritas yang berwenang. Prinsip ini berdampak pada aturan yurisdiksi, serta menentukan ketidakberpihakan hakim.

Yurisdiksi yang tidak pantas

Juga disebut prinsip akses ke keadilan, diatur dalam Pasal 5, XXXV Konstitusi Federal. Di bawah prinsip ini, setiap hak yang terancam atau dirugikan dapat didiskusikan di pengadilan.

Iklan

Prinsip publisitas diatur dalam Pasal 93, IX Konstitusi Federal dan Pasal 11 dan 189 Kode Acara Perdata. Menurutnya, untuk melayani kepentingan publik dan memastikan pengawasan keadilan, tindakan prosedural harus bersifat publik (kecuali yang membutuhkan kerahasiaan), dengan ancaman hukuman nol.

Kecepatan

Juga disebut prinsip panjang prosedur yang wajar, diatur dalam Pasal 5, LXXVII Konstitusi Federal dan Pasal 4 Kode Prosedur Sipil. Prinsip ini menyatakan bahwa persidangan harus diselesaikan dalam waktu yang wajar untuk menjamin kegunaan keputusan.

Prinsip-prinsip konstitusional diterapkan pada hukum pajak

Konstitusi Federal dalam judulnya berjudul "Pajak dan Anggaran" prinsip-prinsip yang akan diterapkan dalam undang-undang perpajakan:

Legalitas

Prinsip legalitas pajak diatur dalam Pasal 150, I Konstitusi Federal, dan melarang entitas federal untuk menuntut atau menaikkan pajak tanpa ketentuan hukum sebelumnya.

Isonomi

Sesuai dengan pasal 150, II Konstitusi Federal, prinsip isonomi menetapkan bahwa warga negara yang berada dalam situasi yang sama harus diperlakukan sama dalam kaitannya dengan pembayaran pajak.

Non-Reaktivitas

Berdasarkan Pasal 150, III, "a" Konstitusi Federal, administrasi yang tidak berlaku surut melarang pajak dipungut di hadapan hukum yang melembagakan atau meningkatkannya.

Prioritas

Prinsip didahulukan diatur dalam Pasal 150, III, "b" dan "c" Konstitusi Federal. Menurut dia, dilarang untuk entitas federal untuk mengumpulkan pajak dalam waktu kurang dari 90 hari dari penerbitan undang-undang yang melembagakan mereka. Selain itu, dilarang memungut pajak pada tahun anggaran yang sama (pada tahun yang sama) dari penerbitan undang-undang.

Anggar penyitaan

Berdasarkan pasal 150, IV Konstitusi Federal, larangan penyitaan melarang otoritas pajak, melalui pengumpulan pajak, untuk mengambil kepemilikan yang tidak semestinya dari aset wajib pajak.

Kebebasan lalu lintas

Prinsip kebebasan lalu lintas diatur dalam pasal 150, V Konstitusi Federal dan mencegah entitas federal membatasi kebebasan warga untuk datang dan pergi melalui pengumpulan pajak, kecuali untuk pengumpulan tol di jalan yang dikelola oleh Otoritas Publik.

Kapasitas kontribusi

Menurut pasal 145, paragraf 1 Konstitusi Federal, prinsip ini menyatakan bahwa, bila memungkinkan, pajak harus dipungut sesuai dengan kapasitas ekonomi masing-masing individu.

Selektivitas

Menurut pasal 153, paragraf 3, I Konstitusi Federal, prinsip selektivitas menyatakan bahwa pajak atas suatu barang harus bervariasi sesuai dengan esensi dari barang tersebut. Dengan demikian, barang-barang penting seperti makanan dan bahan bakar harus menderita pajak kurang dari yang lain seperti rokok atau alkohol.

Prinsip-prinsip konstitusional diterapkan pada hukum pidana

Legalitas

Prinsip legalitas dalam hukum pidana diatur dalam Pasal 5, XXXIX Konstitusi Federal dan menyatakan bahwa tidak ada kejahatan atau hukuman tanpa hukum sebelumnya yang memprediksi keberadaannya.

Retroaktifitas hukum tunjangan

Juga dikenal sebagai prinsip non-retroaktif hukum pidana, diatur dalam Pasal 5, XL Konstitusi Federal. Menurut prinsip ini, hukum pidana tidak akan pernah diterapkan pada fakta sebelum validitasnya, kecuali jika penerapannya bermanfaat bagi terdakwa.

Kepribadian kalimat

Menurut pasal 5, XLV Konstitusi Federal, prinsip ini menyatakan bahwa tidak ada hukuman yang melebihi orang terdakwa yang dihukum. Dalam hal kompensasi untuk kerusakan atau kehilangan properti, penerus terdakwa hanya akan menanggapi batas aset yang ditransfer kepada mereka.

Individualitas kalimat

Prinsip ini diramalkan dalam pasal 5, XLVI Konstitusi Federal. Menurutnya, hukuman yang diterapkan dalam vonis harus disesuaikan dengan kasus, dengan mempertimbangkan keadaan individu terdakwa dan kasus itu sendiri.

Prinsip-prinsip konstitusional diterapkan pada jaminan sosial

Prinsip-prinsip konstitusional yang diterapkan pada jaminan sosial tercantum dalam sub-bagian pasal 194 Konstitusi Federal:

Universalitas cakupan dan perawatan

Menurut prinsip ini, jaminan sosial harus memenuhi semua warga yang membutuhkan, terlepas dari pembayaran langsung kontribusi, terutama bantuan sosial dan kesehatan masyarakat.

Keseragaman dan kesetaraan manfaat dan layanan untuk populasi perkotaan dan pedesaan

Prinsip keseragaman menyatakan bahwa tidak akan ada perbedaan antara warga kota dan desa dalam penyediaan jaminan sosial. Dengan demikian, setiap perbedaan yang ada harus didasarkan pada kriteria seperti waktu kontribusi, usia, koefisien perhitungan, dll.

Selektivitas dan distribusi dalam penyediaan manfaat dan layanan

Prinsip ini menyatakan bahwa pemberian tunjangan jaminan sosial harus selektif. Dengan demikian, warga negara harus memenuhi persyaratan tertentu untuk dapat menerima asuransi yang diinginkan. Selain itu, mengingat bahwa tidak ada kondisi untuk mencakup semua peristiwa, prinsip selektivitas menetapkan bahwa legislator harus mengidentifikasi risiko dan situasi yang memerlukan urgensi dan perlindungan yang lebih besar untuk memberikan perlindungan.

Kemunduran nilai manfaat

Prinsip irreducibility memastikan warga negara berhak untuk tidak memiliki nilai nominal dari manfaat yang dikurangi.

Ekuitas dalam bentuk pembagian biaya

Prinsip ini menetapkan bahwa semua wajib pajak yang memiliki kondisi keuangan yang sama harus berkontribusi secara ekonomis untuk jaminan sosial.

Keragaman basis pendanaan

Menurut pasal 195 Konstitusi Federal, prinsip ini menyatakan bahwa jaminan sosial akan dibiayai oleh masyarakat secara keseluruhan dan dengan sumber daya dari semua entitas federasi.

Prinsip Konstitusi yang Sensitif

Prinsip-prinsip konstitusional adalah nilai-nilai yang diatur dalam pasal 34, VII Konstitusi Federal yang, jika dilanggar, memerlukan intervensi federal di negara anggota yang bertanggung jawab atas pelanggaran tersebut.

Prinsip-prinsip konstitusional adalah:

  • a) bentuk republik, sistem perwakilan dan rezim demokratis;
  • b) hak asasi manusia;
  • c) otonomi kota;
  • d) akuntabilitas administrasi publik, langsung dan tidak langsung.
  • e) penerapan pendapatan minimum yang diwajibkan dari pajak negara, termasuk transfer, dalam pemeliharaan dan pengembangan pendidikan dan tindakan serta layanan kesehatan masyarakat.

Kategori Populer

Top