Direkomendasikan, 2020

Pilihan Editor

Definisi Materialisme dialektik

Apa itu Materialisme Dialektik:

Materialisme dialektik adalah filsafat yang berasal dari Eropa berdasarkan karya-karya Karl Marx dan Friedrich Engels .

Ini adalah teori filosofis yang konsepnya menyatakan bahwa realitas masyarakat didefinisikan dengan cara material berdasarkan studi yang dapat dilakukan, misalnya, dalam ekonomi, geografi, sains, dll.

Marx dan Engels telah menemukan melalui teori ini cara untuk memahami proses sosial yang telah terjadi sepanjang sejarah.

Patung Kark Marx (kiri) dan Friedrich Engels (kanan) di Berlin, Jerman.

Karakteristik materialisme dialektik

Periksa di bawah ini karakteristik utama materialisme dialektik.

  • Ini menganggap bahwa materi berarti dan bukan yang konkret menentukan dan realitas sosial.
  • Ini didasarkan pada dialektika untuk memahami proses sosial.
  • Tidak setuju dengan konsep bahwa sejarah itu statis dan pasti.
  • Menentang sepenuhnya idealisme.
  • Ini mempelajari fakta-fakta sejarah berdasarkan unsur-unsur yang bertentangan.
  • Ini berpendapat bahwa analisis apa pun harus mengevaluasi keseluruhan dan bukan hanya objek penelitian yang bersangkutan.

Prinsip dasar materialisme dialektik

Materialisme dialektik dibagi menjadi empat prinsip dasar .

Mereka adalah:

  • Sejarah filsafat mencakup proses konflik antara prinsip idealis (yang didasarkan pada gagasan, pemikiran, dan abstrak secara keseluruhan) dan prinsip materialis (yang didasarkan pada bahan, fakta, dan studi konkret).
  • Setiap manusia bertanggung jawab untuk menentukan kesadarannya sendiri dan bukan yang lain.
  • Materi adalah dialektika dan bukan metafisik, artinya, ia terus berubah dan tidak statis.
  • Dialektika adalah studi tentang kontradiksi dalam esensi sesuatu; dia mendasarkan studinya pada perbandingan kontradiksi dengan menganalisis keseluruhan.

Perbedaan antara materialisme dan idealisme

Materialisme muncul bertentangan dengan idealisme .

Materialisme Marxis berpendapat bahwa ide-ide memiliki asal fisik dan, karenanya, didasarkan pada data, hasil, dan kemajuan dalam sains.

Idealisme filosofis, pada gilirannya, menghubungkan konsep realitas dengan roh dan berpendapat bahwa gagasan adalah ciptaan ilahi atau bahwa mereka mematuhi kehendak para dewa atau kekuatan gaib lainnya.

Materialisme benar-benar bertentangan dengan idealisme dan perbedaan utama antara keduanya adalah bahwa sementara untuk realitas sebelumnya adalah material dan akibatnya konkret, untuk yang terakhir itu didasarkan pada faktor-faktor seperti pikiran dan kekuatan supernatural yaitu abstrak.

Perbedaan antara materialisme dialektik dan materialisme historis

Meskipun keduanya telah dikembangkan oleh Karl Marx dan Friedrich Engels, materialisme dialektik dan materialisme historis adalah konsep yang sama sekali berbeda.

Sementara materialisme dialektik terdiri dari metode penalaran Marxis yang menganggap bahwa semua analisis harus dilakukan secara umum, tanpa hanya mempertimbangkan objek studi itu sendiri, tetapi juga fakta, ide dan data yang bertentangan dengannya, materialisme historis adalah bentuk Marxis menafsirkan sejarah sehubungan dengan perjuangan kelas sosial.

Menurut materialisme historis, masyarakat berkembang melalui konfrontasi antara berbagai kelas sosial.

Pelajari lebih lanjut tentang dialektika dan materialisme historis.

Dialektika Marxis

Karl Marx menggunakan dialektika untuk mengatasi masalah sejarah.

Salah satu dasar dari dialektika sejarah adalah bahwa tidak ada yang dapat dianggap abadi karena semuanya dalam evolusi dan perubahan yang konstan. Dengan ini, Marx mempertimbangkan evolusi alami sejarah, tidak mengakui bahwa itu statis.

Dialektika Marxis didasarkan pada dialektika yang dianjurkan oleh Friedrich Hegel, tetapi dengan beberapa perbedaan pendapat.

Bust of Hegel dengan inisialnya ( G eorg W ilhelm F riedrich Hegel) di Berlin, Jerman.

Marx setuju dengan konsep dialektika Hegel sehubungan dengan fakta bahwa tidak ada yang statis dan bahwa segala sesuatu berada dalam proses perubahan yang konstan. Menurut dasar ini A dapat menjadi B atau bahkan digantikan oleh C.

Namun, prinsip fundamental Hegel adalah bahwa pengalaman manusia tergantung pada persepsi pikiran, yang sepenuhnya bertentangan dengan apa yang dianjurkan oleh Marx.

Bagi Marx konsep ini terlalu abstrak untuk membahas masalah-masalah seperti ketimpangan sosial, keterasingan ekonomi dan politik, eksploitasi dan kemiskinan.

Dialektika Marxis menganggap bahwa realitas harus dianalisis secara keseluruhan, melalui kontradiksi. Untuk menganalisis suatu konsep, misalnya, tidak hanya harus dipelajari, dianalisis, dan diperhitungkan, tetapi juga konsep lain yang bertentangan dengannya.

Dengan cara ini, konfrontasi akan dilakukan antara dua konsep yang bertentangan untuk mencapai kesimpulan.

Hubungan antara materialisme dan dialektika

Logika konsep materialisme dialektik dapat dijelaskan dengan sebutan itu sendiri:

Materialisme : Landasan teori didasarkan pada cara material yang merugikan sarana abstrak seperti pemikiran dan gagasan.

Dialektika : teori dicirikan sebagai dialektika karena logikanya terdiri dari interpretasi proses sebagai oposisi kekuatan yang, secara umum, memuncak dalam suatu solusi.

Kategori Populer

Top