Direkomendasikan, 2019

Pilihan Editor

Definisi Pertolongan pertama

Apa itu Pertolongan Pertama:

Pertolongan pertama adalah prosedur perawatan medis mendesak yang harus diberikan kepada siapa pun yang menderita penyakit, cedera, dan cedera mendadak.

Pertolongan pertama dapat dilakukan oleh siapa saja dengan tujuan menjaga kehidupan, mencegah kondisi memburuk atau memungkinkan pemulihan. Langkah-langkah harus segera diambil sementara bantuan profesional tidak tersedia. Dalam hal ini, mengomunikasikan perawatan khusus juga merupakan tindakan pertolongan pertama.

Situasi yang membutuhkan pertolongan pertama sangat banyak. Setiap negara memiliki undang-undang dan peraturannya sendiri tentang pelatihan atau penyediaan peralatan untuk setiap situasi, seperti pertolongan pertama di sekolah, lingkungan kerja, pertemuan publik, dll.

Pertolongan pertama tidak memerlukan pengetahuan lanjut di bidang ini dan mungkin melibatkan improvisasi dengan bahan yang tersedia saat ini, dan sering dilakukan oleh orang yang tidak terlatih.

Tujuan pertolongan pertama

Tujuan utama pertolongan pertama dapat diringkas dalam tiga:

Pertahankan hidup : tujuan akhir dari setiap perawatan medis. Melalui langkah-langkah sederhana dan awal, itu dicari untuk menyelamatkan hidup dan meminimalkan kemungkinan kematian.

Mencegah kejengkelan : melibatkan tindakan pencegahan agar kondisi tidak memburuk atau terjadi penyebab baru. Karena alasan ini, pertolongan pertama juga mencakup faktor-faktor eksternal, seperti menjauhkan pasien dari api.

Aktifkan pemulihan : pertolongan pertama juga bertujuan untuk mulai pulih dari sakit, cedera, atau cedera sesegera mungkin.

Contoh situasi yang membutuhkan pertolongan pertama

Situasi yang mungkin memerlukan pemberian pertolongan pertama banyak, masing-masing membutuhkan serangkaian perawatan khusus. Di antara mereka, yang paling umum adalah:

  • Henti jantung pernapasan
  • Pendarahan
  • Patah tulang
  • Terbakar
  • Pingsan

Dasar-dasar Pertolongan Pertama

Meskipun sangat banyak hipotesis yang membutuhkan pertolongan pertama, ada beberapa dasar yang dapat diterapkan untuk semuanya:

Amati pemandangan : Pertimbangkan apakah ada bahaya di dekat pasien atau diri Anda. Jika ada, pindahkan pasien sebelum memulai prosedur pertolongan pertama. Jika tidak ada yang dapat Anda lakukan, tunggu saja bantuan ahli.

Analisis tingkat kesadaran korban : Ketika Anda yakin tidak ada bahaya yang dekat, periksa untuk melihat apakah pasien sadar dan waspada. Jika demikian, ajukan pertanyaan dan evaluasi jawaban untuk mendapatkan diagnosis. Jika tidak, dapatkan bantuan secepatnya.

Periksa berbagai area : Periksa apakah jalan napas pasien bersih. Berbaring telentang dan miringkan kepala sedikit. Obstruksi apa pun perlu dikeluarkan dari mulut, termasuk gigi palsu. Adalah umum bagi lidah itu sendiri untuk menghalangi jalan udara, dan juga harus dipindahkan secara manual.

Sumber: Kementerian Kesehatan / FIOCRUZ

Jenis pertolongan pertama

Penyebab paling umum yang membutuhkan penggunaan pertolongan pertama adalah:

Pertolongan pertama dalam kasus henti jantung kardiorespirasi

Penangkapan kardiorespirasi adalah salah satu kondisi paling serius yang dapat diobati melalui pertolongan pertama. Ini terlihat melalui kurangnya denyut nadi di beberapa arteri besar dan oleh apnea (tidak bernafas). Dalam kasus seperti itu, jalan nafas harus dibersihkan, ventilasi buatan harus disediakan dan dukungan peredaran darah disediakan.

Dari mulut ke mulut

Ventilasi buatan adalah ventilasi dari mulut ke mulut dan harus dilakukan dengan urutan sebagai berikut:

  1. Baringkan pasien di punggungnya
  2. Batalkan saluran udara
  3. Miringkan kepala pasien sehingga dagu setinggi di atas hidung
  4. Tutup lubang hidung pasien dengan jari-jarinya, benar-benar menghalangi jalan udara melalui hidung
  5. Tempatkan mulut di atas mulut pasien untuk benar-benar menutup saluran udara melalui mulut dan meniup dengan keras
  6. Tekan lembut perut pasien untuk mengeluarkan udara
  7. Ulangi proses sampai bantuan ahli tiba

Sumber: Kementerian Kesehatan / FIOCRUZ

Pijat jantung

Dukungan peredaran darah terdiri dari pijat jantung dan harus dilakukan sebagai berikut:

  1. Baringkan pasien di punggungnya
  2. Posisikan diri Anda ke samping atau pasien sehingga Anda menyentuh dada dengan tangan terentang
  3. Dukung satu tangan di atas tangan lainnya dan berikan tekanan ke bagian bawah sternum berulang kali, tanpa bersandar pada dinding dada. Berat tubuh itu sendiri harus digunakan untuk meningkatkan tekanan
  4. Selama penerapan tekanan, dengan cara selingan, prosedur harus dihentikan secara tiba-tiba karena ini juga membantu memulihkan aliran darah.
  5. Ulangi proses sampai bantuan ahli tiba

Sumber: Kementerian Kesehatan / FIOCRUZ

Pertolongan pertama dalam kasus perdarahan

Dalam kasus perdarahan, langkah pertama yang harus diambil adalah memberikan tekanan, melalui kompres, ke luka. Tujuannya adalah untuk menekan arteri ke tulang terdekat, sehingga tekanan yang diberikan harus kuat.

Maka perlu untuk mengangkat daerah yang terluka ke tingkat di atas jantung untuk mengurangi aliran darah di daerah tersebut. Pengangkatan seharusnya tidak dilakukan jika ada patah tulang .

Dalam kasus di mana perdarahan sangat parah, tourniquet harus digunakan, seperti yang ditunjukkan di bawah ini:

Sumber: Kementerian Kesehatan / FIOCRUZ

Tujuan tourniquet adalah untuk sepenuhnya memblokir jalannya darah ke daerah tersebut. Karena itu, dipstick harus diputar sampai kain yang digunakan terlalu kencang. Setiap 10 atau 15 menit tourniquet harus dilonggarkan sebentar.

Pertolongan pertama pada kasus patah tulang

Patah tulang adalah patah tulang yang dapat menyebabkan hilangnya fungsi tungkai. Mereka dapat bersifat internal dan eksternal dan biasanya menyajikan deformitas di lokasi yang terkena dampak.

Pertama, perlu untuk melumpuhkan anggota tubuh yang terkena dan memposisikannya dengan cara yang paling tidak menyakitkan bagi pasien. Imobilisasi harus dilakukan dengan bidai dan kain berlapis, seperti yang ditunjukkan di bawah ini:

Sumber: Kementerian Kesehatan / FIOCRUZ

Sangat penting bahwa belat cukup besar untuk melewati dari sendi di bawah dan di atas fraktur.

Perhatian: jangan pernah mencoba menempatkan tulang yang patah pada tempatnya. Dalam kasus fraktur yang terbuka, seseorang tidak boleh menyentuh tulang.

Pertolongan pertama dalam kasus luka bakar

Dalam kasus luka bakar ringan, daerah yang terkena harus dibilas dengan air pada suhu kamar. Pada luka bakar yang lebih parah, area yang terbakar harus dijaga agar tetap dilindungi dengan kain lembab atau kain kasa.

Dalam kasus apa pun, salep atau produk tidak boleh digunakan, gelembung juga tidak boleh muncul.

Pertolongan pertama dalam kasus pingsan

Pingsan disebabkan oleh penurunan darah dan oksigen di otak. Dalam kasus seperti itu, jika pasien mulai pingsan, duduklah di kursi dan tekuk ke depan sehingga kepalanya jatuh di antara bulu-bulu di bawah garis lutut, seperti yang ditunjukkan di bawah dan kiri:

Sumber: Kementerian Kesehatan / FIOCRUZ

Dalam kasus di mana pasien sudah pingsan, perlu untuk berbaring sesuai dengan gambar di atas dan di sebelah kanan, menjaga kepalanya pada tingkat yang lebih rendah daripada bagian tubuh lainnya. Tujuannya adalah untuk mendapatkan kembali aliran darah di otak.

Penting untuk dicatat jika pasien pingsan. Jika demikian, pasien harus berbaring miring.

Kategori Populer

Top