Direkomendasikan, 2020

Pilihan Editor

PGU

Definisi Imperatif kategorikal

Apa itu Kategorikal Imperatif:

Imperatif kategoris adalah konsep filsafat yang dikembangkan oleh filsuf Immanuel Kant, yang berpendapat bahwa setiap manusia harus bertindak sesuai dengan prinsip-prinsip moral.

Immanuel Kant

Bagi Kant, imperatif adalah setiap rencana indikatif bahwa tindakan yang diberikan harus dipraktikkan, yang diserahkan kepada analisis.

Konsep imperatif menganalisis motivasi yang mengarahkan manusia untuk bertindak dalam situasi kehidupan yang berbeda.

Imperatif Kantian berbeda

Immanuel Kant membagi konsep imperatif menjadi dua untaian: imperatif kategoris dan imperatif hipotetis .

Imperatif kategorikal

Imperatif kategoris memiliki konsep intinya rasa moralitas, prinsip dan rasa hormat.

Setiap dan semua tindakan yang dipraktikkan tidak hanya mempertimbangkan tujuan yang ditargetkan, tetapi juga cara pencapaian tujuan tersebut.

Selain menjadi mendasar bahwa tidak ada orang yang dirugikan, adalah penting bahwa perilaku mereka yang melakukan tindakan tersebut memiliki masalah moral intrinsik, yang tidak tergantung pada hukuman atau jenis cedera lainnya.

Kewajiban kategoris menyatakan bahwa individu harus bertindak sesuai dengan apa yang ingin mereka lihat sebagai hukum universal, yaitu, mereka tidak boleh melakukan pada orang lain apa yang tidak ingin orang lain lakukan terhadap mereka. Karena konsep hukum ini, imperatif kategoris juga ditetapkan sebagai imperatif universal .

Contoh imperatif kategoris

Jangan mengemudi dengan kecepatan tinggi .

Perhatikan bahwa dalam kalimat di atas, hati nurani orang yang mengucapkan kalimat itu tahu bahwa tidak mengemudi dengan kecepatan tinggi adalah kewajiban; adalah cara untuk tidak mempertaruhkan nyawa seseorang dan bukan nyawa orang lain, berarti bertanggung jawab kepada diri sendiri dan sesama.

Ini saja sudah cukup sehingga tindakan tidak mengemudi dengan kecepatan tinggi dipraktekkan. Perhatikan bahwa tidak ada kekhawatiran tentang hukuman yang dapat diterapkan jika tugas ini tidak dipenuhi.

Terlepas dari hukuman, motivasi untuk bertindak adalah masalah moral dan bukan rasa takut akan denda.

Pentingnya keharusan kategori

Konsep imperatif kategoris sangat penting dalam cita-cita kehidupan yang harmonis dalam masyarakat, karena itu mempertahankan bahwa semua orang berperilaku etis dan moral dan bertindak tanpa merugikan atau mengambil keuntungan dari orang lain.

Filosofi imperatif kategoris mengajarkan bahwa ini harus dipraktikkan untuk masalah hati nurani dan kewajiban moral, bukan karena takut menerima hukuman jika seseorang dengan cara yang bertentangan dengan apa yang dianggap benar.

Manfaat terbesar dari mempraktikkan filosofi ini adalah koeksistensi sosial yang damai, karena pepatah kehidupan sehari-hari tidak ada hubungannya dengan orang lain apa yang tidak ingin dilakukan seseorang untuk diri sendiri.

Imperatif hipotetis

Imperatif hipotetis adalah konsep yang sepenuhnya berlawanan dengan imperatif kategoris.

Gagasan sentral dari imperatif kategoris adalah mengikuti ide sebagai cara untuk mencapai tujuan tertentu. Ada hubungan langsung antara tindakan dan tujuan, yaitu, agar x dapat dicapai, dan itu harus dilakukan.

Keharusan ini disebut hipotetis karena tindakan yang diperlukan untuk mencapai tujuan mungkin atau mungkin tidak dipraktikkan, tergantung pada kemauan dan kecenderungan siapa yang pada akhirnya akan melaksanakannya.

Namun, tidak penting apakah tujuan ini mengikuti prinsip moralitas dan etika. Fokusnya adalah untuk memiliki tujuan dan bertindak dengan cara yang akan memenangkan Anda, terlepas dari keadaan dan sisanya.

Contoh imperatif hipotetis

Jika Anda tidak ingin membayar denda, jangan mengemudi dengan kecepatan tinggi.

Perhatikan bahwa dalam kalimat di atas, perhatian utama individu adalah tidak membayar denda.

Kekhawatiran moral untuk integritas seseorang atau integritas fisik seseorang tidak ada. Apa yang membuatnya "hati-hati" adalah hipotesis ditangkap daripada rasa tanggung jawab.

Pelajari lebih lanjut tentang keharusan.

Prinsip-prinsip Kantian

Menurut Kant, moralitas manusia tidak tergantung atau terkait dengan pengalaman yang dialaminya, yaitu kapasitas yang sudah terlahir bersama manusia; bawaan.

Dengan demikian, semua orang dapat membedakan mana yang benar dan yang salah.

Etika Kantian sepenuhnya didasarkan pada imperatif kategoris.

Moralitas Kantian tidak mentolerir sikap dan tindakan yang dimotivasi oleh kepentingan karena didasarkan pada kewajiban untuk bertindak secara moral.

Pelajari lebih lanjut tentang moral dan etika.

Keingintahuan tentang Immanuel Kant

Ayah Kant dikenal sebagai pria yang mengkhotbahkan kebenaran di atas segalanya.

Adalah mungkin untuk menyadari dari prinsip-prinsip etika dan akhlaknya bahwa Kant secara langsung dipengaruhi oleh penghematan etis ayahnya.

Filsuf itu sendiri bahkan menyatakan melalui tulisannya bahwa, di rumah ayahnya, tidak pernah ada ruang untuk apa pun yang akan menentang kesopanan dan kebenaran.

Kategori Populer

Top