Direkomendasikan, 2020

Pilihan Editor

CGC

Definisi 5 Tanda bahwa Anda sedang mengalami Krisis Eksistensial

Krisis eksistensial adalah fase refleksi yang mendalam, yang ditandai terutama oleh konflik pribadi dan yang dapat muncul kapan saja dalam kehidupan.

Dengan kata lain, krisis eksistensial adalah wajar bagi manusia dan, ketika hidup atau ditemani, dapat mewakili momen transformasi bagi individu, seperti mencapai pengetahuan diri, pematangan moral dan emosional, pertumbuhan pribadi, dll.

Tetapi jika gejalanya tidak benar "berhasil", orang yang menghadapi krisis eksistensial mungkin sangat menderita, tenggelam dalam sejumlah gangguan, fobia, dan depresi.

Menurut psikolog, ada lima gejala utama yang menjadi ciri krisis paling eksistensial. Cari tahu apakah Anda memilikinya:

1. Kecemasan dan kelelahan mental

Bagikan Tweet, Tweet

Ini dianggap sebagai salah satu tanda paling umum dalam krisis eksistensial, kelelahan mental.

Bahkan orang yang berpura-pura introspektif dan "tenang", di dalam kepalanya memerintah kekacauan total. Angin puyuh yang terus-menerus, biasanya pesimistis, yang membuat individu sangat cemas dan lelah.

Seperti halnya otot-otot tubuh lainnya, pikiran manusia juga membutuhkan saat-saat istirahat, jika tidak stres akan meningkat dan dengan itu akan muncul gejala-gejala lain ...

2. Tidak merasa ingin bersama siapa pun

Bagikan Tweet, Tweet

Ketika pikiran Anda sudah berada dalam kekacauan yang konstan, orang dengan krisis eksistensial berusaha mengasingkan diri untuk mencoba menemukan keseimbangan dalam pikirannya.

Selain itu, kelelahan mental juga menghilangkan segala jenis keinginan untuk membuat program sosial, seperti pacaran dengan teman atau berada di perusahaan anggota keluarga.

Bermain di tempat tidur, mendengarkan musik atau menonton film adalah salah satu pertunjukan favorit orang selama fase ini.

3. Pesimisme dan keputusasaan

Bagikan Tweet, Tweet

Mengalahkan gagasan dan pemikiran juga ada di benak mereka yang mengalami krisis ini. Biasanya, krisis eksistensial berkembang dari peristiwa mengejutkan, seperti kematian seseorang, kehilangan pekerjaan, mencapai tahun-tahun kehidupan tertentu, antara lain.

Dalam situasi ini, orang tersebut cenderung untuk merefleksikan kehidupan mereka, mempertanyakan nilai-nilai dan keputusan yang mengikuti sampai saat itu. Karena alasan ini, sebelum berbagai pertanyaan yang tidak terjawab, perasaan lemah tentang impotensi mulai tumbuh, seolah-olah tidak ada yang bisa diselesaikan dan penderitaan tidak akan pernah hilang.

4. Merasa tersesat di dunia

Bagikan Tweet, Tweet

Mungkin itu adalah salah satu fitur paling mencolok dari krisis eksistensial. Ketika seluruh keberadaan kita dimasukkan ke dalam refleksi, perasaan ketidakpastian, kebingungan dan rasa tidak aman cukup kuat.

Kami tidak tahu bagaimana harus bertindak dan apa yang kami inginkan untuk masa depan. Impotensi dan kepasifan sangat menyakitkan, dan jika tidak ditangani dengan baik, emosi ini pada akhirnya akan mengarah pada gambaran depresi.

5. Perubahan nafsu makan

Kecemasan dan kegugupan yang terus-menerus juga memicu konsekuensi fisik seperti perubahan suasana hati, tidur dan nafsu makan. Ada orang yang bersemangat makan ketika mereka merasa cemas, sementara yang lain benar-benar kehilangan rasa lapar.

Dengan demikian, mereka yang menghadapi krisis eksistensial juga mungkin mengalami insomnia dan kehilangan nafsu makan, menyebabkan kekebalan mereda, membuat ruang bagi penyakit muncul.

Lihat juga: Makna Kegelisahan.

Bagaimana cara menghadapi krisis eksistensial?

Sebagaimana dinyatakan, krisis eksistensial dapat bermanfaat bagi pendewasaan dan pengetahuan diri kita. Tetapi untuk ini, fase ini harus dijalani dengan hati-hati, jika tidak konsekuensinya akan menjadi malapetaka bagi masa depan orang tersebut.

Karena krisis eksistensial terdiri dari konflik refleksif atas sifat individu, latihan yang baik untuk membantu mengatasi momen ini adalah dengan mempertanyakan. Kenapa aku merasa seperti ini? Kenapa saya tidak berpikir saya bisa? Mengapa saya tidak merasa termotivasi?

Di hampir setiap aspek kehidupan, langkah pertama dalam menemukan solusi untuk sesuatu adalah mengidentifikasi masalah dengan benar. Itulah mengapa sangat penting untuk membuat refleksi untuk mencoba memahami sumber yang memicu perasaan Anda.

Bagikan Tweet, Tweet

Cobalah untuk mengalihkan pikiran Anda dari ide-ide pesimistis. Fokuskan pikiran Anda pada kegiatan yang produktif, santai dan membebaskan Anda dari derita kesedihan akibat krisis ini. Kendalikan hidup Anda dan pahami bahwa tidak apa-apa untuk tidak memiliki semua jawaban yang kami cari.

Namun berhati-hatilah, jika Anda merasa bahwa sekeras apa pun Anda berusaha memahami alasan introspeksi Anda, gejalanya tidak hilang atau Anda tidak bisa mengatasinya sendiri, jadi mintalah bantuan seseorang.

Menemukan tindak lanjut dari seorang psikolog harus menjadi langkah pertama Anda jika Anda tidak tahu bagaimana cara mengatasi krisis eksistensial.

Pelajari lebih lanjut tentang Depresi.

Kategori Populer

Top