Direkomendasikan, 2020

Pilihan Editor

Definisi Eugenia

Apa itu Eugenia:

Eugenics, juga disebut eugenika, terdiri dari serangkaian kepercayaan dan praktik yang bertujuan untuk meningkatkan kualitas genetik populasi.

Salah satu pembenaran untuk keberadaan eugenik adalah bahwa ras manusia dianggap unggul berlaku di lingkungan dengan cara yang lebih memadai.

Karena alasan ini, banyak orang yang dianggap tidak layak mentransmisikan keturunan mereka masing-masing kepada keturunan mereka menjadi sasaran sterilisasi yang bertentangan dengan keinginan.

Konsep ini dianggap oleh beberapa sarjana sebagai filsafat sosial, yaitu eugenika sosial yang filsafatnya akan memiliki tujuan mengatur masyarakat. Namun, ide ini tidak diterima secara universal.

Asal usul konsep eugenika

Meskipun praktiknya sudah ada, istilah eugenika, kata Yunani untuk "orang yang lahir dengan baik", diciptakan oleh orang Inggris Francis Galton pada tahun 1883.

Francis Galton

Galton, sepupu Charles Darwin, adalah seorang ilmuwan yang sangat tertarik pada mata pelajaran yang berkaitan dengan warisan biologis. Dia percaya bahwa jika dimungkinkan untuk mengukur hereditas, akan mungkin untuk menghasilkan manusia yang lebih baik.

Konsep eugenika manusia memiliki dampak besar di Amerika Serikat. Sejak Revolusi Industri, banyak petani bermigrasi ke kota-kota untuk mencari pekerjaan dan akibatnya kehidupan yang lebih baik.

Selama periode ini, Amerika Serikat untuk pertama kalinya menghadapi masalah distribusi sosial.

Selain migrasi para petani, fakta lain yang mengejutkan adalah kedatangan banyak imigran yang datang terutama dari Eropa.

Konsep Galton, pada kenyataannya, berusaha memanipulasi genetika manusia untuk meningkatkan generasi masa depan.

Namun, eugenika akhirnya mengambil untaian lain di Amerika Serikat, yang dianggap tidak hanya memungkinkan reproduksi para genius (tujuan Galton), tetapi juga untuk mencegah orang yang dianggap inferior dan tidak layak menularkan keturunan mereka untuk mereproduksi diri mereka sendiri.

Kemudian muncul apa yang disebut eugenika negatif .

Pelajari lebih lanjut tentang keturunan.

Jenis-jenis eugenika

Lihat dua jenis eugenika yang ada.

Eugenia negatif

Egenetika negatif dimaksudkan untuk mencegah orang yang dianggap "terbatas" untuk bereproduksi.

Mereka dianggap orang "terbatas", misalnya, mereka yang memiliki masalah mental, penyakit keturunan, penyakit menular, dll.

Konsep eugenika negatif telah begitu hadir dalam realitas Amerika Serikat sehingga menjadi konstitusional di negara ini.

Salah satu kasus paling terkenal, terjadi pada tahun 1927, adalah kasus Carrie Buck . Wanita muda itu dirawat di Koloni Negara Bagian Virginia untuk Epilepsi dan Tunarungu, dan pengawas setempat pada waktu itu merasa bahwa dia seharusnya tidak memiliki anak.

Kasus ini dibawa ke Mahkamah Agung dan Carrie dianggap memiliki masalah perkembangan mental. Jadi, dalam pemungutan suara yang berakhir dengan 8 suara mendukung dan 1 menentang, diputuskan bahwa gadis itu akan disterilkan.

Foto Carrie Buck dan ibunya pada tahun 1924

Sejak itu, dalam putusan yang dikeluarkan oleh Hakim Oliver Wendell Holmes Junior pada 2 Mei 1927, sterilisasi orang yang dianggap "terbatas" menjadi konstitusional.

Eugenia yang positif

Eugenika positif, pada kenyataannya, terdiri dari konsep asli dari kata eugenika: untuk mendorong orang yang dianggap unggul dan sehat untuk mereproduksi diri mereka sendiri, untuk mengikuti spesies manusia dengan karakteristik yang dianggap diinginkan.

Karakteristik ini dianggap diinginkan dipertimbangkan serangkaian faktor seperti warna mata, warna rambut, ketenangan, dan bahkan beberapa poin aneh seperti cinta di laut dan gen pejuang.

Dengan ini, seseorang mencoba menerapkan teori seleksi alam Charles Darwin yang sudah berkembang.

Charles Darwin

Pertanyaan itu ditanggapi dengan sangat serius di Amerika Serikat sehingga kontes diselenggarakan di pameran dan bahkan di universitas untuk menentukan keluarga mana yang paling cocok untuk diperbanyak.

Dalam kompetisi ini, orang menjadi sasaran tes psikologis, tes medis dan tes kecerdasan, dan diminta untuk memberikan riwayat keluarga.

Mereka yang dianggap bugar diberi medali dengan ungkapan "Saya memiliki warisan yang indah" sebagai pengakuan atas kemampuan mereka.

Pelajari lebih lanjut tentang seleksi alam.

Eugenie Nazi

Meskipun telah menyebar ke proporsi yang lebih besar di Amerika Serikat, kebenarannya adalah bahwa gagasan dan konsep yang didukung oleh eugenika telah menyebar ke seluruh dunia.

Banyak yang mengaitkan dengan Hitler ide tetap untuk mencoba menetapkan bahwa satu ras lebih unggul dari yang lain, tetapi kebenarannya adalah bahwa sebuah studi singkat tentang apa artinya eugenik sudah cukup untuk memperjelas bahwa konsep ini mendahului periode kediktatoran Nazi.

Namun, tidak dapat dipungkiri bahwa Hitler mempraktikkan prinsip-prinsip eugenic dalam apa yang dapat kita sebut eugenika rasial .

Pendekatan Nazi tidak puas dengan sterilisasi untuk pencegahan kelahiran dan dalam kasus-kasus tertentu, diterapkan pemusnahan.

Dengan langkah ini, muncul kamp konsentrasi Holocaust, tempat ribuan orang Yahudi kehilangan nyawa.

Kamp konsentrasi di Auschwitz.

Pelajari lebih lanjut tentang Nazisme dan Holocaust.

Eugenia di Brasil

Teks-teks pertama tentang eugenik muncul di Brasil pada tahun 1910, melalui publikasi pers dan artikel akademik di bidang kedokteran.

Pada tahun 1918, Masyarakat Eugenic di São Paulo didirikan, menjadikan Brasil sebagai negara pertama di Amerika Selatan yang menjadi tuan rumah genre komunitas seperti itu.

Lembaga ini mengumpulkan lebih dari 100 rekanan, di antaranya insinyur, jurnalis, dokter, dan beberapa elit intelektual pada masa itu, semuanya dipimpin oleh orang yang dianggap sebagai bapak eugenika di Brasil: Renato Ferraz Kehl .

Selain menjadi pendiri Masyarakat, Renato (yang mendefinisikan kata eugenika sebagai "agama manusia") adalah seorang dokter alami dari São Paulo yang bekerja di sanitasi pedesaan dan pendidikan higiene dan kesehatan.

Dia juga bertanggung jawab atas peluncuran Eugenia Bulletin (pada tahun 1929), sebuah publikasi yang beredar selama empat tahun dengan tujuan mempublikasikan langkah-langkah eugenic di antara orang Brasil. Pada tahun yang sama, Kongres Brasil Pertama Eugenia diadakan.

Pada awal abad kedua puluh, diyakini bahwa orang kulit hitam bertanggung jawab atas serangkaian epidemi.

Jadi, bagi para intelektual saat itu, eugenika akan menjadi cara untuk melakukan semacam "kebersihan sosial". Siapa pun yang tidak cocok dengan konsep ras unggul didirikan dianggap jahat untuk diperjuangkan.

Salah satu tujuan utama eugenika Brasil adalah memerangi imigrasi untuk menghindari campuran ras di masa depan, sehingga memastikan pelestarian karakteristik rasial dan fisik dianggap baik.

Menurut standar eugenika, tingginya tingkat miscegenasi Brasil membuat keberadaan Brasil sebagai negara tidak mungkin dilakukan.

Ide-ide eugenic yang dianggap mampu memecahkan masalah adalah:

  • Bleaching: mencampur breed lain dengan breed putih Eropa untuk memutihkan populasi.
  • Pemilihan imigran: pembuatan proposal yang menyarankan akhir imigrasi non-kulit putih.
  • Pendidikan seks: dengan tujuan menjamin keturunan yang sehat.
  • Kontrol reproduksi manusia: generasi anak-anak hanya di antara pasangan yang dianggap sehat (dengan mempertimbangkan standar eugenika) untuk membentuk elit Brasil yang sempurna.
  • Kontrol matrimonial: non-pernikahan antara berbagai ras dan kelas sosial.

Berpengaruh Brasil dan posisi pada eugenika

  • Monteiro Lobato: mendukung eugenika.
  • Belisário Penna: mendukung eugenika.
  • Octávio Domingues: mendukung eugenika.
  • Edgard Roquette-Pinto: mendukung eugenika.
  • Oliveira Viana: mendukung eugenika.
  • Júlio de Mesquita: mendukung eugenika.
  • Arnaldo Vieira: mendukung eugenika.
  • Manoel Bonfim: melawan eugenika.

Pelajari lebih lanjut tentang rasisme dan prasangka rasial.

Eugenia dan Hygienisme

Eugenics terdiri dari serangkaian tindakan yang bertujuan untuk meningkatkan kualitas genetik populasi.

Tujuan utamanya adalah untuk memastikan bahwa orang yang dianggap "terbatas" (seperti penyandang cacat, masalah kesehatan keturunan, penyakit menular, dan ras lain selain ras kulit putih) tidak bereproduksi untuk memastikan bahwa populasi dibentuk oleh orang-orang yang dianggap superior, lebih cerdas dan dengan karakteristik fisik dianggap "diinginkan".

Mempertimbangkan tujuan ini, beberapa langkah diambil, seperti sterilisasi orang yang dianggap "terbatas" karena ahli higienis percaya bahwa mereka tidak layak menularkan hereditas, non-perkawinan antara orang kulit putih dan orang dari ras lain, dll.

Hygiene, pada gilirannya, berfokus pada peningkatan kesehatan populasi melalui langkah-langkah yang mempertahankan perubahan dalam pola sosial dan perilaku tertentu dari lapisan termiskin.

Munculnya higienisme terjadi setelah refleksi dari dokter dan sanitarian mengenai masalah terus-menerus wabah penyakit seperti tuberkulosis dan demam kuning.

Beberapa langkah yang dianjurkan oleh higienis adalah:

  • Pengolahan air.
  • Grounding genangan air.
  • Penempatan kuburan dan rumah jagal di daerah terpencil kota.
  • Peraturan ketinggian minimum untuk langit-langit tempat tinggal untuk menjamin ventilasi yang memadai.
  • Rekomendasi untuk pembersihan tempat tinggal secara berkala.
  • Pembuatan layanan sosial yang dipandu terkait dengan kondisi perumahan.

Titik umum antara eugenika dan kebersihan

Baik langkah-langkah yang diadopsi oleh eugenicists dan hygienists akhirnya menghasilkan gelombang besar prasangka dan pemisahan dalam kaitannya dengan bagian tertentu dari populasi.

Dengan eugenika, kulit hitam, imigran, homoseksual dan orang-orang dengan masalah kesehatan serius dianggap lebih rendah.

Kebersihan, di sisi lain, membawa prasangka besar terhadap populasi yang lebih miskin karena epidemi hebat yang menghancurkan populasi disebabkan oleh kondisi hidup mereka yang buruk.

Perbedaan antara eugenika dan kebersihan

Meskipun memiliki titik umum prasangka yang dihasilkan terhadap bagian dari populasi, eugenika dan kebersihan memiliki perbedaan utama sebagai ukuran yang digunakan oleh masing-masing untuk mencapai tujuan masing-masing. Dipertimbangkan bahwa dalam beberapa hal keduanya mencari pelestarian lapisan masyarakat yang istimewa.

Sementara eugenika membenarkan dasar-dasarnya berdasarkan lingkup genetik (keturunan dari genetika yang baik akan menjamin keberadaan / pelestarian ras manusia yang dianggap unggul), higienisme mendasarkan langkah-langkahnya pada kesehatan (perubahan kebiasaan sosial dan kebersihan, terutama lapisan yang lebih miskin akan meningkatkan kesehatan).

Dampak dari prinsip eugenika saat ini

Ada orang-orang yang mengaitkan dengan prinsip eugenic beberapa masalah sosial yang melanggengkan umat manusia dari generasi ke generasi.

Prinsip-prinsip eugenic, sampai batas tertentu, bahkan menunjukkan di mana cita-cita keindahan dan kesempurnaan yang menjadi tujuan kemanusiaan sekarang dapat muncul, serta banyak prasangka yang ada mengenai etnis, konstitusi fisik, kelas sosial dan orientasi seksual, misalnya.

Tentu saja hal itu meninggalkan bekas karakter moral, yang masih menjadi ciri masyarakat saat ini.

Kategori Populer

Top