Direkomendasikan, 2020

Pilihan Editor

CGC

Definisi Arti Hukum Penawaran dan Permintaan

Apa itu Hukum Penawaran dan Permintaan:

Hukum penawaran dan permintaan adalah salah satu dasar pasar dan terdiri dalam hubungan antara harga barang dan jasa yang ditawarkan dan permintaan yang ada oleh mereka.

Hukum penawaran dan permintaan adalah salah satu konsep ekonomi yang paling penting karena berfungsi sebagai model definisi harga dan menentukan cara terbaik untuk mengalokasikan sumber daya. Karena fungsi pengaturan ini, hukum penawaran dan permintaan adalah inti dari liberalisme ekonomi, yang menganjurkan pasar yang mandiri dan diatur sendiri.

Permintaan berkaitan dengan seberapa banyak produk atau layanan yang diinginkan oleh pembeli yang mau membayar harga tertentu. Analisis antara harga dan kuantitas yang diminta oleh pembeli menghasilkan apa yang disebut hukum permintaan .

Penawaran mengacu pada seberapa banyak produk atau layanan yang dapat disediakan pasar dengan harga tertentu. Korelasi antara harga dan berapa banyak barang atau jasa yang ditawarkan oleh pasar dikenal sebagai hukum penawaran .

Hukum penawaran dan permintaan tidak lebih dari kombinasi hukum permintaan dan hukum penawaran. Konsep ini menganalisis interaksi antara dua hubungan dan digunakan dalam definisi harga barang dan jasa. Selain itu, hukum mengeksplorasi hasil yang berbeda dalam kasus keseimbangan dan ketidakseimbangan hubungan.

Bagaimana cara kerja hukum permintaan?

Hukum permintaan menyatakan bahwa dalam skenario persaingan sempurna, semakin tinggi harga barang atau jasa, semakin rendah permintaan untuk itu . Ketika harga menurun, semakin besar permintaan. Diagram di bawah ini menunjukkan hubungan:

Representasi grafis dari kurva permintaan atau kurva permintaan.

Pada harga "P1", jumlah yang diminta adalah "Q1". Ketika harga barang atau produk dinaikkan menjadi "P2", kuantitas yang diminta diturunkan menjadi "Q2", dan seterusnya. Dengan asumsi semua faktor lain tetap sama, jumlah yang diminta bervariasi berbanding terbalik dengan harga.

Contoh 1 : Saat Hari Anak mendekat, toko cenderung menaikkan harga mainan. Ini menyebabkan banyak konsumen menyerah membeli barang semacam ini dan mencari alternatif lain, seperti pakaian, elektronik, dll.

Contoh 2 : Setelah Paskah, beberapa toko tetap dengan produk surplus seperti telur dan kotak cokelat. Untuk menjual produk lebih cepat, menyimpan harga yang lebih rendah, sehingga meningkatkan permintaan dari konsumen.

Bagaimana cara kerja hukum penawaran?

Hukum penawaran adalah kebalikan dari hukum permintaan. Undang-undang memperkirakan bahwa ketika harga barang dan jasa meningkat, pemasok cenderung menawarkan lebih banyak dan lebih banyak, karena menjual lebih banyak dan dengan harga lebih tinggi meningkatkan laba secara signifikan. Periksa diagram di bawah ini:

Grafik di atas menunjukkan apa yang disebut "kurva penawaran".

Ketika harga "P1" naik menjadi "P2", jumlah yang ditawarkan di pasar meningkat menjadi "Q2", dan seterusnya. Jadi, jika semua faktor tetap sama, jumlah yang ditawarkan berbeda-beda proporsinya dengan harga.

Contoh : Mengetahui bahwa pasokan air pipa telah terputus di wilayah tersebut, pemasok air kota menaikkan harga produk. Mengingat bahwa permintaan tidak berkurang (dengan mempertimbangkan esensi produk), pemasok terus memproduksi lebih banyak barang dan, sejauh mungkin, menaikkan harga.

Hukum penawaran dan permintaan

Ketika hubungan penawaran dan permintaan dianalisis bersama, keduanya beroperasi dalam cermin, menurut diagram:

Pada harga tertentu "P", jumlah yang diminta dan jumlah yang ditawarkan berpotongan pada titik ekuilibrium. Di dalamnya, pemasok menjual semua barang dan produk yang ditawarkan dan konsumen menerima segala yang mereka cari.

Keseimbangan antara hubungan penawaran dan permintaan adalah skenario ekonomi ideal di mana konsumen dan produsen puas.

Ketidakseimbangan dalam hubungan penawaran dan permintaan

Kapan pun harga suatu barang atau jasa tidak sama dengan kuantitas yang diminta, akan ada ketidakseimbangan dalam hubungan penawaran dan permintaan. Dalam kasus ini, dua skenario yang mungkin adalah:

Kelebihan pasokan

Jika harga barang atau jasa terlalu tinggi, pasar akan menghadapi kelebihan pasokan, yang berarti bahwa sumber daya tidak dialokasikan secara efektif.

Dalam kasus kelebihan pasokan, dengan harga "P1" tertentu, jumlah barang dan jasa yang bersedia ditawarkan pemasok ditunjukkan oleh "Q2". Namun, pada harga yang sama, jumlah barang dan jasa yang ingin dibeli konsumen adalah "Q1", yaitu kurang dari "Q2".

Hasil diagram di atas adalah banyak yang diproduksi dan sedikit yang dikonsumsi. Dalam skenario ini, kebutuhan untuk menurunkan harga akan muncul.

Permintaan berlebihan

Permintaan berlebihan dibuat ketika harga yang ditetapkan di bawah titik impas. Jika harga rendah, banyak konsumen akan meminta barang atau jasa, menyebabkan kekurangan di pasar.

Dalam situasi ini, pada harga "P1", jumlah barang dan jasa yang dicari oleh konsumen adalah "Q2", sementara pemasok dapat memproduksi, dengan harga tertentu, hanya "Q1". Dengan demikian, barang dan jasa yang dihasilkan tidak cukup untuk memenuhi permintaan konsumen.

Permintaan yang berlebihan akan menyebabkan konsumen bersaing untuk membeli barang dan jasa, menyebabkan produsen menaikkan harga, yang terkadang akan mengurangi permintaan dan mengembalikan keseimbangan pasar.

Siapa yang menciptakan hukum penawaran dan permintaan?

Hukum penawaran dan permintaan tidak memiliki kepengarangan khusus. Diketahui bahwa gagasan hukum sudah dikenal pada abad keempat belas oleh beberapa sarjana Muslim, yang memahami bahwa jika ketersediaan barang berkurang, harganya akan meningkat.

Pada tahun 1961, filsuf Inggris John Locke menggambarkan dalam salah satu karyanya konsep yang hari ini mendefinisikan hukum penawaran dan permintaan tanpa menggunakan nomenklatur ini. Pada saat itu, sang filsuf menulis: "Harga setiap komoditas meningkat dan menurun secara proporsional dengan jumlah pembeli dan penjual, dan itu mengatur harga ...".

Istilah "penawaran dan permintaan" pertama kali digunakan oleh ekonom Skotlandia James Steuart pada 1767 dan, bertahun-tahun kemudian, oleh Adam Smith.

Kategori Populer

Top