Direkomendasikan, 2019

Pilihan Editor

Definisi Nekrosis

Apa itu Nekrosis:

Nekrosis terdiri dari kematian jaringan, organ, atau kelompok sel yang membentuk organisme hidup. Nekrosis terjadi ketika kurangnya irigasi pasokan darah ke sel, menyebabkan mereka memburuk.

Beberapa dapat menjadi alasan munculnya nekrosis, baik melalui agen fisik (cedera, hipotermia, radiasi, dll); agen kimia (paparan zat beracun, obat-obatan, racun, dll.); agen biologis (infeksi bakteri, virus, parasit, dll.); dan kegagalan sirkulasi (dari vasokonstriksi dan infark, misalnya).

Terlepas dari penyebabnya, nekrosis muncul ketika sel-sel yang membentuk jaringan tempat itu menderita lesi yang tidak dapat diperbaiki, menghentikan semua fungsi organik dan metaboliknya.

Tahap terakhir dari nekrosis adalah ketika hilangnya total inti sel terjadi. Namun, sebelum mencapai tahap akhir ini, sel-sel menjalani fenomena mikroskopis parah lainnya, yang dikenal sebagai pyknosis (reduksi nukleus), karyorrexis (kromatin tidak teratur dan hilangnya batas nuklir) dan karyolisis (hilangnya nukleus dan kromatin).

Secara makrokospis, tanda-tanda pertama nekrosis biasanya menghitam dan hilangnya sensitivitas jaringan. Pada beberapa jenis nekrosis, ketika didiagnosis tepat waktu, mereka dapat diobati sehingga jaringan yang terkena pulih atau menarik diri darinya dan diganti dengan yang sehat. Namun, ketika sel-sel tulang nekrotik satu-satunya alternatif biasanya adalah amputasi anggota gerak nekrotik.

Asal kata ini adalah dalam nekrosis Yunani, yang secara harfiah berarti "kematian" atau "kematian".

Jenis-jenis nekrosis

Ini adalah beberapa jenis nekrosis utama:

  • Nekrosis koagulasi: juga dikenal sebagai "nekrosis iskemik", terdiri dari kurangnya pasokan darah ke jaringan organik. Itu terjadi karena kehilangan darah.
  • Nekrosis likuifaksi: terjadi pada infark serebral dan pada infeksi, terutama bakteri. Ini terjadi dalam proses inflamasi di jaringan yang terkena dan, akibatnya, munculnya leukosit yang mencoba menyerang mikroorganisme yang menyerang. Biasanya ada pembentukan nanah di daerah nekrotik, sebagai hasil dari fagositosis sel mati.
  • Nekrosis kasus: sejenis nekrosis yang umum terjadi pada kasus tuberkulosis. Kain ini ditandai dengan penampilan yang keputihan dan kekuningan, mirip dengan keju krem.
  • Nekrosis fibrinoid: umum pada penyakit yang bersifat autoimun, seperti lupus, rheumatoid arthritis dan demam rematik, misalnya.
  • Nekrosis gangren: terjadi ketika anggota kehilangan suplai darah dan meninggal. Jaringannya terlihat seperti "kulit mumi", kering dan keras. Mereka mengeluarkan bau busuk, dengan pembentukan gelembung gas.

Nekrosis dan Apoptosis

Keduanya adalah jenis kematian sel, namun, tidak seperti nekrosis, apoptosis adalah kematian sel yang diprogram . Perbedaan besar terletak pada kenyataan bahwa nekrosis selalu terbentuk melalui konsekuensi patologis, sedangkan apoptosis dapat timbul sebagai konsekuensi dari proses fisiologis normal organisme.

Kategori Populer

Top