Direkomendasikan, 2020

Pilihan Editor

Definisi Perkembangan Anak

Apa itu Perkembangan Anak:

Perkembangan anak adalah proses belajar yang melaluinya anak-anak bergerak untuk memperoleh dan meningkatkan berbagai keterampilan kognitif, motorik, emosi, dan sosial .

Dengan menaklukkan kemampuan tertentu, anak mulai menunjukkan perilaku dan tindakan tertentu (seperti mengucapkan kata pertama, mengambil langkah pertama, dll.) Yang diharapkan dari usia tertentu.

Perkembangan anak ternyata menjadi seperangkat pembelajaran yang, sedikit demi sedikit, membuat anak semakin mandiri dan mandiri.

Jenis perkembangan anak

Selama proses perkembangan, anak berevolusi dalam berbagai aspek pelatihan mereka.

Evolusi tidak hanya dalam pertumbuhan fisik anak, tetapi juga di bagian kognitif dan sosial, antara lain.

Periksa di bawah ini berbagai aspek yang terlibat dalam perkembangan anak.

Pengembangan afektif

Perkembangan afektif terkait dengan perasaan dan emosi dan terlihat pada bagian anak sejak fase bayi.

Seorang bayi dapat memahami penerimaan cinta dan kasih sayang, dan juga untuk mencintai dan untuk menciptakan ikatan afektif dengan orang tua dan orang lain yang dekat dengan mereka, terutama dengan mereka yang memiliki keramahtamahan.

Pembentukan hubungan ini sangat mendasar sehingga anak mengembangkan kecerdasan emosinya dan tidak memiliki masalah afektif di masa depan.

Perkembangan kognitif

Perkembangan kognitif mengacu pada bagian paling intelektual dari manusia. Ini menyangkut perhatian, alasan, ingatan, dan kemampuan untuk memecahkan masalah.

Kognisi manusia dikembangkan dari waktu ke waktu. Sebagai seorang bayi, seseorang tidak memiliki kapasitas memori yang sangat tajam. Secara umum, orang tidak memiliki, misalnya, kenangan tentang peristiwa yang terjadi sebelum mereka berusia dua tahun.

Perkembangan kognitif anak memungkinkan anak untuk menafsirkan, mengasimilasi dan berhubungan dengan rangsangan dari lingkungan sekitarnya dan dengan esensinya sendiri.

Pelajari lebih lanjut tentang kognitif dan kognisi.

Perkembangan fisik

Perkembangan fisik adalah perkembangan di mana anak-anak mengembangkan keterampilan dan kemampuan motorik seperti duduk, berjalan, berdiri, melompat, berlari, dll.

Dalam kegiatan yang membutuhkan lebih banyak ketelitian, seperti menulis, perkembangan fisik juga tergantung pada perkembangan kognitif.

Perkembangan sosial

Dengan perkembangan sosial, anak belajar berinteraksi dalam masyarakat.

Atas dasar jenis perkembangan inilah anak membangun semacam pertukaran informasi yang memungkinkan akuisisi budaya, tradisi, dan norma sosial.

Pentingnya bermain dalam perkembangan anak berhubungan langsung dengan jenis perkembangan ini, karena melalui sosialisasi dengan anak-anak lain, kapasitas interaksi dan pengertian batas tertentu dikembangkan.

Pelajari lebih lanjut tentang sosialisasi.

Fase perkembangan anak

Tahap perkembangan anak adalah topik utama studi psikolog Swiss Jean Piaget .

Jean William Fritz Piaget (9 Agustus 1896 - 16 September 1980)

Saat bekerja di sekolah, Piaget tertarik untuk mengamati alasan yang digunakan oleh anak-anak untuk menjawab pertanyaan guru mereka.

Selanjutnya, dia juga mulai mengamati anak-anaknya dan dengan cara ini, dia akhirnya membagi fase anak-anak.

Teori Piaget menganggap bahwa perkembangan anak terdiri dari empat fase berkenaan dengan kognisi: sensorimotor, pra operasi, operasi konkret dan formal .

Periksa di bawah ini tahapan perkembangan anak berdasarkan usia.

Motor sensorik: 0 hingga 2 tahun

Pada tahap perkembangan ini, anak mengembangkan kemampuan untuk fokus pada sensasi dan gerakan.

Bayi itu mulai menyadari gerakan-gerakan yang sebelumnya tidak disengaja. Ia menyadari, misalnya, bahwa dengan merentangkan tangannya ia dapat mencapai benda-benda tertentu.

Selama periode ini, pengembangan koordinasi motor terjadi.

Bayi dalam kelompok usia ini hanya mengetahui apa yang dapat mereka lihat dan itulah sebabnya mereka menangis ketika ibu meninggalkan bidang penglihatannya, meskipun ia sangat dekat.

Pra operasi: 2 hingga 7 tahun

Ini adalah periode di mana representasi dari realitas pikiran sendiri terjadi.

Dalam fase ini, kadang-kadang anak tidak memiliki persepsi peristiwa yang sebenarnya, melainkan interpretasi mereka sendiri.

Ketika melihat gelas tinggi yang tipis dan gelas rendah lebar yang menampung jumlah yang sama, misalnya, anak itu percaya bahwa gelas tinggi itu menyimpan jumlah yang lebih besar.

Selama periode ini juga dimungkinkan untuk melihat fase egosentrisme yang agak mencolok dan kebutuhan untuk menghidupkan kehidupan.

Ini adalah fase "mengapa" dan eksplorasi imajinasi, yaitu, dari kisah tersebut .

Pelajari lebih lanjut tentang egosentrisme.

Bedah beton: 8 hingga 12 tahun

Pada fase ini, permulaan pemikiran logis konkret mulai diperlihatkan dan norma-norma sosial sudah mulai masuk akal bagi anak.

Anak tersebut dapat memahami, misalnya, bahwa kaca tipis, tinggi, dan kaca tebal kecil dapat menampung jumlah cairan yang sama.

Dalam kelompok usia ini, perkembangan anak sudah termasuk pengetahuan tentang aturan sosial dan rasa keadilan .

Pembedahan formal: dari 12 tahun

Pada usia 12 anak sudah memiliki kemampuan untuk memahami situasi dan pengalaman abstrak orang lain .

Sekalipun anak itu tidak pernah mengalami pengalaman tertentu atau bahkan sesuatu seperti itu, ia memiliki kemampuan untuk memahami situasi yang dialami orang lain, yaitu memahami situasi abstrak.

Anak pra-remaja juga mampu menciptakan situasi, teori, dan kemungkinan hipotetis dan mulai menjadi makhluk otonom.

Tonggak perkembangan anak

Tonggak perkembangan anak terdiri dari perilaku atau kapasitas tertentu yang diharapkan dari anak-anak dalam kelompok usia tertentu.

Penting untuk dicatat bahwa tonggak ini dapat terjadi lebih awal untuk beberapa anak daripada yang lain, tetapi variasi waktu yang terlalu besar dapat berarti beberapa gangguan perkembangan.

Periksa di bawah ini karakteristik perkembangan anak di setiap periode usia.

Perkembangan anak dari 0 hingga 6 bulan

Bayi yang baru lahir sedang tidur

  • Tepat setelah lahir : bayi sering tidur, menangis ketika dia merasa tidak nyaman dan memiliki kebiasaan mengisap mulutnya.
  • 1 bulan : menggerakkan kepala, tampilan mampu menemani objek bergerak, bereaksi terhadap suara, memiliki kemampuan untuk fokus pada wajah orang lain dengan tampilan.
  • 6 minggu : tersenyum saat berinteraksi dengan orang lain, berbaringlah tengkurap.
  • 3 bulan : ia membuka dan menutup tangannya, menjaga kepalanya kencang ketika duduk dan mengangkatnya ketika berbaring tengkurap, mencoba meraih benda yang ditangguhkan, mulai mengoceh bunyi.
  • 5-6 bulan : menggulung tubuh ketika berbaring, mengenali orang, mampu duduk (dengan dukungan), mengeluarkan suara yang mirip dengan tangisan kecil untuk mengekspresikan kegembiraan.

Perkembangan anak dari 7 bulan hingga 1 tahun

Bayi memegang botol

  • 7 bulan : ia dapat duduk (tanpa dukungan), memegang botol, mengoper benda dari satu tangan ke tangan lain, mengenali namanya sendiri, menopang sebagian berat tubuhnya ketika berdiri.
  • 9 bulan : bereaksi ketika mainan diambil darinya, dapat berdiri (dengan dukungan), dapat duduk dari depan, mulai berbicara "ayah" dan "ibu" ("ayah" dan "ibu"), .
  • 12 bulan : dapat berjalan dengan dukungan dan mengambil satu atau dua langkah tanpa dukungan, belajar untuk bertepuk tangan dan "selamat tinggal", berbicara beberapa kata, belajar minum cairan melalui gelas.

Perkembangan anak dari 1 tahun 6 bulan hingga 3 tahun

Gadis berjalan di speedometer

  • 1 tahun 6 bulan : anak berjalan lebih aman, menaiki tangga menopang dirinya sendiri, mampu makan makanan tertentu sendiri, menjalin komunikasi melalui kosakata sekitar 10 kata, menggambar garis-garis vertikal,
  • 2 tahun - 2 tahun dan 6 bulan : berlari dengan aman, bergerak di furnitur, memegang buku atau majalah dapat membalikkan satu halaman sekaligus, membentuk kalimat, pintu terbuka, naik turun tangga tanpa dukungan, pergi ke kamar mandi
  • 3 tahun : bisa naik sepeda, pergi ke kamar mandi sendirian, sering bertanya, hitung sampai 10, tahu bagaimana membentuk beberapa kata, mengenali beberapa warna.

Perkembangan anak dari 4 hingga 6 tahun

Gadis lompat tali

  • 4 tahun : bisa melompat dengan satu kaki, belajar cara melempar bola, tahu cara mencuci tangan dan wajah, naik turun tangga bergantian.
  • 5 tahun : dia bisa mengambil bola yang dilemparkan oleh orang lain, menggambar orang, tahu cara melompat, tahu cara mengenakan pakaiannya sendiri dan juga membuka pakaian, tahu lebih banyak warna.
  • 6 tahun : tahu bagaimana menulis namanya sendiri, berjalan lurus, berbicara dengan lancar (menggunakan bentuk kata, bentuk jamak dan kata ganti dengan benar), memiliki kapasitas untuk menghafal cerita, mulai benar-benar belajar berbagi, mulai menunjukkan minat untuk mengetahui di mana bayi datang.

Apa yang bisa memengaruhi perkembangan anak?

Terlepas dari definisi konsep tahapan perkembangan Piagetian, Piaget sendiri berpendapat bahwa perkembangan ini dapat mengambil manfaat dari rangsangan tertentu dan lingkungan yang cocok untuk anak-anak.

Faktor utama yang dapat mempengaruhi perkembangan anak adalah:

  • Lingkungan tempat anak tinggal.
  • Keturunan.
  • Makanan
  • Masalah fisik.

Psikologi perkembangan anak

Psikologi perkembangan anak bertanggung jawab untuk mempelajari perubahan yang terjadi dalam perilaku manusia selama masa kanak-kanak dan berpendapat bahwa itu perlu melalui beberapa tahap pembelajaran untuk akhirnya memperoleh kapasitas tertentu.

Penelitian ini tidak hanya mencakup perkembangan emosional / afektif (emosi dan perasaan), tetapi juga kognitif (pengetahuan / alasan), sosial (hubungan sosial) dan psikomotor (fungsi motorik dan psikis).

Pelajari lebih lanjut tentang psikomotor.

Psikologi perkembangan juga berupaya mempelajari faktor-faktor yang mendorong perubahan perilaku yang mengarah pada tujuan tertentu.

Psikolog Swiss Jean Piaget membuat analogi antara perkembangan anak dan perkembangan embrio: ia menganggap bahwa perjalanan perkembangan anak terdiri dari fase-fase dan bahwa penyelesaian fase tertentu merupakan kondisi yang diperlukan untuk pindah ke fase berikutnya, , berpendapat bahwa pengembangan terjadi secara berurutan, tanpa melewati tahapan.

Piaget mendefinisikan perkembangan kognitif sebagai semacam embriologi mental .

Konstruksi anak sebagai individu secara langsung berkaitan dengan lingkungan sekitarnya. Permintaan akan lingkungan dapat secara langsung memengaruhi pencapaian kapasitas tertentu.

Kondisi ini membentuk beberapa hubungan perkembangan anak dengan belajar: seorang anak yang tidak menderita rangsangan dapat, misalnya, mengembangkan kemampuan tertentu nanti atau bahkan gagal mengembangkannya.

Dengan kata lain, jika lingkungan tidak menuntut, anak mungkin tidak "bereaksi" dan tidak "membangun."

Singkatnya, psikologi perkembangan anak menganjurkan bahwa konstruksi terjadi melalui interaksi dengan lingkungan .

Pentingnya Bermain dalam Perkembangan Anak

Bermain dan main adalah bagian mendasar dari proses perkembangan anak.

Melalui permainan, anak-anak memiliki kemungkinan untuk mengeksplorasi perasaan dan emosi mereka serta ketakutan dan kecemasan mereka.

Drama ini juga memungkinkan anak-anak untuk menciptakan situasi hipotetis yang membantu dalam pengembangan kapasitas refleksi, analisis, penalaran, imajinasi dan kreativitas.

Bermain dengan anak-anak lain, misalnya, mengajarkan anak untuk berbagi mainan atau bahkan ruang. Dengan cara ini, sosialisasi membantu anak mengatasi fase egosentrisme.

Teori Piaget vs. Teori Vygotsky

Di bidang psikologi, Jean Piaget dan Lev Vygotsky adalah ilmuwan hebat dalam perkembangan anak.

Lev Semyonovich Vygotsky (17 November 1896 - 11 Juni 1934)

Keduanya dianggap konstraksionis dan interaksionis, karena mereka mempertahankan bahwa tidak ada yang terjadi tanpa interaksi dan bahwa segala sesuatu harus melalui proses konstruksi hingga mencapai akhir.

Perbedaan antara teori Piaget dan teori Vygotsky adalah mediasi yang digunakan untuk mendekati interaksi.

Piaget menganggap bahwa interaksi itu terjadi melalui tindakan si anak. Dengan cara ini terjadi pertukaran dengan medium; anak bertindak dan belajar dari pengalaman, tidak ada orang yang mengajar.

Bagi Vygotsky, mediasi terjadi melalui alat-alat budaya, yaitu, pembelajaran terjadi ketika anak berinteraksi atau bekerja sama dengan orang-orang yang merupakan bagian dari lingkungan mereka. Selanjutnya, proses pembelajaran ini diinternalisasi dan menjadi bagian dari perkembangan mandiri anak.

Dengan kata lain, bagi Vygotsky, perkembangan anak adalah hasil dari interaksi sosial.

Kategori Populer

Top