Direkomendasikan, 2020

Pilihan Editor

Definisi Kation dan anion

Apa itu Kation dan Anion:

Kation dan anion adalah jenis ion, yaitu atom yang memperoleh atau kehilangan elektron melalui ikatan kimia.

Atom yang memiliki jumlah proton (muatan positif) dan elektron (muatan negatif) yang sama dianggap netral secara listrik. Ketika atom ini menerima atau mentransfer elektron, itu disebut ion yang, pada gilirannya, dapat berupa:

  • Cation: Sebuah atom yang kehilangan (atau menyerah) elektron dan karena itu bermuatan positif.
  • Ânion: atom yang telah memperoleh (atau menerima) elektron dan karenanya bermuatan negatif.

Kation

Kation adalah atom yang memiliki muatan positif karena memiliki lebih banyak proton daripada elektron.

Logam alkali (Lithium, Sodium, Kalium, Rubidium, Cesium dan Frâncio) cenderung membentuk kation karena mereka hanya memiliki 1 elektron pada lapisan valensi mereka. Ini berarti bahwa energi yang dibutuhkan untuk menghilangkan elektron ini sangat rendah, membuat elemen-elemen ini sangat reaktif.

Sebuah kation diwakili oleh simbol +, mengikuti nama elemen. Jumlah elektron yang hilang menunjukkan jenis kation:

  • Kation dengan muatan +1 disebut monovalen.
  • Kation dengan muatan +2 disebut bivalen.
  • Kation dengan muatan +3 disebut trivalen.

Jenis kation juga dapat diidentifikasi dengan jumlah tanda +. Dengan demikian, elemen yang diwakili oleh hanya + adalah kation monovalen, sedangkan elemen lain yang diwakili oleh +++ adalah kation trivalen.

Contoh kation

  • Al + 3 (Aluminium)
  • Ca + 2 (Kalsium)
  • Mg + 2 (Magnesium)
  • Na + 1 (Natrium)
  • K + 1 (Kalium)
  • Zn + 2 (Seng)
  • Pb + 4 (Timbal)

Anion

Anion adalah atom yang memiliki muatan negatif karena memiliki lebih banyak elektron daripada proton. Unsur-unsur keluarga nitrogen, kalsogen dan halogen cenderung membentuk anion karena mereka mudah menerima elektron.

Anion diwakili oleh simbol -, mengikuti nama elemen. Jumlah elektron yang diterima menunjukkan jenis anion:

  • Anion dengan muatan -1 disebut monovalen.
  • Anion dengan muatan -2 disebut bivalen.
  • Anion dengan muatan -3 disebut trivalen.

Seperti dalam kation, anion juga dapat diidentifikasi dengan jumlah sinyal. Jadi, suatu elemen yang hanya diwakili oleh - adalah anion monovalen, sedangkan elemen lain yang diwakili oleh - - adalah anion bivalen.

Contoh anion

  • O-2 (Oksigen)
  • N-3 (Azide)
  • F-1 (Fluoride)
  • Br-1 (Bromide)
  • S-2 (Belerang)
  • Cl-1 (Klorida)

Koneksi Ionik

Ikatan ion atau ikatan elektrovalen adalah ikatan yang terjadi antara kation dan anion.

Unsur-unsur dapat menerima, menghasilkan atau berbagi elektron sedemikian rupa sehingga lapisan energi terakhir mereka memiliki 8 elektron. Ini dikenal sebagai Teori Oktet .

Menurut Teori Octet, atom cenderung stabil ketika ada 8 elektron di lapisan valensi (lapisan elektron terakhir). Dengan demikian, dengan bermuatan positif, kation berikatan dengan anion bermuatan negatif. Dengan cara ini, atom menghasilkan atau menerima elektron untuk mendapatkan keseimbangan.

Ikatan yang terbentuk antara kation dan anion sangat kuat dan cenderung memiliki atribut berikut:

  • padat dan rapuh dalam kondisi suhu dan tekanan normal;
  • titik yang sangat mendidih dan mendidih;
  • pelarut terbaik Anda adalah air;
  • ketika dilarutkan dalam cairan, lakukan arus listrik.

Ikatan ionik menimbulkan senyawa ionik, seperti natrium klorida (garam dapur), dibentuk oleh Na + (kation natrium) + Cl- (anion klorida) → ikatan NaCl.

Contoh senyawa ionik

Beberapa contoh senyawa ionik adalah:

  • NaCl - Sodium chloride (garam dapur)
  • Na 2 SO 4 - Natrium sulfat
  • CaCO 3 - Kalsium karbonat
  • NaNO 3 - Sodium nitrat

Tabel kation

Li +LithiumFe + 2Besi
Na +NatriumCo + 2Cobalt
K +KaliumNi + 2Nikel
Rb +RubidiumSn + 2Stout
Cs +CesiumPb + 2Timah
(NH 4 ) +AmoniumMn + 2Mangan
Ag +PerakPt + 2Platinum
Cu +TembagaBi + 3Bismut
Hg +BerbahayaAl + 3Baja Tahan Karat
Au +AurosoCr + 3Chrome
Mg + 2MagnesiumAu + 3Auric
Ca + 2KalsiumFe + 3Besi
Sr + 2StrontiumCo + 3Cobalt
Ba + 2BariumNi + 3Nikel
Zn + 2SengSn + 4Estanic
Cd + 2KadmiumPb + 4Timah
Cu + 2TembagaMn + 4Mangga
Hg + 2MercuricPt + 4Platinum

Daftar anion

F-FluorideP 2 O 7 -4Pirofosfat
Cl-Klorida(NO 2 ) -Nitrit
Br-Bromide(NO 3 ) -Nitrat
Saya-IodidaS-2Sulfida
(ClO) -Hipoklorit(SO4) -2Sulfat
(CLO 2 ) -Klorit(SO 3 ) -2Sulfit
(CLO 3 ) -Klorat(S 2 O 3 ) -2Tiosulfat
(CLO 4 ) -Perklorat(S 4 O 6 ) -2Persulfate
(BrO) -Hipobromit(MnO 4 ) -Permanganat
(BrO3) -Bromate(MnO 4 ) -2Manganat
(IO) -Hypoiodite(SiO3) -2Metasilikat
(IO 3 ) -Iodate(SiO 4 ) -4Ortossilikat
(IO 4 ) -Berkala(CrO 4 ) -2Chromate
(CN) -Sianida(CrO 7 ) -2Dikromat
(CNO) -Sianat(AsO3) -3Arsenit
(CNS)Tiosianat(AsO 4 ) -3Arsenasi
(C 2 H 3 O 2 ) -Asetat(SbO3) -3Antimon
(CO 3) -2Karbonat(SbO 4 ) -3Antimonate
(C2-4) -2Oksalat(BO 3 ) -3Borato
[Fe (CN) 6 ] -3Ferricianeto(SnO 3 ) -2Estanato
[Fe (CN) 6 ] -4Ferrocianeto(SnO 2 ) -2Estanito
(PO 3 ) -Metafosfat(AlO 2 ) -Aluminasi
(H 2 PO 2 ) -Hipofosfit(PbO 2 ) -2Plumbito
(HPO 3 ) -2Phosphite(ZnO 2 ) -2Seng
(PO 4 ) -3Orthophosphate

Kategori Populer

Top