Direkomendasikan, 2020

Pilihan Editor

Definisi Arti Yunani Kuno

Apa itu Yunani Kuno:

Ini adalah periode yang membentang dari abad kedua puluh SM ke abad kedua SM, ketika wilayah Yunani Kuno ditaklukkan oleh Roma.

Lokasi Yunani Kuno

Terletak di Eropa selatan, di wilayah dengan sedikit tanah subur dan sebagian besar bergunung-gunung, Yunani Kuno terletak di Semenanjung Balkan, meluas ke pulau-pulau Laut Aegean (Insular Greece) dan pantai Asia Kecil (Asia Yunani) .

Dari abad ke-8 SM, orang-orang Yunani semakin memperluas wilayah ini, mendirikan koloni di Mediterania dan Italia selatan.

Demystifying apa yang dibayangkan banyak orang, wilayah Yunani Kuno bukanlah sebuah negara, karena tidak memiliki batas. Mereka menganggap diri mereka sebagai Dunia Yunani karena mereka menikmati adat istiadat yang sama, mereka berbicara bahasa yang sama dan mengorganisir diri mereka secara politik dan sosial dengan cara yang sama.

Peta wilayah Yunani kuno.

Agama Yunani Kuno: Mitologi Yunani

Yunani kuno adalah politeistik, yaitu, masyarakat Yunani mengidealkan dewa-dewanya sendiri yang memiliki atribut fisik dan perilaku manusia.

Setiap polis (kota) memiliki dewa pelindungnya dan Gunung Olympus dianggap oleh orang Yunani sebagai rumah dari semua dewa. Oleh karena itu, situs ini berperan dalam banyak kisah mitologis Yunani, yang berfungsi bahkan sebagai pengadilan, di mana para dewa menentukan jalan kehidupan fana.

Ada kedekatan intelektual dan fisik yang sangat besar antara para dewa dan masyarakat Yunani Kuno, sehingga kisah-kisah itu diturunkan dari generasi ke generasi dan memiliki pengaruh besar pada transformasi dan keputusan sosial. Mereka digunakan, misalnya, untuk membenarkan perang, kematian dan bahkan kelahiran para pahlawan Yunani.

Di antara dewa-dewa yang paling terkenal adalah: Zeus, dianggap sebagai dewa terbesar dalam hierarki mitologi Yunani, Aphrodite, dewi cinta, kecantikan dan seks, dan Athena, pelindung kota Athena dan dewi kebijaksanaan.

Gunung Olympus - representasi Zeus di Yunani Kuno

Pelajari lebih lanjut tentang arti Mitologi dan politeisme Yunani.

Masyarakat & Politik

Ketika Yunani dibagi menjadi negara-kota pada akhir Periode Homer, masing-masing memiliki organisasi sosial dan politiknya sendiri. Contohnya adalah kutub Sparta dan Athena.

Sementara Sparta hidup dalam sebuah diarki, yaitu, memiliki dua raja yang memegang kekuasaan seluruh kota, Athena hidup selama berabad-abad sebagai negara demokrasi langsung, dengan majelis-majelis di mana orang-orang Athena dianggap warga negara memilih dan membahas undang-undang.

Perbudakan dan pembagian masyarakat ke dalam kelas sosial yang berbeda juga merupakan tonggak sejarah di Yunani Kuno. Athena, misalnya, mengaku sebagai budak ketika seseorang berhutang kepada pemerintah. Sparta sudah meninggalkan budak-budaknya dalam kekuasaan raja.

Masyarakat Yunani mengalami transformasi besar sepanjang sejarahnya. Selama koloni awal mereka, ada sentimen dan perilaku kolektivis di antara orang-orang, yang juga membagi makanan, pakaian, dan tempat tinggal di antara mereka sendiri.

Dengan bertambahnya populasi dan demografis, makanan mengalami periode kelangkaan yang besar dan pembagian menjadi tidak merata. Sikap ini memunculkan konsep kepemilikan pribadi dan kelas sosial, yang menghasilkan perubahan besar dalam perdagangan, berdampak pada perilaku sosial dan hierarki.

Pelajari lebih lanjut tentang arti Negara-Kota, Demokrasi Langsung, Properti Pribadi, dan Kelas Sosial.

Ekonomi

Ekonomi Yunani didasarkan pada pertanian, dengan penanaman sereal (gandum dan jelai), zaitun, ara dan kebun anggur, serta ternak, domba dan kambing serta kerajinan tangan mereka yang kuat.

Tetapi karena tanah suburnya yang buruk dan kedekatannya dengan laut, aktivitas yang paling penting adalah perdagangan ikan dan maritim, yang dipupuk dalam perdagangan dengan mata uang denominasi sebagai Drachma .

Drachma - mata uang yang digunakan dalam perdagangan di Yunani Kuno

Budaya

Budaya Yunani adalah salah satu aspek terpentingnya karena perkembangan besar dan kontribusi dalam seni plastik, filsafat, olahraga, teater, demokrasi, dan mitologi.

Filsafat, misalnya, menyoroti kemajuan dalam pertanyaan dan pemikiran tentang keberadaan manusia, yang dibangun oleh para filsuf seperti Socrates dan Plato .

Sudah dalam olahraga, penciptaan Olimpiade adalah salah satu landmark utama Yunani. Mereka menawarkan kompetisi kepada para dewa dan bersorak para pemenang sebagai pahlawan besar.

Pada gilirannya, teater mewakili tragedi, komedi dan legenda mitologi Yunani untuk orang-orang. Lagu-lagu mereka mencerahkan festival kaum bangsawan dan dimainkan dengan instrumen seperti seruling dan kecapi.

Greek Arena: tempat untuk festival, teater, dan diskusi filosofis

Asal usul Yunani Kuno

Pembentukan Yunani Kuno bergantung pada penggabungan setidaknya empat orang yang tinggal di wilayahnya sepanjang sejarah. Mereka dinamai Helenos dan disebut wilayah yang hidup oleh Hellas, dan bukan Yunani, yang merupakan nama yang diberikan oleh Romawi berabad-abad kemudian.

Selama bertahun-tahun, formasi gunung adalah dasar untuk isolasi internal dan pembentukan negara-kota independen, membagi Helenos menjadi kelompok-kelompok yang berbeda.

Seluruh sejarah pembangunan Yunani Kuno, sampai kemundurannya, didasarkan pada 5 periode utama: Pra-Homer, Homer, Kuno, Klasik, dan Helenistik. Setiap periode bertanggung jawab atas transformasi sosial, politik dan ekonomi utama yang menentukan pembentukan, pembagian, dan pengembangan wilayah Yunani.

Ringkasan Sejarah Yunani Kuno dalam periode

Periode Pra-Homer - abad kedua puluh - XII SM

Periode Pra-Homer, juga dikenal sebagai periode pembentukan Yunani, dimulai di selatan Laut Argeu, di pulau yang dikenal sebagai Kreta, yang memiliki ibu kota Knossos .

Pulau Kreta, yang lebih dikenal dengan Legenda Minotaur dan supremasinya di wilayah tersebut, membentuk pemerintahan yang mendominasi Mediterania, mengkonsolidasikan perdagangan maritim yang kuat dengan proporsi yang besar dengan wilayah tetangga.

Menjelang abad ke-15 SM, para Archaeans Indo-Eropa, juga dikenal sebagai Mycenaeans, adalah orang pertama yang tiba di wilayah Yunani Kuno, datang dari Mycenae: salah satu kota paling penting dengan aspek budaya, ekonomi, dan sosial yang kuat.

Mereka berkonsentrasi di Semenanjung Peloponnese dan menaklukkan Pulau Kreta. Dengan demikian, mereka mendirikan pertukaran yang kuat antara Pulau dan Yunani, membentuk masyarakat yang berdenominasi Creto-Micénica .

Setelah Arqueus, orang-orang lain juga tiba di Yunani, seperti:

  • Aeolians
  • Ionia, yang kemudian mendirikan kota Athena
  • Doria, yang kemudian mendirikan kota Sparta

Doria dikenal karena kekerasan dan penahanan senjata kuat yang terbuat dari besi. Karena itu, ketika mereka tiba di wilayah Yunani, mereka menyebabkan penyebaran besar-besaran orang-orang lain ke pedalaman Kepulauan Laut Aegea dan pantai Asia Kecil, menghasilkan salah satu peristiwa paling penting saat itu, dalam denominasi seperti: First Diaspora .

Peta Yunani Kuno pada periode Pra-Homer

Lihat lebih lanjut tentang The Legend of the Minotaur dan konsep Diaspora.

Periode Homer - Abad XII - VIII SM

Setelah Diaspora Pertama, peradaban Creto-Mycenaean didekonstruksi dan Yunani mengalami kemunduran budaya yang hebat dan restrukturisasi dalam organisasi sosial dan ekonominya.

Periode Homer dikenal oleh organisasi sosial non-Yahudi, yang didasarkan pada genos: individu dengan ikatan kekerabatan yang dipimpin oleh ayah, seorang patriark yang memegang kekuasaan politik, agama dan militer.

Setiap ayah dan kerabat terdekatnya adalah pemilik tanah terbaik dan terbesar. Dengan demikian, masyarakat mulai terbagi sebagai berikut:

  • Eupátridas : pemilik tanah besar
  • Georgios : petani kecil
  • Thetas : mereka yang tidak memiliki apa-apa

Sebagai konsekuensi dari ketidaksetaraan dan restrukturisasi sosial, produksi pertanian tidak sejalan dengan pertumbuhan populasi, yang mengakibatkan kekurangan pangan dan munculnya konsep kepemilikan pribadi dan kelas sosial.

Selama ketegangan ini, masyarakat non-Yahudi menderita dengan disintegrasi. Saat itulah geno berkumpul dan membentuk kelompok-kelompok besar denominasi fátrias, dalam upaya memonopoli kekuasaan politik dan membentuk aristokrasi basis tanah.

Bahkan setelah persatuan ini, pabrik - pabrik gagal mencapai kekuatan yang diharapkan dan bersatu sekali lagi, membentuk kelompok yang lebih besar yang disebut suku. Dari serikat inilah polis muncul, lebih dikenal sebagai Kota-Negara .

Dengan degradasi masyarakat non-Yahudi, banyak orang Yunani telah pindah ke daerah-daerah yang luas di sepanjang Mediterania, untuk mencari peluang yang lebih baik untuk kehidupan dan tanah subur. Peristiwa penting yang dikenal sebagai Diaspora Kedua, yang membentuk koloni besar di wilayah Mediterania, Asia Kecil dan Afrika Utara.

Peta Yunani Kuno di Zaman Homer

Periode kuno - abad VIII - VI aC

Dengan berakhirnya masyarakat non-Yahudi dan munculnya negara-kota, Zaman Kuno memainkan peran penting dalam pengembangan alfabet fonetis, kemajuan ekonomi dengan pembagian kerja dalam perdagangan, dan proses urbanisasi.

Pada tahap itu Yunani memiliki lebih dari seratus negara-kota independen, yang mengikuti rezim politik mereka sendiri. Dan di antara kota-kota yang paling terkenal adalah: Athena dan Sparta.

Athena

Athena, yang dikenal sebagai tempat lahir demokrasi yang didirikan oleh Cleisthenes, didirikan oleh para Ionia dan terletak di Semenanjung Attic. Masyarakatnya pada dasarnya terdiri dari para navigator, pedagang, penyair, filsuf dan seniman.

Pendidikan di Athena diarahkan pada pembentukan manusia seutuhnya, yaitu, kecerdasan intelektual, fisik, artistik, dan kritisnya dikembangkan.

Sparta

Sparta, yang didirikan oleh para Dorian dan terletak di bagian dalam Semenanjung Peloponnese, dikenal sebagai kota yang didominasi militeristik, aristokratis, dan konservatif, dengan tanah dan budak dalam kekuasaan negara.

Pendidikannya dimaksudkan untuk membentuk tentara warga negara dengan kesempurnaan fisik, kebiasaan taat pada hukum yang diciptakan dan keberanian, berdasarkan pada cita-cita singkat.

Peta Lokasi negara-kota: Athena dan Sparta

Akhir Zaman Kuno

Dengan kemajuan politik, sosial dan budaya yang hebat, akhir Zaman Archaic ditandai oleh Kolonisasi Archaic .

Sebagai hasil dari pertumbuhan populasi, ekspedisi-ekspedisi laut yang besar diorganisir, membuat beberapa orang Yunani menjajah tanah-tanah di seluruh dunia.

Ekspedisi ini tiba di berbagai bagian Barat, seperti semua Italia selatan, di luar Perancis dan Mesir. Negara-kota baru dilembagakan di wilayah ini, menjadi Napoli ( polis baru dalam bahasa Yunani), di Italia, salah satu yang paling terkenal.

Peta Yunani di Zaman Kuno

Periode Klasik - Abad 6 - Abad ke-4 SM

Dikenal sebagai Zaman Emas Yunani Kuno, periode ini ditandai tidak hanya oleh kebangkitan teater, musik dan filsafat, tetapi juga oleh perang dan pertempuran yang menentukan, seperti Perang Meto (atau Perang Yunani-Persia).

Athena adalah polis utama dan menerima pajak dari kota-kota lain, menggunakan untuk keuntungan mereka sendiri. Tetapi bahkan setelah Pertempuran Thermopylae, dikalahkan oleh Persia, Athena tetap kuat. Akibatnya, kota-kota lain marah, bergabung dengan Sparta, sehingga menciptakan Liga Peloponnese.

Tepat pada saat inilah Sparta dan Athena, didukung oleh kota-kota lain, saling bertarung.

Mengambil keuntungan dari krisis yang ada di dua negara-kota utama Yunani, Thebes, sekutu dari polis Sparta, memberontak dan mengusir tentara Spartan, memaksakan hegemoni mereka di kota-kota Yunani.

Sparta dikalahkan pada 371 SM. Oleh tentara Theb di Pertempuran Leuctras. Kemenangan ini adalah karena organisasi phalanx, jenderal Pelopidas dan Epaminondas, dan pemberontakan budak di Sparta, memaksa sebagian besar tentara untuk menunda kampanye mereka dalam pertahanan kota. Dengan demikian, dominasi Thebes atas Yunani dimulai.

Lihat lebih lanjut tentang arti Hegemoni.

Peta Yunani Kuno di Zaman Klasik

Periode Helenistik - abad ke-4 - ke-2 SM

Dengan hegemoni besar Thebes, semua negara-kota Yunani melemah. Dipimpin oleh Raja Philip II (Philip dari Makedonia), orang-orang Makedonia, yang menetap di Yunani utara, menaklukkan semua Yunani dalam Pertempuran Minyak Tanah.

Setelah kematian Raja Philip II, putranya, Alexander the Great, juga disebut Alexander the Great, menggantikan takhta ayahnya, mengkonsolidasikan semua Yunani dan mengirim Kekaisarannya ke Timur.

Phoenicia, Mesir, Palestina dan India adalah tempat yang ditaklukkan oleh Alexander the Great, tokoh sejarah yang mendirikan salah satu kerajaan umat manusia yang paling luas.

Setelah penaklukannya di Timur, terjadi perpaduan budaya Yunani dengan budaya orang-orang lain yang didominasi, terutama orang Mesir, Mesopotamia, dan Persia, yang memunculkan Budaya Helenistik .

Pengaruh Yunani Kuno di masa kini

Warisan budaya Yunani membentang melintasi Barat hingga saat ini. Kami mengalami banyak penemuan Yunani setiap hari, di antaranya:

  • Pertandingan Olimpiade : pertemuan beberapa negara dalam periode 4 dalam 4 tahun, dengan kompetisi di berbagai pertandingan olahraga;
  • Seni Plastik : Lukisan dan patung Yunani sekarang diklasifikasikan sebagai klasik dan harmonis, memengaruhi seniman hebat;
  • Filsafat : dalam pengajaran sains manusia, penulis dan filsuf seperti Socrates dan Plato dikutip sebagai referensi penting;
  • Matematika : ahli matematika hebat seperti Pythagoras dan Tales of Miletus memiliki penemuan mereka yang digunakan dalam pengajaran ilmu eksakta;
  • Demokrasi : dilembagakan di Athena, demokrasi dipraktikkan di beberapa negara, seperti Brasil.
  • Teater : diciptakan untuk mewakili emosi dan untuk menghibur orang-orang, teater telah mendapatkan kekuatan yang lebih besar di abad-abad terakhir, memengaruhi beberapa orang, menjadi media hiburan yang hebat dalam masyarakat Barat.

Kategori Populer

Top