Direkomendasikan, 2019

Pilihan Editor

Definisi 5 Penyebab utama ketidaksetaraan sosial

Ketimpangan sosial adalah ketidakseimbangan kondisi kehidupan di antara warga suatu negara . Pada dasarnya ini didefinisikan oleh dua karakteristik: perbedaan ekonomi dan perbedaan akses ke hak-hak dasar di antara kelas sosial.

Ketahui sekarang penyebab utama yang menyebabkan ketimpangan sosial:

1. Distribusi pendapatan yang buruk

Distribusi pendapatan yang buruk mungkin merupakan penyebab ketimpangan sosial terbesar di suatu negara. Distribusi pendapatan yang buruk terjadi ketika ada ketidakseimbangan antara populasi yang memiliki pendapatan tinggi dan populasi termiskin.

Dalam distribusi pendapatan yang buruk ada sejumlah kecil orang atau keluarga dengan konsentrasi pendapatan (kekayaan) yang tinggi. Sebagian besar, populasi hidup dengan pendapatan yang lebih rendah, seringkali tidak mencukupi untuk kelangsungan hidup dasar.

Distribusi pendapatan yang buruk memunculkan masalah yang dikenal sebagai konsentrasi pendapatan, yang justru merupakan konsentrasi sebagian besar pendapatan negara di tangan kelompok sosial kecil. Sebagai akibatnya, bagian sisa dari pendapatan dibagi di antara kelas sosial lainnya.

2. Kurangnya akses ke pendidikan berkualitas

Bagikan Tweet, Tweet

Rendahnya tingkat pendidikan suatu negara juga merupakan salah satu penyebab ketimpangan sosial, karena kualitas pendidikan yang buruk memiliki konsekuensi dari rendahnya kualitas pelatihan profesional dan teknis. Akibatnya, warga tidak siap untuk bersaing dan mengambil pekerjaan yang baik.

Kesulitan akses ke pendidikan berkualitas memanifestasikan dirinya dalam beberapa cara:

  • oleh kurangnya tempat di sekolah,
  • oleh rendahnya kualitas pengajaran yang ditawarkan,
  • oleh sedikit investasi dalam kebijakan pendidikan publik,
  • karena kondisi konservasi yang buruk di sekolah,
  • kesulitan terkait dengan transportasi siswa,
  • keamanan di lingkungan sekolah.

Di negara-negara dengan ketimpangan sosial yang luas, pendidikan berkualitas harus menjadi prioritas pemerintah, karena membantu mengurangi tingkat ketidaksetaraan melalui inklusi sosial.

3. Investasi pemerintah tidak mencukupi

Bagikan Tweet, Tweet

Kurangnya investasi pemerintah adalah penyebab lain ketidaksetaraan sosial. Merupakan bagian dari kewajiban pemerintah untuk melakukan investasi yang memadai dan memadai di bidang-bidang yang memungkinkan warga negara mengakses hak-hak yang harus dijamin untuk semua.

Ada beberapa hak-hak ini: akses ke layanan kesehatan, pendidikan dasar, pelatihan untuk pekerjaan, perumahan dan keselamatan publik. Mereka juga menderita karena kurangnya bidang investasi seperti budaya, waktu luang, kebijakan publik, dan bantuan sosial.

Investasi pemerintah mungkin tidak mencukupi untuk beberapa alasan. Dapat terjadi, misalnya, bahwa Negara tidak memiliki sumber daya yang cukup untuk memenuhi tuntutan semua layanan yang diperlukan, baik untuk berfungsinya pemerintah maupun untuk memenuhi kebutuhan penduduk.

Jika ini terjadi dan pemerintah gagal melakukan investasi yang memadai, layanan yang ditawarkan kepada penduduk tidak akan berkualitas atau tidak akan cukup untuk memenuhi permintaan negara.

Demikian juga, perencanaan pemerintah juga harus berhasil dalam menentukan kebijakan publik mana yang harus memiliki pendanaan prioritas untuk memastikan bahwa seluruh populasi memiliki akses ke hak-hak ini.

4. Kesulitan dalam mengakses layanan dasar

Penyebab lain dari ketimpangan sosial adalah sulitnya mengakses hak dan layanan yang harus dijamin bagi semua penduduk suatu negara. Contohnya adalah: akses ke hak-hak dasar untuk makanan, perumahan, pendidikan, kesehatan, keselamatan dan peluang kerja.

Di negara-negara yang tidak setara, sangat umum layanan publik, yang ditawarkan oleh pemerintah kepada warga negara, tidak mencukupi untuk memenuhi permintaan penduduk, dan seringkali tidak berkualitas memadai. Sebagai akibatnya, mereka yang memiliki pendapatan yang cukup memiliki akses ke layanan ini secara pribadi.

Dengan demikian, mereka yang tidak memiliki kondisi keuangan untuk membayar layanan swasta lebih sulit mengakses hak-hak ini, jika mereka tidak ditawarkan oleh pemerintah atau diberikan kualitas yang buruk.

5. Administrasi sumber daya publik yang buruk

Bagikan Tweet, Tweet

Salah urus sumber daya publik adalah salah urus keputusan terkait penggunaan uang publik. Pengelolaan sumber daya yang buruk dapat terjadi karena kurangnya perencanaan pemerintah, dalam kasus di mana pemerintah tidak membuat keputusan anggaran yang baik, tidak membuat gangguan investasi yang diperlukan untuk setiap bidang.

Penyalahgunaan uang publik dapat terjadi dengan membuat keputusan yang salah yang mengarah pada pemborosan dana publik dan investasi dalam proyek, pembelian, kebijakan dan pekerjaan yang bukan merupakan prioritas.

Perlu dicatat bahwa keberadaan kasus korupsi dan pencucian uang juga merupakan faktor yang memperburuk situasi. Dalam kasus-kasus ini, uang yang dialihkan ke skema politik merupakan hal yang biasa digunakan untuk menjamin hak-hak penduduk dan untuk pembiayaan layanan.

Pelajari lebih lanjut tentang arti Ketimpangan Sosial, Kemiskinan dan Kerentanan Sosial.

Kategori Populer

Top