Direkomendasikan, 2019

Pilihan Editor

Definisi 6 jenis prasangka utama

Prasangka adalah opini yang terbentuk sebelumnya tentang seseorang, fakta atau situasi . Itu berasal dari penilaian nilai yang ditentukan tanpa refleksi atau pengetahuan subjek dan, karena alasan itu, tidak memiliki alasan.

Prasangka adalah ide sederhana tentang subjek atau seseorang, yaitu, itu adalah ide yang telah ditentukan yang tidak dievaluasi oleh pemikiran yang lebih kritis. Ini sering merupakan ide yang didasarkan pada kurangnya pengetahuan tentang suatu subjek, tidak mencerminkan kenyataan.

Kenali beberapa jenis prasangka utama sekarang.

1. Prasangka rasial

Bagikan Tweet, Tweet

Prasangka rasial adalah gagasan bahwa orang dari satu ras lebih unggul daripada ras lain. Hal ini ditandai dengan perasaan diskriminasi terhadap orang-orang yang termasuk kelompok etnis lain atau ras lain, menjadi diskriminasi karena fakta bahwa jika dianggap lebih rendah.

Prasangka ras atau etnis disebut rasisme dan ada di seluruh dunia. Salah satu manifestasi paling umum dari prasangka ini adalah dalam hubungannya dengan orang kulit hitam. Namun, ada bentuk lain dari manifestasi bias, seperti yang terjadi dengan orang asing di negara lain selain tempat kelahiran mereka. Dalam hal ini prasangka disebut xenophobia.

Penting untuk mengatakan bahwa prasangka rasial denominasi bukanlah yang paling memadai, meskipun banyak digunakan, karena ras manusia tidak ada.

Dalam hal ini, yang paling benar adalah membuat referensi ke berbagai kelompok etnis atau kelompok etnis, yang merupakan kelompok orang yang memiliki kebangsaan yang sama atau yang mengidentifikasi oleh masalah budaya atau sejarah.

Berikut adalah beberapa momen penting dalam perang melawan prasangka dan rasisme dan belajar lebih banyak tentang prasangka rasial dan xenophobia.

2. Prasangka sosial

Jenis prasangka ini juga disebut prasangka kelas sosial, yaitu terkait dengan perasaan berprasangka yang terkait dengan status sosial yang ditempati oleh seseorang. Itu bias yang biasanya cocok dengan kesenjangan antara kaya dan miskin. Namun, prasangka ini juga dapat terjadi di antara orang-orang yang termasuk dalam kelas sosial yang sama.

Dengan demikian, prasangka sosial mungkin terkait dengan tingkat sekolah, dengan standar hidup, pendapatan, antara lain. Ini tidak hanya merujuk pada pertanyaan yang berkaitan dengan standar hidup dan kemungkinan akses ke barang, tetapi juga untuk pendidikan, profesi, akses ke budaya, yaitu, ke semua aspek posisi sosial.

Prasangka sosial, seperti manifestasi berprasangka lainnya, biasanya dimotivasi oleh perasaan superioritas dari satu orang ke orang lain. Dalam hal ini, dapat dibayangkan bahwa ada keunggulan seseorang dengan memegang lebih banyak daya beli atau menduduki status sosial yang lebih tinggi.

Prasangka kelas sosial, seperti yang lain, dapat dimanifestasikan oleh reaksi intoleransi dan kesulitan hidup berdampingan dengan individu yang tidak termasuk dalam kelompok sosial yang sama.

3. Prasangka Agama

Bagikan Tweet, Tweet

Prasangka agama terjadi ketika ada rasa jijik, devaluasi atau superioritas satu orang di atas orang lain. Motivasi perasaan ini terkait dengan agama, iman, atau seperangkat keyakinan.

Prasangka agama juga memanifestasikan dirinya melalui sikap kurangnya toleransi terhadap kepercayaan orang lain, dan dengan demikian disebut intoleransi agama .

Prasangka semacam ini, tergantung pada intensitas yang terjadi, dapat menghasilkan demonstrasi kekerasan, penganiayaan, perang dan serangan teroris. Mungkin ada banyak contoh konflik yang terjadi pada periode sebelumnya, seperti pada Abad Pertengahan. Baru-baru ini, kasus-kasus di Timur Tengah dan di beberapa negara di Benua Eropa seperti Holocaust di Jerman (1933 - 1945) dapat menjadi contoh.

4. Prasangka orientasi seksual

Prasangka tentang orientasi seksual adalah penilaian berdasarkan ide-ide yang terbentuk sebelumnya tentang orang-orang yang termasuk dalam komunitas LGBT. Kelompok ini termasuk lesbian, gay, biseksual, dan transeksual (atau transgender).

Prasangka tentang orientasi seksual, juga disebut homofobia, adalah perasaan jijik atau kebencian terhadap orang homoseksual. Seringkali mereka dapat memiliki motivasi agama atau budaya, dan sebagai akibatnya mereka melakukan tindakan intoleransi dan kekerasan terhadap kaum homoseksual.

Kejahatan yang dimotivasi oleh prasangka orientasi seksual dianggap sebagai pelanggaran (tidak menghargai) hak asasi manusia. Untuk membantu memerangi prasangka ini, Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) telah menciptakan Hari Internasional Melawan Homofobia, yang ditandai pada 17 Mei.

Cari tahu lebih lanjut tentang arti homofobia dan kenali beberapa momen terpenting dalam perang melawan homofobia.

5. Bias gender

Bagikan Tweet, Tweet

Bias gender adalah gagasan bahwa seseorang, karena menjadi bagian dari jenis kelamin tertentu, memiliki nilai atau kemampuan yang lebih sedikit daripada yang lain. Jenis prasangka ini sangat umum dalam hubungannya dengan wanita, yang secara khusus disebut misogyny.

Misogyny adalah perasaan kebencian atau penghinaan terhadap perempuan, kemudian didasarkan pada gagasan bahwa perempuan memiliki kemampuan yang lebih rendah dari kemampuan laki-laki.

Misogyny bertanggung jawab atas sebagian besar kejahatan femicide, yang merupakan tipifikasi kriminal yang diberikan kepada pembunuhan di mana korbannya adalah perempuan. Femicide memenuhi syarat dengan cara ini ketika ada bukti bahwa penyebab yang memotivasi kejahatan terkait dengan status perempuan atau masalah lain yang berkaitan dengan gender.

Baca lebih lanjut tentang Misogyny dan Feminicide.

6. Prasangka Bahasa

Prasangka linguistik didefinisikan sebagai prasangka di antara orang-orang yang berbicara bahasa yang sama, tetapi dengan perbedaan, yang mungkin ada karena beberapa alasan. Prasangka linguistik dapat bermanifestasi sebagai tidak menghormati aksen, cara bahasa diartikulasikan, kesalahan tata bahasa, atau penggunaan ekspresi regional.

Brasil, misalnya, karena perluasan teritorial, memiliki aksen dan cara berbicara yang tak terhitung banyaknya, karena perbedaan regionalitas. Namun, tidak dapat dikatakan bahwa bahasa Portugis yang digunakan di satu wilayah lebih tepat daripada yang lain. Karena itu, hanya perbedaan regional .

Penting untuk diketahui bahwa semua bahasa memiliki variasi antara orang-orang yang berbicara, baik karena wilayah, kelompok sosial, jenis pendidikan sekolah atau usia.

Perbedaan-perbedaan ini harus dipertimbangkan dan dipahami dan tidak selalu mewakili keunggulan dari satu format bahasa di atas yang lain.

Menurut ahli bahasa Marcos Bagno, yang menulis buku Prejudice Linguistic: apa itu, bagaimana hal itu dilakukan, prasangka ini memotivasi peningkatan pengucilan sosial.

Baca lebih lanjut tentang Prasangka Bahasa.

Pesan Populer, 2019

Emo

Kategori Populer

Top