Direkomendasikan, 2020

Pilihan Editor

Definisi Arsitektur

Apa itu Arsitektur:

Arsitektur adalah seni dan teknik mendesain bangunan atau lingkungan suatu bangunan. Ini adalah proses artistik dan teknis yang melibatkan perluasan ruang yang terorganisir dan kreatif untuk menampung berbagai jenis aktivitas manusia.

Arsitektur adalah penataan bagian atau elemen yang membentuk bangunan atau ruang kota pada umumnya.

Seni ini terdiri dari seperangkat prinsip, norma, teknik dan bahan yang digunakan oleh arsitek, untuk menciptakan ruang arsitektur. Arsitek adalah profesional yang memenuhi syarat secara hukum untuk pelaksanaan arsitektur.

Secara etimologis, kata arsitektur berasal dari arkhitekton Yunani, persimpangan istilah arkhé ("kepala sekolah") dan tékhton ("pembangun" atau "konstruksi"). Namun, sebelum tiba di Bahasa Portugis kata itu diserap oleh arsitekus Latin.

Apa yang dilakukan arsitek?

Arsitek adalah profesional yang bertanggung jawab untuk merencanakan, mengatur, dan mengoordinasikan konstruksi bangunan, menggabungkan aspek-aspek yang berkaitan dengan kenyamanan, fungsi, dan estetika properti.

Arsitek yang membangun rencana untuk sebuah pekerjaan, serta memilih bahan dan tata letak dari seluruh konstruksi. Untuk ini, profesional harus mempertimbangkan akustik, pemeliharaan, pencahayaan, ventilasi, dampak lingkungan, di antara faktor-faktor lain yang dapat mempengaruhi kualitas akhir konstruksi.

Berbeda dengan insinyur sipil, misalnya, karya arsitek diarahkan pada resolusi estetika dan fungsional karya . Di sisi lain, rekayasa bertanggung jawab untuk menyelesaikan pertanyaan struktural dan teknis proyek, serta bahan yang akan digunakan.

Kursus arsitektur

Untuk bertindak sebagai arsitek, orang tersebut harus memiliki ijazah pendidikan tinggi Arsitektur di sebuah lembaga pendidikan yang diakui oleh Kementerian Pendidikan (MEC). Selain itu, yang baru lulus juga perlu terdaftar di Badan Perencanaan Arsitektur dan Perkotaan (CAU).

Kursus Arsitektur (biasanya berjudul "Arsitektur dan Urbanisme" di Brasil) memiliki durasi rata-rata 5 tahun. Fokus pelatihan adalah pada disiplin Seni dan Humaniora, tetapi juga penting untuk mengembangkan pengetahuan di bidang Exact, seperti matematika dan fisika, misalnya.

Di pasar tenaga kerja, arsitek dapat bertindak di beberapa bidang, seperti arsitektur interior, arsitektur industri, restorasi bangunan, perencanaan kota (perencanaan ruang kota), dll.

Simbol Arsitektur

Simbol terbentuk dari penyatuan kotak (semacam penggaris yang digunakan untuk menggambar dengan garis lurus yang tepat) dan kompas . Komposisi gambar menciptakan representasi Surga dan Bumi.

Posisi kompas mengacu pada kubah langit, sedangkan bujur sangkar melambangkan Bumi dan semua benda tertancap di dalamnya.

Gaya Arsitektur

Setiap peradaban, pada waktu yang berbeda dalam sejarah, membangun desain arsitektur berdasarkan elemennya sendiri. Inspirasi untuk kekhasan ini terletak pada budaya, tradisi dan cara hidup masyarakat mereka masing-masing.

Arsitektur Modern

Museum Seni São Paulo (MASP), Lina Bo Bardi (arsitek)

Modernisme adalah seperangkat gerakan seni-budaya yang muncul pada awal abad kedua puluh dan juga mempengaruhi gaya arsitektur saat itu.

Konstruksi terinspirasi oleh semangat Revolusi Industri yang mencapai puncaknya. Arsitek memberikan preferensi pada penggunaan besi, kaca, dan beton bertulang sebagai bahan utama karya mereka.

Gambar-gambar industri memiliki bentuk geometris yang sederhana dan, tidak seperti arsitektur klasik, dengan sedikit (atau tanpa) ornamen.

Prioritasnya adalah pada fungsi bangunan, yaitu, bagaimana mereka dapat diintegrasikan ke dalam kehidupan perkotaan dan kehidupan sehari-hari.

Itu juga dengan kemajuan yang dibawa selama arsitektur modern bahwa gedung pencakar langit pertama dibangun di dunia. Jenis konstruksi ini tidak diragukan lagi salah satu tonggak terbesar dari gaya arsitektur ini.

Oscar Niemeyer, Le Corbusier dan Lina Bo Bardi dapat dianggap sebagai arsitek terpenting modernisme.

Arsitektur kontemporer

Heydar Aliyev Center, Zaha Hadid (arsitek)

Banyak orang mengacaukan gaya arsitektur modern dengan gaya kontemporer, terutama karena menganggap bahwa istilah "modern" adalah sinonim dari kontemporer. Pada kenyataannya, keduanya berbeda dan menggambarkan periode yang berbeda.

Arsitektur kontemporer disebut terdiri dari serangkaian referensi gaya yang berbeda. Ini adalah refleksi dari salah satu karakteristik postmodernitas yang paling menonjol: pluralisme .

Arsitek kontemporer memprioritaskan penggunaan cahaya alami dan, terutama, integrasi konstruksi dengan lingkungan, tanpa menimbulkan dampak negatif pada bioma lokal.

Karya-karya umumnya berbentuk tidak teratur, dengan jendela besar (sarana memperoleh cahaya alami yang lebih besar), dan dengan menggunakan bahan daur ulang.

Gaya ini juga cenderung menggabungkan teknologi baru, seperti Internet of Things, menciptakan hubungan komunikasi langsung antara manusia dan bangunan.

Arsitektur Romawi

Colosseum of Rome (Amfiteater Flavia)

Dengan pengaruh arsitektur orang Yunani dan Etruria, Romawi adalah bagian dari fase klasik gaya arsitektur.

Arsitek Romawi melihat perlunya mengekspresikan melalui karya-karya mereka suatu idealisasi keindahan, tetapi juga untuk mewakili kenyataan yang dijalani oleh warga.

Tidak seperti arsitektur Yunani, ia mempertahankan konstruksi terutama di daerah perkotaan. Perencanaan kuil, spa, saluran air dan amfiteater adalah hal yang biasa.

Secara estetika, apa yang mencirikan arsitektur Romawi adalah valorisasi lengkungan, warisan Etruria. Selain itu, bangunan itu dulunya memiliki brankas besar dan ruang internal yang bebas kolom.

Arsitektur Yunani

Akropolis

Arsitektur Yunani, yang terkenal dengan karya-karya besarnya, mencapai maksimum di pemerintahan Pericles, terutama di Athena.

Nama-nama besar arsitektur Yunani adalah Ictínio dan Calícrates, yang bertanggung jawab atas pembangunan beberapa monumen. Kuil-kuil itu adalah karya-karya utama, dibangun dari batu berukir, sangat disesuaikan sehingga tidak perlu dilepis.

Salah satu fitur utama gaya ini adalah penggunaan speaker . Ini dibagi menjadi tiga model arsitektur yang berbeda, baik dengan bentuk dan bentuk:

  • Doric, menghadirkan kolom garis kaku dan modal halus, yang paling terkenal adalah Parthenon, di Athena;
  • ionik, ditandai dengan cahaya dan keanggunan kolom, terlihat di kuil dewi Nike, juga di Athena;
  • Korintus, dengan hiasan hiasan kepala (capitel) dalam bentuk daun, ditemukan di Kuil Apollo di Korintus, di Turki masa kini.

Arsitektur gothic

Duomo dari Milan (Katedral Milan)

Puncak arsitektur Gotik adalah antara abad ke 12 dan 13. Namun, gaya arsitektur ini hanya dikenal sebagai "Gothic" dari abad kelima belas oleh Renaissance.

Arsitektur gothik berkembang di tengah kebangkitan perdagangan (akhir Abad Pertengahan), ketika kota-kota mulai tumbuh.

Konstruksi utama waktu itu adalah gereja-gereja, yang menyatukan kembali beberapa karakteristik terkuat dari periode Gotik:

  • lengkungan ogival;
  • kubah yang dibentuk oleh satu set busur ogival;
  • fasad dengan tiga lengkungan;
  • bidal

Inovasi struktural ini memungkinkan untuk pertama kalinya bahwa konstruksi dapat memiliki vertikalitas yang lebih besar . Oleh karena itu, katedral Gotik dikenal karena ketinggian vertikal yang mengesankan.

Selain itu, arsitektur Gotik juga sangat menghargai fasad dekoratif. Penggunaan patung ekspresif, berenda, langkan kaya detail dan kaca patri / mawar adalah umum.

Arsitektur Renaissance

Basilika Santo Petrus

Itu lebih representatif antara abad ke-15 dan ke-16, periode di mana masyarakat Eropa mengalami transformasi ideologis yang intens.

Arsitektur Renaissance menentang gaya Gotik (dianggap sangat jelek). Di sisi lain, ia menghargai aspek yang mengacu pada konsep antroposentrisme, kesempurnaan simetris dengan proporsi yang ketat dan "Alasan Manusia".

Di antara beberapa fitur estetika utama arsitektur Renaissance, sorot:

  • Penilaian simetri;
  • Bentuk horizontal;
  • Kolom didukung oleh sel-sel;
  • Pergantian pedimen;
  • Lengkungan setengah lingkaran;
  • Penghargaan atas fitur-fitur yang halus dan diartikulasikan

Arsitektur berkelanjutan

Dianggap sebagai untaian kuat dalam arsitektur kontemporer, gaya arsitektur berkelanjutan mulai mempopulerkan antara 1980-an dan 1990-an.

Seperti namanya, arsitek berusaha untuk memastikan kelestarian lingkungan, sehingga bangunan tidak menimbulkan dampak negatif pada alam.

Untuk ini, ada beberapa prinsip yang menjadi ciri arsitektur berkelanjutan, seperti:

  • Perencanaan pekerjaan berdasarkan pada semua lingkungan alam (ekosistem, hidrografi, geologi, dll.), Serta kondisi iklim dari lokasi;
  • Untuk meminimalkan konsumsi energi yang dihabiskan untuk pekerjaan, memprioritaskan penggunaan sumber energi bersih / terbarukan;
  • Penggunaan material yang ramah lingkungan, daur ulang dan regional (ini menghindari pemborosan lingkungan yang dapat ditimbulkan oleh transportasi material);
  • Pastikan bahwa pekerjaan akhir terintegrasi dengan lingkungan;
  • Pastikan penghematan air selama konstruksi bangunan, serta menyediakan infrastruktur yang memadai sehingga bangunan dapat menghemat air (pasang timer / sensor pada keran dan pancuran, misalnya);
  • Pastikan bangunan menghasilkan energi secara berkelanjutan (misalnya, pemasangan panel surya).

Pelajari lebih lanjut tentang Keberlanjutan.

Kategori Populer

Top