Direkomendasikan, 2019

Pilihan Editor

Definisi Imperialisme

Apa itu Imperialisme:

Imperialisme adalah kebijakan ekspansi dan penguasaan teritorial, budaya dan ekonomi dari satu negara yang dominan di atas yang lain .

Contoh pertama imperialisme sebagai kebijakan perluasan wilayah adalah Mesir Kuno (negara Het), Makedonia, Yunani, dan Kekaisaran Romawi. Kemudian, pada Abad Pertengahan, Turki dan Islam adalah kekuatan imperialis yang besar.

Imperialisme Eropa telah menunjukkan kekuatannya dengan mendominasi banyak negara, terutama di Afrika dan Asia. Salah satu ciri negara-negara imperialis adalah bahwa dominasi mereka atas negara lain dibenarkan oleh tiga penjelasan: etnosentrisme, yang mengindikasikan bahwa beberapa orang lebih unggul daripada yang lain; rasisme dan Darwinisme sosial (misinterpretasi terhadap teori evolusi), yang menjelaskan kekuatan yang terkuat atas yang terlemah berkat seleksi alam.

Pelajari lebih lanjut tentang Etnosentrisme.

Negara-negara imperialis berusaha mendapatkan tiga hal: bahan baku, pasar konsumen, dan tenaga kerja murah.

Pada akhir abad ke-19, negara-negara imperialis meluncurkan perlombaan untuk penaklukan global, yang melepaskan persaingan di antara mereka dan membuat motif utama Perang Dunia Pertama menjadi era imperialis baru.

Perang Dunia I berakhir dengan imperialisme Jerman dan Italia, tetapi memunculkan perjuangan untuk menaklukkan pasar dan jenis imperialisme baru: imperialisme ideologis dan kelas. Jenis imperialisme ini adalah salah satu asal mula Perang Dunia II. Ketika Perang Dunia II berakhir, imperialisme kolonial kehilangan kekuatan berkat pembebasan politik bekas koloni.

Studi tentang neo-imperialisme dilakukan oleh para ekonom Inggris dan Prancis pada awal abad ke-19. Pada saat itu, satu negara imperialis adalah yang mendominasi yang lainnya secara ekonomi, dan dengan cara ini kapitalisasi negara-negara imperialis secara bertahap melebar.

Imperialisme dan Neokolonialisme

Imperialisme kontemporer juga dapat disebut neo-kolonialisme, karena ia memiliki banyak kemiripan dengan rezim kolonialisme antara abad ke-15 dan ke-19.

Sebagaimana dinyatakan, Imperialisme adalah kebijakan ekspansi dan penguasaan teritorial atau budaya dan ekonomi dari satu negara ke negara lain, dan terjadi pada saat Revolusi Industri Kedua. Namun, dalam kolonialisme, negara-negara jajahan kehilangan kedaulatan dan kontrol politik mereka dan dianeksasi ke negara dominan. Dalam kasus imperialisme, ada pengaruh yang diberikan secara formal atau informal, secara politik atau ekonomi, tidak selalu memiliki aneksasi negara yang menerima pengaruh.

Pelajari lebih lanjut tentang Neokolonialisme.

Karakteristik Imperialisme

  • Negara bertujuan untuk ekspansi, terutama dari penyerahan ekonomi negara-negara lain;
  • Negara dominan memberikan pengaruh politik, budaya atau ekonomi terhadap yang lain, baik secara formal maupun informal;
  • Didasarkan pada ide-ide etnosentris dan Darwinisme sosial (superioritas orang-orang dominan kepada mereka yang didominasi);
  • Proses ekspansi kekuatan Eropa;
  • Modal industri menyatu dengan modal finansial;

Imperialisme di Brasil

Brasil adalah salah satu negara adikuasa yang muncul, dengan mempertimbangkan bahwa negara itu menghadirkan perkembangan yang jelas dalam ekonominya. Tidaklah mungkin untuk membandingkan pengaruh yang dimiliki Brasil sekarang dengan pengaruh Amerika Serikat dan Inggris selama berabad-abad. Meskipun demikian, fakta bahwa Brasil mencari beberapa investasi di negara-negara tetangga telah menyebabkan beberapa ketidaknyamanan di negara-negara ini.

Beberapa artikel telah ditulis tentang keprihatinan negara-negara seperti Bolivia, Ekuador, Argentina, Guyana, Paraguay, dan Peru. Negara-negara ini mengeluh tentang apa yang mereka sebut "imperialisme Brasil . "

Lihat lebih lanjut tentang arti Imperialisme dan Neokolonialisme.

Imperialisme Amerika

Imperialisme Amerika (mengacu pada Amerika Serikat) adalah gagasan yang berkaitan dengan pengaruh militer, budaya, ekonomi dan politik yang digunakan negara ini di dunia saat ini. Menurut pendapat ini, Amerika Serikat menggunakan kekuatan ini secara imperialistik.

Konsep imperialisme Amerika berawal ketika Amerika Serikat, pada akhir abad kesembilan belas, memenangkan Perang Meksiko-Amerika, bergabung dengan negara bagian Texas, New Mexico, California, dan Arizona ke wilayahnya.

Pada saat itu, negara itu memiliki kebijakan ekspansi yang jelas, dan Presiden Theodore Roosevelt mendorong ekspansi ke Karibia dan Pasifik, menjadi pembangkit tenaga listrik kelas dunia.

Amerika Serikat telah memberikan pengaruh ekonomi dan politik di seluruh dunia sejak abad kesembilan belas. Namun, berkat krisis ekonomi yang serius di abad ke-21, pengaruh Amerika telah berkurang.

Kategori Populer

Top