Direkomendasikan, 2020

Pilihan Editor

Definisi 20 kepribadian hitam yang mengubah dunia

Sejarah Brasil dan dunia penuh dengan contoh orang-orang yang telah membuat perbedaan dan yang berkontribusi pada dunia yang lebih egaliter. Mereka telah membuat tanda mereka di bidang politik, aktivisme, musik, olahraga, film dan sastra.

Dalam perayaan Hari Kesadaran Hitam, yang ditandai pada 20 November, Anda sekarang akan mengetahui beberapa kisah inspiratif tentang kepribadian kulit hitam yang telah meninggalkan jejak mereka di dunia.

1. Nelson Mandela (1918 - 2013)

Bagikan Tweet, Tweet

Nelson Mandela adalah salah satu perwakilan paling terkenal di Benua Afrika. Dia adalah pemimpin politik dan presiden Afrika Selatan antara tahun 1994 dan 1999.

Sejak masa sekolah hukum, ia telah menunjukkan kepemimpinan politik yang dimotivasi oleh kepeduliannya terhadap kaum muda dan penduduk kulit hitam Afrika. Masih di perguruan tinggi ia bergabung dengan gerakan mahasiswa dan melakukan demonstrasi politik pertamanya, memposisikan dirinya melawan apartheid .

Mandela adalah pemimpin pemberontak yang terkenal melawan apartheid , rezim memisahkan penduduk kulit hitam, menyangkal semua hak politik, ekonomi dan sosial yang dijamin kepada orang lain.

Dia adalah seorang tahanan politik pada tahun 1962 dengan alasan dia mendorong gerakan revolusioner, bahkan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup karena konspirasi dan membantu negara-negara lain untuk menyerang Afrika Selatan.Dia dipenjara selama 27 tahun dan dibebaskan pada 1990 setelah kuat kampanye internasional yang dipimpin oleh Kongres Nasional Afrika.

Mandela menerima Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 1993. Sejarah dan tindakannya begitu mencolok dalam perjuangan melawan apartheid sehingga Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menetapkan 18 Juli sebagai Hari Internasional Nelson Mandela.

2. Martin Luther King (1929 - 1968)

Bagikan Tweet, Tweet

Martin Luther King dianggap sebagai salah satu nama terpenting dalam sejarah perjuangan hak-hak sipil penduduk kulit hitam Amerika Serikat. Selain menjadi aktivis dalam gerakan hitam, ia juga adalah pendeta dari Gereja Baptis.

Sejarah aktivisme memiliki banyak momen yang menentukan, seperti perjuangan untuk hak memilih, gerakan untuk mengakhiri pemisahan populasi kulit hitam, dan pencarian hak-hak sipil yang tidak diberikan kepada orang kulit hitam pada waktu itu.

Luther King sangat dipengaruhi oleh ide-ide Mahatma Gandhi, yang mengajarkan perang tanpa kekerasan dan karenanya mahir dalam aktivisme damai . Untuk kepentingannya dalam perjuangan melawan diskriminasi rasial, menerima Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 1964.

Martin Luther King meninggal pada usia 39. Dia dibunuh pada bulan April 1968 dan kematiannya dikelilingi oleh keraguan. Teori kematiannya yang paling terkenal mengungkapkan bahwa pembunuhan itu akan dilakukan oleh pemerintah Amerika.

3. Rosa Parks (1913 - 2005)

Bagikan Tweet, Tweet

Rosa Parks adalah seorang aktivis Amerika yang menjadi simbol perjuangan anti-sektarian di Amerika Serikat. Dia memiliki hidupnya yang ditandai oleh aktivisme melawan prasangka rasial, melawan rasisme yang ada di negara itu.

Pada tahun 1955, memiliki sikap konfrontatif dalam situasi rasisme, menandai sejarah perjuangan untuk hak-hak sipil penduduk kulit hitam. Dalam episode ini, Rosa diminta untuk menyerahkan kursinya di bus ke orang kulit putih. Menghadapi tanggapan negatif, dia dikeluarkan dari bus dan ditangkap karena melanggar Undang-Undang Segregasi Kota.

Hal ini menyebabkan serangkaian demonstrasi yang memuncak dengan munculnya gerakan yang memboikot Montgomery, Alabama, bus kota. Gerakan itu menyabotase layanan transportasi kota sebagai cara mengecam kesenjangan rasial yang terjadi, tidak hanya dalam transportasi, tetapi di berbagai ruang yang sering dikunjungi oleh penduduk kulit hitam.

Gerakan boikot mendapatkan banyak kekuatan. Itu dipimpin oleh Martin Luther King, yang adalah seorang pendeta di kota dan masih belum diketahui pada saat itu. Akibatnya, Mahkamah Agung Amerika Serikat menyatakan inkonstitusionalitas pemisahan rasial dalam angkutan umum di negara bagian Alabama pada tahun berikutnya.

4. Nina Simone (1933 - 2003)

Bagikan Tweet, Tweet

Nina Simone adalah seorang penyanyi dan pianis Amerika yang kariernya ditandai oleh aktivisme hak-hak sipil dan perlawanan kulit hitam.

Penyanyi itu selalu memasukkan dalam lagu-lagunya tema-tema yang menggambarkan kesulitan yang dialami orang kulit hitam, menandai ketidaksetaraan sosial antara kulit putih dan kulit hitam dan rasa pemberontakan mereka pada perbedaan ini.

Dari tahun 60an, tema-tema ini menjadi lebih hadir dalam lagu-lagu Nina dan tema perjuangan untuk hak-hak sipil menjadi salah satu aspek yang paling mencolok dari karyanya. Beberapa lagu paling terkenal yang mengekspresikan pertarungan mereka adalah Mississippi Goddam, saya tidak mengerti, saya berharap saya tahu bagaimana rasanya menjadi muda dan muda, berbakat dan berkulit hitam.

Posisi politik Nina Simone yang kuat telah merusak kariernya, seperti boikot dan undangan yang ditolak untuk tampil. Meski begitu, penyanyi tetap yakin dengan keputusannya untuk menggunakan musik sebagai instrumen refleksi dan perjuangan politik.

Nina Simone meninggal pada tahun 2003, setelah perjuangan panjang melawan kanker payudara.

5. Elizabeth Eckford (1941)

Bagikan Tweet, Tweet

Elizabeth Eckford juga menjadi salah satu simbol perjuangan anti-rasis di Amerika Serikat karena dia adalah salah satu orang kulit hitam pertama yang menghadiri sekolah kulit putih.

Pada 1950-an, negara itu memulai proses yang lambat untuk mengakhiri segregasi rasial. Sampai saat ini ada undang-undang yang menetapkan bahwa tempat-tempat tertentu, seperti sekolah, hanya bisa sering dikunjungi orang kulit putih. Jadi, ada sekolah yang hanya dihadiri oleh orang kulit hitam dan yang lainnya hanya oleh orang kulit putih.

Menyusul penerbitan undang-undang yang bertujuan mengakhiri segregasi rasial di sekolah-sekolah, beberapa siswa kulit hitam mulai menghadiri sekolah-sekolah untuk orang kulit putih. Elizabeth Eckford adalah salah satu siswa kulit hitam pertama yang menghadiri Sekolah Menengah Little Rock . Dia, seperti siswa kulit hitam lainnya, tidak diterima dengan baik, telah menjadi korban penghinaan, pesta pora dan kekerasan lainnya.

Perlawanan Elizabeth, yang pada usia 15 memutuskan untuk tetap bersekolah di mana ia tidak diterima dengan baik, menghadapi semua diskriminasi, difoto dan dilaporkan di negara itu, membuatnya menjadi simbol perlawanan kulit hitam Amerika dan perjuangan melawan rasisme.

6. James Brown (1933 - 2006)

Bagikan Tweet, Tweet

James Brown adalah seorang penyanyi Amerika, penulis lagu dan penari yang telah sukses besar dari 50. Dia adalah pengaruh penting dalam sejarah genre musik yang beragam, terutama funk dan soul, yang membuatnya mendapatkan julukan ayah dari funk ( ayah funk) dan ayah baptis jiwa .

Di antara kesuksesan musikalnya yang terbesar adalah Bangunlah, aku dapat kamu, Coba aku dan Bukankah itu funk sekarang.

Meskipun karirnya sukses, James Brown tidak mengabaikan kepeduliannya dengan aktivisme, terutama untuk menyoroti pentingnya pendidikan dalam kehidupan kaum muda, terutama kaum muda di komunitas kulit hitam Amerika Serikat.

Selama karirnya James Brown menggunakan citranya untuk aktivisme, mengembangkan karya sosial, berpartisipasi dalam demonstrasi populer dan bertindak dalam acara amal untuk menarik perhatian dunia pada perjuangan untuk hak-hak sipil.

7. Carolina de Jesus (1914 - 1977)

Bagikan Tweet, Tweet

Carolina Maria de Jesus adalah seorang penulis Brasil yang, dari hasrat menulis, menemukan kekuatan untuk mengatasi kesulitan kemiskinan dan diskriminasi rasial.

Sebagai penduduk favela di São Paulo, seorang ibu tunggal, pembantu rumah tangga, dan pemulung kertas, ia mampu mengatasi kesulitan-kesulitan ini dalam menulis tentang prasangka rasial dan ketidaksetaraan sosial negara pada tahun 1940-an. Meskipun dengan sedikit studi, ia memiliki kemampuan yang berbeda untuk menggambarkan kesulitan sehari-hari yang dia hadapi.

Dia menerbitkan buku Quarto do despejo pada tahun 1960, membangkitkan rasa ingin tahu masyarakat saat itu. Dari ini, ia memiliki ketenaran, uang, dan meninggalkan favela. Antusiasme dengan karya Carolina de Jesus tidak bertahan lama. Dia mati lagi miskin dan sudah lupa. Pada tahun 2004, tahun keseratus kelahirannya, ia menerima beberapa penghargaan dan pengakuan atas karyanya.

Di antara buku-bukunya yang paling penting adalah Dump Room, yang menceritakan realitas kejam kehidupan di favela dan Diário de Bitita, sebuah otobiografi di mana Carolina menceritakan tentang kesulitan dan upaya untuk mengatasi prasangka, kebutuhan material, dan diskriminasi ras.

8. Michael Jackson (1958 - 2009)

Bagikan Tweet, Tweet

Michael Jackson adalah salah satu penyanyi paling terkenal di dunia, dianggap sebagai artis terkaya dan paling sukses dalam sejarah. Dia memulai karir masa kecilnya dengan bergabung dengan grup Jackson 5 dengan empat saudara lagi.

Sebagai orang dewasa ia memiliki karir solo yang solid, ditandai dengan hits seperti Thriller, Bad dan Dangerous, antara lain. Sebagai seorang aktivis, ia merekam lagu We Are the World, bersama dengan Lionel Richie dan artis lainnya, untuk mengumpulkan dana untuk mengatasi masalah kelaparan di Afrika. Itu juga ditandai dengan langkah tarian moonwalk.

Selama hidupnya ia telah terlibat dalam kontroversi, seperti memutihkan kulitnya dan mengubah penampilan, membangun peternakan Neverland, tuduhan pelecehan seksual anak, ayah inseminasi buatan, dan kecanduan obat penghilang rasa sakit.

Penyanyi itu meninggal pada usia 50 karena overdosis jantung akibat obat bius.

Kisah dan kariernya diceritakan dalam film dokumenter Michael Jackson This is it dan Perjalanan Michael Jackson dari Motown ke luar tembok .

9. Jesse Owens (1913 - 1980)

Bagikan Tweet, Tweet

Jesse Owens adalah atlet Amerika, peraih medali Olimpiade dalam berlari, menyampaikan dan dalam mode lompat jauh.

Namun, bukan hanya karena menjadi atlet yang sukses, Jesse Owens yang mengatur cerita. Pada tahun 1936, di Pertandingan Olimpiade Berlin, Jesse memenangkan semua bukti modalitas yang disengketakan, tiba untuk menandai rekor di seluruh dunia.

Cerita berlanjut bahwa dia akan diabaikan oleh Adolf Hitler dan tidak akan menerima pujian untuk tempatnya di podium. Namun, kemenangan terbesar Jesse Owens di Olimpiade Berlin adalah untuk memprovokasi dan menghadapi, melalui kemenangannya, gagasan bahwa ras kulit putih lebih unggul.

Jesse Owens meninggal pada usia 66 karena kanker paru-paru.

10. Alice Walker (1944)

Bagikan Tweet, Tweet

Penulis, aktivis dan feminis Alice Walker menjadi terkenal karena publikasi The Color Purple, yang menceritakan kisah pelecehan seksual, dimotivasi oleh kejantanan dan diskriminasi rasial dalam masyarakat Amerika. Buku ini menerima Penghargaan Buku Nasional dan Hadiah Pulitzer dan kisahnya diadaptasi untuk film.

Sejak usia sangat muda, Alice menonjol untuk kesadaran akan kesulitan yang dihasilkan dari pemisahan rasial di Amerika Serikat, pada tahun 50 dan 60 dan untuk membela kelompok minoritas. Dia adalah siswa terbaik di sekolahnya, menerima beasiswa untuk penampilannya dan, sudah di perguruan tinggi, bergabung dalam gerakan yang memperjuangkan hak-hak sipil yang setara untuk penduduk kulit hitam.

Alice menikah dengan Melvyn Leventhal, seorang pengacara hak-hak sipil. Mereka tinggal di Mississippi dan dikenal sebagai pasangan ras pertama negara bagian.

Karena aktivisme hak-hak sipil mereka, pasangan itu dianiaya beberapa kali sepanjang hidup mereka, bahkan oleh Ku Klux Klan, sebuah gerakan ekstremis Amerika yang mengajarkan supremasi kulit putih dan mendukung kebijakan anti-migrasi.

11. Malcolm X (1925 -1965)

Bagikan Tweet, Tweet

Malcolm X adalah seorang aktivis Amerika yang mengabdikan hidupnya untuk menarik perhatian dunia pada masalah kejahatan rasial dan rasisme . Dia adalah pendukung gerakan Nasionalisme Hitam, yang mengajarkan definisi identitas penduduk kulit hitam. Dia membela penggunaan cara kekerasan sebagai pertahanan terhadap prasangka.

Dia memiliki kehidupan yang bermasalah akibat tragedi keluarga, seperti pembunuhan ayahnya dan rawat inap ibunya karena masalah kejiwaan, setelah menjalani sebagian besar masa kecilnya di panti asuhan karena peristiwa ini. Selama masa mudanya ia terlibat dalam kejahatan, melakukan perampokan dan menjual narkoba. Dia ditangkap pada usia 21 dan selama penjara menjadi murid Islam yang rakus.

Setelah dibebaskan dari penjara, ia menjadi pemimpin perlawanan damai terhadap rasisme dan pembebasan kulit hitam. Aktivisme-nya disambut oleh gerakan Black Panthers Black dan Black Power.

Dia dibunuh pada usia 40 tahun saat berpidato di Harlem, lingkungan tempat tinggalnya semasa mudanya. Lintasannya diceritakan dalam film Malcom X, disutradarai oleh sutradara Spike Lee.

12. Muhammad Ali (1942 - 2016)

Bagikan Tweet, Tweet

Muhammad Ali, lahir Cassius Clay, adalah petinju Amerika. Ini peringkat sebagai salah satu nama terbesar dalam sejarah olahraga dunia. Dalam karirnya, ia berpartisipasi dalam 62 perkelahian, menang 57 kali. Olahragawan itu menang 37 kali dengan KO.

Muhammad Ali mengadopsi nama ini setelah konversi ke Islam. Karena pendekatannya terhadap agama, ia juga mendekati Malcolm X dan mereka menjadi mitra politik dan agama. Itu juga sangat dekat dengan Martin Luther King.

Olahragawan juga memiliki kecenderungan yang kuat ke arah posisi politik, terutama terkait dengan perang melawan rasisme. Dia membuat titik menggunakan citranya untuk mempertanyakan penolakan hak-hak sipil untuk populasi kulit hitam, terlepas dari bahaya bahwa ide-ide tersebut dapat membawa karirnya dalam olahraga. Untuk tindakan politiknya menerima penunjukan Utusan Perdamaian Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Muhammad Ali meninggal pada tahun 2016 karena lebih dari tiga puluh tahun hidup dengan Parkinson.

13. Spike Lee (1957)

Bagikan Tweet, Tweet

Spike Lee adalah seorang penulis dan pembuat film Amerika yang unggul dalam pembuatan film dengan penekanan pada identitas kulit hitam Amerika. Karya-karyanya selalu menggambarkan prasangka dan marginalisasi atas orang kulit hitam, serta penegasan identitas budaya dan semua nuansa lain dari tema rasial.

Selain kritik terhadap rasisme, ia dikenal karena komitmennya untuk menggambarkan kesulitan sehari-hari kelompok minoritas, menggambarkan dan mengecam realitas kehidupan minoritas .

Film-filmnya yang paling sukses adalah: Do the Right Thing, The Last Hour, Blood Brothers dan Malcolm X. Yang terbaru, BlacKkKlansmam, menceritakan kisah Ron Stallworth, seorang polisi kulit hitam yang mempertaruhkan nyawanya dalam misi infiltrasi Ma Ku Klux Klan.

14. Bob Marley (1945 - 1981)

Bagikan Tweet, Tweet

Bob Marley adalah penyanyi dan penulis lagu Jamaika yang paling terkenal. Dia bertanggung jawab atas difusi dan popularisasi reggae.

Dia adalah penganut agama Rastafarian, yang tokoh utamanya adalah Haile Selassie I, Kaisar Ethiopia antara tahun 1930-an dan 1970-an. Rastafarian mengajarkan persatuan antara agama dan politik dan berjuang melawan gagasan bahwa ada ras yang unggul dari lain. Semua elemen ini sangat hadir dalam lirik dan karier Bob Marley.

Banyak lagunya tentang masalah sosial dan ketidaksetaraan yang diderita oleh orang kulit hitam, terutama oleh orang-orang Jamaika. Dengan cara yang sama, Bob menunjukkan dalam liriknya bahwa solusi dari masalah-masalah ini akan datang dari kebebasan dan cinta.

Pada tahun 1962 Bob Marley menciptakan band The Wailers, yang ada sampai sekarang. Di antara lagu-lagunya yang paling terkenal adalah: I love this, No woman no cry, Satisfy my soul, Lovely up yoursefl, Stir it up and Redemption song.

Bob Marley memiliki diagnosis kanker pada 1980 dan menjalani beberapa perawatan alami. Dia meninggal pada Mei 1981 akibat kanker ini yang menyebar melalui beberapa organ.

15. Angela Davis (1944)

Bagikan Tweet, Tweet

Angela Davis adalah seorang guru, filsuf dan aktivis Amerika yang bekerja untuk membela hak-hak perempuan dan untuk mengakhiri diskriminasi rasial. Dia adalah kepribadian yang sangat penting bagi feminisme kulit hitam, yang muncul di Amerika Serikat pada 1960-an.

Pekerjaan aktivis muncul pada tahun 1970-an, terutama karena Angela adalah bagian dari Black Panthers, sebuah partai revolusioner yang mengadvokasi implementasi kebijakan sosial untuk mengakhiri ketidaksetaraan dan penindasan populasi kulit hitam. Bagian paling radikal dari aktivitas partai terkait dengan pemantauan bersenjata atas aktivitas polisi untuk mencegah serangan kekerasan terhadap orang kulit hitam. The Black Panthers adalah organisasi yang memiliki banyak aksi dan konfrontasi melawan polisi.

Selama hidupnya, Angela kehilangan pekerjaan, dianiaya dan bahkan ditangkap dengan tuduhan konspirasi dan pembunuhan, dan kemudian dinyatakan tidak bersalah. Penangkapannya telah menimbulkan keributan dari berbagai gerakan sosial dan artis seperti John Lennon.

Meskipun demikian, Angela masih aktif hari ini dalam perjuangan untuk kebebasan wanita dan orang kulit hitam, adalah kritikus sengit terhadap sistem penjara Amerika dan hukuman mati. Dalam perjuangan melawan rasisme, ia membuat pernyataan tegas: dalam masyarakat rasis, tidak cukup untuk tidak menjadi rasis, Anda harus anti-rasis .

16. Ray Charles (1930 - 2004)

Bagikan Tweet, Tweet

Ray Charles adalah seorang pianis dan penyanyi Amerika yang dikenal sejak tahun 50-an karena menjadi salah satu pelopor dalam irama blues, soul dan jazz. Hingga hari ini ia dianggap sebagai salah satu penyanyi terhebat di dunia.

Dalam karir musiknya, ia juga dikenal sebagai pianis buta, suatu kondisi yang ia peroleh sekitar usia tujuh tahun, mungkin karena infeksi yang menyerang matanya. Karena itu, Ray belajar di sebuah sekolah untuk tunanetra, di mana ia belajar menulis musik dan membuat pengaturan musik.

Sebagai cara untuk memerangi prasangka rasial, selama karirnya, Ray Charles menolak untuk muncul di tempat-tempat di mana ada pemisahan, seperti perusahaan yang tidak mengizinkan orang kulit hitam untuk masuk. Beberapa lagu yang paling terkenal adalah: Unchain hatiku, aku punya seorang wanita, Georgia di pikiranku dan Menangiskan aku sungai.

Kisah hidupnya diceritakan dalam film Ray .

17. Hattie McDaniel (1895-1952)

Bagikan Tweet, Tweet

Hattie McDaniel adalah seorang aktris Amerika yang ditandai dalam sejarah film dengan menjadi aktris kulit hitam pertama yang menerima Oscar . Dia menerima penghargaan pada tahun 1940 untuk peran pendukung aktingnya dalam film And the Wind Took It . Hattie, yang juga seorang penyanyi, adalah wanita kulit hitam pertama yang tampil di radio.

Dia menjabat sebagai aktris selama dua puluh tahun, dari 1932 hingga 1952. Selama periode ini masyarakat Amerika masih hidup dengan gelombang rasis yang kuat dan aktris itu harus berjuang melawan prasangka masa itu. Perlawanannya tidak menghalangi dia untuk memiliki pekerjaan sebagai aktris pada waktu-waktu tertentu, fakta yang memaksanya untuk terlibat dalam kegiatan rumah tangga.

Selain berakting, Hattie juga mengkritik industri film Amerika. Setiap kali dia memiliki kesempatan, dia menekankan bahwa bioskop harus memungkinkan lebih banyak peluang dan keragaman peran bagi aktor kulit hitam.

18. Dandara

Bagikan Tweet, Tweet

Dandara hidup di zaman Kolonial Brasil. Dia adalah seorang budak yang berhasil melarikan diri dan menjadi seorang pemimpin prajurit, yang berjuang untuk mempertahankan serangan yang tak terhitung jumlahnya ke Quilombo dos Palmares, tempat dia tinggal. Di quilombo ini hidup banyak orang kulit hitam yang berhasil melarikan diri dari perbudakan.

Dandara menikah dengan Zumbi dos Palmares, pemimpin quilombo, dan bersama-sama mereka berjuang untuk kebebasan semua budak dan melawan perbudakan kolonial. Pertahanan ruang ini sangat mendasar, karena quilombo adalah rumah penyambutan para budak yang melarikan diri dan representasi dari perlawanan orang kulit hitam terhadap perbudakan waktu itu.

Dia ditangkap pada tahun 1694 di salah satu dari banyak serangan yang diderita oleh Quilombo de Palmares. Dalam tindakan putus asa, tidak kembali ke status budak, Dandara akhirnya bunuh diri.

19. Ron Stallworth (1953)

Bagikan Tweet, Tweet

Ron Stallworth adalah pensiunan polisi Amerika. Selama seluruh karirnya di kepolisian, dia adalah bagian dari Departemen Kepolisian Colorado Springs. Dia adalah petugas polisi kulit hitam pertama yang bergabung dengan departemen kepolisian di wilayah tersebut.

Keahliannya, sejak awal karirnya, adalah misi rahasia, dan satu, khususnya, menandai lintasannya. Pada tahun 1979 ia memulai misi investigasi Ku Klux Klan, sebuah organisasi ekstremis yang memberitakan supremasi kulit putih.

Untuk melakukan penyelidikan, petugas berhasil menyusup ke organisasi. Ron membuat sebagian besar kontaknya dengan anggota Ku Klux Klan melalui telepon dan misinya sangat sukses sehingga dia diterima dan disertifikasi sebagai anggota kelompok.

Dia menceritakan kisahnya dengan Ku Klux Klan dalam buku Black Klansman dan kisahnya diadaptasi untuk film di film BlacKkKlansman .

20. Chimamanda Ngozi Adichie (1977)

Bagikan Tweet, Tweet

Chimamanda adalah seorang penulis, pembicara, dan aktivis Nigeria yang membahas masalah yang berkaitan dengan ilmu sosial, terutama rasisme dan feminisme. Penulis berpendapat bahwa pendidikan adalah senjata paling efektif dalam memerangi prasangka.

Penulis menggunakan tulisannya untuk memunculkan perdebatan yang dianggapnya penting dalam perang melawan penindasan dan prasangka, terutama bagi perempuan. Ini menimbulkan pertanyaan tentang stereotip sosial, kebebasan, pemberdayaan perempuan dan pelecehan dalam hubungan kekuasaan.

Salah satu bukunya yang paling terkenal adalah All We Should Be Feminis . Dalam karya itu ia mendekati feminisme hitam dan ide-ide tentang konstruksi budaya genre. Selain buku ini, ia memiliki publikasi sukses lainnya seperti Purple Hibiscus, Americanah dan To Educate Feminist Children.

Sekalipun masih sangat muda, ia telah menerima beragam hadiah dari kontribusi sastranya.

Pelajari lebih lanjut tentang Rasisme dan pentingnya Black Consciousness Day. Kenali beberapa momen penting dalam perang melawan prasangka dan rasisme.

Kategori Populer

Top