Direkomendasikan, 2019

Pilihan Editor

Definisi Arti Globalisasi

Apa itu Globalisasi:

Globalisasi adalah proses perkiraan antara beragam masyarakat dan negara yang ada di seluruh dunia, baik itu di bidang ekonomi, sosial, budaya atau politik. Namun, penekanan utama yang diberikan oleh globalisasi terletak pada integrasi pasar yang ada antar negara.

Globalisasi telah memungkinkan hubungan yang lebih besar antara titik-titik berbeda di planet ini, membuat mereka berbagi karakteristik yang sama. Dengan cara ini, muncul ide Global Village, yaitu dunia global di mana semuanya saling berhubungan.

Proses globalisasi didasari oleh cara pasar di berbagai negara dan wilayah berinteraksi satu sama lain, menyatukan barang dan orang.

Adat istiadat, tradisi, makanan, dan produk khas daerah tertentu hadir di tempat lain yang sangat berbeda. Ini karena pertukaran dan kebebasan informasi yang dapat diberikan globalisasi.

Kerusakan perbatasan menyebabkan ekspansi kapitalis di mana dimungkinkan untuk melakukan transaksi keuangan dan memperluas bisnis - yang sampai sekarang terbatas pada pasar domestik - ke pasar yang jauh dan berkembang.

Jenis-jenis Globalisasi

Globalisasi adalah persimpangan dari beberapa aspek yang menyatukan peradaban dari berbagai penjuru dunia. Faktor utama yang menjadi ciri pembentukan globalisasi adalah: ekonomi, budaya dan informasi.

Globalisasi ekonomi

Munculnya blok ekonomi - negara-negara yang bersatu untuk membina hubungan perdagangan, seperti Mercosur dan Uni Eropa - adalah hasil dari proses ekonomi ini.

Dampak globalisasi pada pasar tenaga kerja, perdagangan internasional, kebebasan bergerak dan kualitas hidup penduduk bervariasi dalam intensitas sesuai dengan tingkat perkembangan negara.

Periode ketika globalisasi ekonomi meningkat pada pertengahan abad kedua puluh, dengan Revolusi Industri Ketiga (juga dikenal sebagai "Revolusi Teknis-Ilmiah").

Globalisasi budaya

Pemulihan hubungan antara berbagai bangsa di dunia juga memberikan pertukaran kebiasaan, budaya, dan tradisi yang khas. Ini, pada gilirannya, menjalani proses akulturasi, yaitu, ketika beberapa elemen budaya dicampur, menciptakan semacam "mutasi budaya."

Dengan cara ini, nilai-nilai budaya dan simbol-simbol yang semula milik suatu wilayah atau negara, sekarang hadir di setiap sudut dunia dan sebaliknya. Sebagai akibatnya, ada kebutuhan yang berkembang untuk debat yang lebih besar tentang toleransi perbedaan budaya.

Pelajari lebih lanjut tentang Akulturasi.

Teknologi informasi baru dan pertukaran konstan barang-barang konsumen antar negara (produk, film, seri, musik, dll.) Berkontribusi terhadap globalisasi budaya.

Halloween, misalnya, hari libur khas di Amerika Utara, dirayakan di tempat lain, seperti di Brasil, karena penyerapan bea cukai negara-negara Amerika Utara ini.

Globalisasi informasi

Perkembangan teknologi informasi, khususnya munculnya Internet, adalah penanggung jawab utama atas munculnya konsep globalisasi jenis ini.

Dengan jejaring sosial online (seperti Twitter, misalnya), orang yang memiliki akses ke internet dapat menerima dan mengirim informasi secara instan ke seluruh penjuru dunia.

Dengan menyatukan globalisasi budaya dengan kebutuhan untuk menyampaikan informasi yang dapat diterima dan ditafsirkan di seluruh dunia, ide penentuan bahasa global juga telah muncul. Yaitu, bahasa yang bisa berfungsi sebagai penghubung antara yang lain.

Saat ini bahasa Inggris dianggap yang paling diadopsi di antara semua negara sebagai alternatif untuk memastikan komunikasi, terutama melalui internet.

EkonomiBudayaInformasi
Blok EkonomiAkulturasi / Hibriditas budayaInternet
Transnasional / Multinasional (kapitalisme)Memperluas keanekaragaman budaya vs. XenophobiaKomunikasi instan
Internasionalisasi aliran modal."Mutasi budaya"Bahasa yang diglobalisasi

Efek dari Globalisasi

Dunia yang terglobalisasi dibangun oleh seperangkat "jaringan", baik itu informasi, transportasi, perdagangan, dll. Semua aspek ini menjadi saling terkait, menghasilkan interaksi ruang-waktu yang lebih besar antar negara.

Perluasan perusahaan dan penciptaan perusahaan multinasional adalah efek signifikan lain bagi dunia kontemporer dari globalisasi. Dengan cara ini, perusahaan yang hadir di negara tertentu mulai bekerja di negara lain, menghasilkan pekerjaan dan kemungkinan perdagangan antar daerah.

Namun, perlu juga menyoroti sudut pandang negatif dari skenario baru ini. Dalam beberapa kasus, kehadiran "perusahaan global" di negara-negara terbelakang mewakili eksploitasi perusahaan-perusahaan ini, baik dari tenaga kerja lokal atau bahan baku.

Globalisasi juga mengarah pada penciptaan blok ekonomi, kelompok negara yang bersatu untuk pengembangan dan pertumbuhan ekonomi masing-masing. Uni Eropa, Mercosur dan NAFTA adalah beberapa blok ekonomi paling terkenal.

Menyusut dunia

Dengan perkembangan teknologi, jarak "dipersingkat". Seperti yang ditunjukkan pada gambar di bawah, waktu perjalanan telah dipercepat selama bertahun-tahun, membuatnya lebih mudah untuk melakukan perjalanan jarak jauh di seluruh dunia. Fasilitas ini berkontribusi pada konsolidasi proses globalisasi.

Keuntungan dan Kerugian Globalisasi

Seperti banyak fenomena kompleksitas tinggi lainnya, globalisasi memiliki poin positif dan negatif:

Poin positif

  • Penting dalam perang melawan inflasi dan membantu perekonomian dengan memfasilitasi masuknya produk-produk impor;
  • Konsumen memiliki akses ke kualitas yang lebih baik dan produk impor yang lebih murah, serta kualitas yang lebih baik dan produk nasional yang lebih terjangkau;
  • Dengan perusahaan multinasional, globalisasi memungkinkan investor dari negara lain untuk berinvestasi di luar negeri dan sebaliknya;
  • Mempromosikan pengembangan teknologi;
  • Ini meningkatkan perdagangan internasional (barang dan jasa);
  • Ini membuka pintu ke berbagai budaya, tradisi, dan kemungkinan mengetahui kebiasaan dari negara lain dengan cara yang lebih mudah diakses;
  • Ini meningkatkan hubungan antara negara-negara di berbagai benua.

Poin negatif

  • Konsentrasi kekayaan. Sebagian besar uangnya ada di negara - negara yang lebih maju dan hanya 25% dari investasi internasional diberikan kepada negara-negara berkembang, yang memicu jumlah orang yang hidup dalam kemiskinan ekstrem;
  • Beberapa ekonom berpendapat bahwa dalam dekade terakhir, globalisasi dan revolusi teknologi dan ilmiah (yang bertanggung jawab atas otomatisasi produksi) adalah penyebab utama meningkatnya pengangguran ;
  • Akulturasi dapat menghilangkan kebiasaan budaya negara tertentu;
  • Pengambilalihan budaya yang tidak semestinya, menyebabkan distorsi tanda-tanda dan simbol-simbol tradisional bangsa-bangsa;
  • Eksploitasi bahan baku dan tenaga kerja murah (ketika negara-negara maju menetap di negara-negara miskin);
  • Penyebaran kegiatan kriminal dan ilegal yang sebelumnya hanya berfokus pada satu wilayah tertentu untuk seluruh dunia;
  • Penggunaan Internet sebagai kendaraan untuk kegiatan ilegal seperti pelacuran, pedofilia, perdagangan narkoba, senjata dan hewan, peningkatan organisasi kriminal, "pencucian uang" dan, sebagai akibatnya, peningkatan "tempat bebas pajak".

Karakteristik Globalisasi

  • Itu tidak statis, yaitu dalam evolusi, pengembangan, dan transformasi yang konstan;
  • Akulturasi (adopsi, adaptasi dan pencampuran berbagai elemen budaya);
  • Penciptaan blok ekonomi, yang tujuan utamanya adalah untuk memperkuat hubungan komersial di antara anggota yang berpartisipasi;
  • "Global Village" (dunia sebagai komunitas tunggal yang besar, karena kemajuan teknologi dalam sistem transportasi dan komunikasi);
  • Perluasan kapitalisme;
  • Memperkuat hubungan perdagangan;
  • Internasionalisasi aliran modal;
  • Privatisasi perusahaan milik negara (Neoliberalisme);
  • "Menghancurkan" hambatan perbatasan;
  • Waktu perjalanan melalui ruang yang berkurang;
  • Kehadiran perusahaan multinasional / transnasional;
  • Kemajuan teknologi komunikasi dan sarana transportasi;
  • Munculnya perusahaan multinasional;
  • Informasi ditransmisikan secara instan (internet);
  • Meningkatnya persaingan dan persaingan ekonomi.

Pelajari lebih lanjut tentang blok ekonomi.

Asal Globalisasi

Fenomena globalisasi yang kompleks dimulai pada abad ke lima belas (era Navigasi Hebat), ketika kekuatan Eropa saat itu mulai menjelajahi lautan, menemukan daratan baru. Namun, hanya dengan Revolusi Industri (abad ke-18) globalisasi mulai berkembang dan memperoleh tubuh.

Langkah penting lain menuju pengembangan globalisasi terjadi pada pertengahan abad ke-19, dengan konsolidasi teknologi yang akan memperpendek jarak, membuat perjalanan lebih cepat, seperti listrik dan kapal uap.

Dengan kemajuan teknologi besar yang dibawa abad kedua puluh, bersekutu dengan sistem kapitalis yang dikonsolidasikan di seluruh dunia dengan jatuhnya Uni Soviet, kebutuhan besar muncul untuk memperluas aliran perdagangan di antara negara-negara.

Inovasi di bidang telekomunikasi dan teknologi informasi, terutama dengan Internet (Revolusi Industri Keempat) sangat menentukan untuk pembangunan dunia global.

Singkatnya, proses globalisasi dapat dibagi menjadi empat fase utama:

Fase 1: Navigasi Hebat dan Penemuan Maritim (abad ke-15) - Revolusi Industri (abad ke-18)

Fase 2: Revolusi Industri - Perang Dunia ke-2: perluasan kapitalisme.

Fase 3: Perang Dunia II - jatuhnya Tembok Berlin, akhir Uni Soviet dan rezim sosialis (Perang Dingin - 1989).

Fase 4: Tata Dunia Baru: dominasi total kapitalisme.

Lihat juga makna Post-Modernitas dan pelajari lebih lanjut tentang Tembok Berlin.

Globalisasi di Brasil

Seperti kebanyakan negara kapitalis, Brasil juga mempertahankan diri di pasar internasional, berpartisipasi dalam pembelian dan penjualan produk dan layanan di antara negara-negara lain.

Negara ini termasuk dalam blok ekonomi (Mercosur), yang menjamin keikutsertaannya, dalam kemitraan dengan negara-negara lain, dalam perumusan strategi ekonomi yang ditujukan untuk pertumbuhan negara-negara anggota.

Pada 1990, dengan diperkenalkannya Collor (Neoliberal Plan), Brasil mulai mengadopsi serangkaian langkah yang mempercepat konsolidasi di dunia global.

Pertumbuhan industri, privatisasi negara (dengan Neoliberalisme) dan kemunculan perusahaan multinasional adalah beberapa faktor penting yang telah membantu memperkuat negara dalam skenario baru ini.

Pelajari lebih lanjut tentang arti Neoliberalisme.

Globalisasi dan lingkungan

Dengan globalisasi, dampaknya sangat agresif dan negatif bagi lingkungan. Kepentingan kapitalis korporasi didasarkan pada eksploitasi bahan mentah alam dengan cara yang tidak berkelanjutan, mencemari dan mencemari lingkungan alam.

Salah satu prinsip globalisasi kontemporer adalah konsumsi . Untuk menghasilkan produk yang sesuai dengan jumlah konsumen yang ada saat ini, jumlah bahan baku yang diekstraksi sangat besar. Sebagian besar perusahaan tidak melakukan proses ekstraksi ini dengan tanggung jawab lingkungan.

Konsekuensinya adalah perubahan iklim, bencana lingkungan dan peristiwa lainnya yang membahayakan kehidupan manusia dan makhluk hidup lainnya.

Globalisasi menurut Milton Santos

Milton Santos, seorang ahli geografi dan intelektual Brasil yang terkenal, mendekati globalisasi dalam buku-buku terakhirnya. Dia menyebutkan aspek ekonomi mereka, dan menganalisis peran yang dimainkan oleh perusahaan dalam internasionalisasi modal, serta aliran keuangan dan dampaknya terhadap budaya lokal.

Milton Santos berteori dan mengkritik beberapa karakteristik dunia saat ini, dan pada akhir hidupnya, ia menyarankan globalisasi solidaritas, berpusat pada nilai-nilai yang tidak terkait dengan hegemoni.

Lihat juga arti Kapitalisme.

Kategori Populer

Top