Direkomendasikan, 2019

Pilihan Editor

FM

Definisi Lingkungan

Apa itu Lingkungan:

Lingkungan melibatkan semua makhluk hidup dan benda mati yang ada di Bumi atau di beberapa wilayah yang memengaruhi ekosistem lain yang ada dan kehidupan manusia.

Lingkungan dapat memiliki beberapa konsep, yang diidentifikasi oleh komponen yang merupakan bagian darinya. Tahu yang paling penting:

Komposisi lingkungan

Untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa, lingkungan adalah serangkaian elemen fisik, kimia, biologis dan sosial yang dapat menyebabkan efek langsung atau tidak langsung pada makhluk hidup dan aktivitas manusia.

Lingkungan adalah sekumpulan unit ekologis yang berfungsi sebagai sistem alami. Dengan demikian, lingkungan terdiri dari semua tumbuhan, hewan, jasad renik, tanah, batu, atmosfer. Juga termasuk dalam lingkungan adalah sumber daya alam seperti air dan udara dan fenomena fisik iklim, seperti energi, radiasi, pelepasan listrik dan magnet.

Lingkungan terdiri dari empat bidang yang berbeda: atmosfer, litosfer, hidrosfer, dan biosfer .

Atmosfer adalah lapisan udara yang mengelilingi planet ini, terdiri dari gas seperti oksigen, karbon dioksida, metana, dan nitrogen. Litosfer adalah lapisan terluar planet ini, dibentuk oleh tanah dan permukaan berbatu, juga disebut kerak bumi.

Hidrosfer mencakup semua air di planet ini (sungai, laut, danau, lautan, dll.) Dan biosfer adalah lapisan yang terkait dengan kehidupan dan mencakup semua bentuk kehidupan yang ada di Bumi.

Lingkungan dan ekologi

Dalam ekologi lingkungan adalah ekosistem di mana kehidupan jenis organisme berkembang, yaitu, ada beberapa jenis ekosistem di mana organisme hidup.

Di lingkungan ada beberapa faktor eksternal yang mempengaruhi kehidupan organisme. Dengan demikian, ekologi adalah area yang memiliki sebagai objek studi hubungan yang ada antara organisme dan lingkungan yang mengelilinginya.

Bagaimana cara melestarikan lingkungan?

Pelestarian lingkungan sangat tergantung pada kesadaran dan partisipasi semua individu dalam suatu masyarakat. Kewarganegaraan untuk pelestarian lingkungan harus mencakup kegiatan dan konsep yang berkontribusi pada pelestarian lingkungan.

Dengan cara ini, penting untuk mendidik dan mendidik warga negara dari berbagai usia, melalui peningkatan kesadaran di sekolah dan di tempat lain.

Selain pendidikan lingkungan, keberlanjutan adalah salah satu faktor terpenting dalam memastikan pelestarian lingkungan.

Pelestarian lingkungan melalui keberlanjutan

Kelestarian lingkungan dan ekologis adalah pemeliharaan lingkungan planet Bumi, ini untuk menjaga kualitas hidup dan menjaga lingkungan selaras dengan keberadaan manusia.

Konsep keberlanjutan adalah untuk jangka panjang, itu berarti merawat dan melestarikan seluruh sistem sehingga generasi mendatang juga dapat memanfaatkannya.

Keberlanjutan mengacu pada berbagai langkah dan strategi yang dapat diadopsi oleh masyarakat sehingga lingkungan dilestarikan dan dianggap berkelanjutan. Ini berarti bahwa bentuk-bentuk tindakan harus ditemukan yang memungkinkan koeksistensi orang-orang dengan pelestarian lingkungan sehingga sumber daya alam tidak habis.

Contoh cara melestarikan lingkungan

Ada beberapa ukuran keberlanjutan dan pelestarian lingkungan:

  • hindari semua jenis polusi di perairan sungai, laut, samudera dan danau,
  • pisahkan limbah organik dari limbah daur ulang dan berbagai jenis limbah daur ulang,
  • membuat konsumsi sumber daya seperti air dan listrik secara sadar,
  • menghindari bencana ekologis seperti kebakaran, tumpahan minyak di perairan, penggundulan hutan dan kematian hewan,
  • mengurangi polusi dan emisi polutan gas,
  • menggunakan energi terbarukan dan terbarukan, seperti matahari, angin dan listrik tenaga air
  • untuk mengurangi konsumsi bahan makanan dan produk industri,
  • menggunakan alat transportasi alternatif dan kurang berpolusi, seperti bersepeda dan angkutan umum,
  • pembangunan rumah yang berkelanjutan, yang dipersiapkan untuk penggunaan energi alternatif dan terbarukan.

Kincir angin kincir angin: transformasi angin menjadi energi yang bermanfaat

Selain langkah-langkah ini, yang dapat diadopsi oleh masyarakat secara keseluruhan, pendidikan lingkungan adalah bagian dari kesadaran kelestarian lingkungan. Pendidikan tentang perlindungan lingkungan harus diberikan kepada warga dan anak-anak untuk memastikan pelestarian lingkungan bagi generasi mendatang.

Adalah penting bahwa kelestarian lingkungan semakin menjadi prioritas bagi politisi dan masyarakat luas, sehingga konservasi lingkungan dapat dicapai.

Pelajari lebih lanjut tentang Keberlanjutan dan lihat beberapa Contoh Keberlanjutan.

Pentingnya daur ulang bagi lingkungan

Daur ulang adalah proses yang sangat penting bagi pelestarian lingkungan. Dengan mendaur ulang dan mengurangi limbah, polusi udara, air, dan tanah dapat dikurangi

Proses daur ulang meliputi pemisahan sampah berdasarkan kategori sehingga limbah dapat digunakan kembali, sehingga menimbulkan produk baru. Bahan-bahan seperti plastik, kertas, gelas, kardus, kayu dan logam pada umumnya dapat digunakan dalam daur ulang.

Sampah sampah organik (sampah rumah tangga) dapat digunakan untuk proses pengomposan, yang mengubahnya menjadi pupuk yang dapat digunakan untuk menanam sayuran, sayuran dan buah-buahan.

Salah satu cara efektif untuk membantu daur ulang adalah dengan berpartisipasi dalam sistem pengumpulan selektif . Koleksi selektif mengumpulkan sampah organik dan non-organik, yang harus dipisahkan di rumah, bisnis, dan industri.

Setelah sampah dikumpulkan, sampah tersebut dikirim ke tempat yang tepat untuk digunakan kembali sesuai dengan jenis material yang terpisah.

Pemisah limbah yang dapat didaur ulang

Salah satu tantangan terbesar dalam daur ulang adalah untuk mendidik warga negara untuk memahami bahwa setiap upaya, betapapun kecilnya, memiliki dampak positif terhadap pelestarian lingkungan.

Pelajari lebih lanjut tentang Daur Ulang dan Koleksi Selektif.

Kebijakan lingkungan dan lingkungan publik

Kebijakan publik yang terkait dengan lingkungan dan pelestariannya merupakan tanggung jawab Kementerian Lingkungan Hidup (Pemerintah Federal), Sekretariat Lingkungan Hidup negara bagian dan kotamadya.

Badan-badan ini bertanggung jawab untuk mengambil langkah-langkah praktis terkait dengan apa yang diatur dalam Kebijakan Lingkungan Nasional dan undang-undang lain yang mengatur masalah ini. Mereka mengawasi kegiatan polusi, ekstraksi mineral, dan kegiatan lain yang dapat merusak konservasi ekosistem dan kawasan cagar alam negara tersebut.

Untuk mencapai tujuan ini ada program yang terkait dengan pelestarian dan pemulihan lingkungan, evaluasi kualitas air dan pengendalian penggunaan sumber daya alam.

Badan-badan ini juga bertanggung jawab untuk mempromosikan tindakan pendidikan terkait dengan pendidikan lingkungan, konsep ekologi, dan meningkatkan keberlanjutan kota.

Kebijakan Lingkungan Nasional

Di Brasil ada PNMA - Kebijakan Lingkungan Nasional (UU 6.938 / 81). Kebijakan ini mendefinisikan lingkungan sebagai seperangkat kondisi fisik, kimia dan biologi, hukum, pengaruh dan interaksi yang memungkinkan keberadaan kehidupan dalam bentuknya yang paling berbeda (pasal 3, item I).

Tujuan PNMA adalah untuk menentukan kriteria dan mekanisme tindakan yang harus diambil oleh pemerintah untuk memastikan pelestarian lingkungan.

Contoh tujuan yang diramalkan dalam undang-undang adalah:

  • kontrol penggunaan dan konsumsi sumber daya alam,
  • pengendalian emisi polusi di lingkungan,
  • mengontrol penggunaan tanah, air dan udara secara sadar,
  • insentif untuk belajar dan meneliti di bidang lingkungan,
  • perlindungan ekosistem,
  • perlindungan, pelestarian dan pemulihan daerah yang terancam punah.

PNMA juga menentukan tindakan apa yang harus dilakukan oleh pemerintah untuk memastikan pelestarian lingkungan dari penilaian dampak lingkungan dan definisi prioritas tindakan.

Beberapa langkah yang diambil oleh Kebijakan Lingkungan Nasional adalah: ketentuan bahwa agen yang menyebabkan polusi harus memperbaiki dan mengganti kerusakan yang disebabkan oleh lingkungan, membuat catatan data tentang kualitas lingkungan dan menciptakan ruang untuk perlindungan dan cadangan lingkungan.

Pekan Lingkungan Dunia

Pekan Lingkungan Hidup Sedunia dirayakan setiap tahun pada minggu pertama bulan Juni, merayakan perayaan Hari Lingkungan Hidup Sedunia (5 Juni). Tanggal ini telah ada sejak diterbitkannya Dekrit 86.028 pada tahun 1981.

Tujuan Pekan Lingkungan Dunia adalah untuk meningkatkan kesadaran publik tentang pentingnya melibatkan semua warga negara dalam pelestarian lingkungan.

Pelajari beberapa cara untuk membantu melestarikan lingkungan.

Kategori Populer

Top