Direkomendasikan, 2019

Pilihan Editor

Definisi Hak asasi manusia

Apa itu Hak Asasi Manusia:

Hak asasi manusia adalah semua hak yang terkait dengan jaminan kehidupan yang bermartabat bagi semua orang. Hak asasi manusia adalah hak yang dijamin bagi orang tersebut karena fakta sederhana sebagai manusia.

Dengan demikian, hak asasi manusia adalah semua hak dasar dan kebebasan, yang dianggap mendasar bagi martabat. Mereka harus dijamin untuk semua warga negara, dari bagian mana pun di dunia dan tanpa diskriminasi apa pun, seperti warna kulit, agama, kebangsaan, jenis kelamin, orientasi seksual, dan politik.

Hak asasi manusia adalah seperangkat jaminan dan nilai-nilai universal yang bertujuan untuk menjamin martabat, yang dapat didefinisikan dengan serangkaian kondisi minimum dari kehidupan yang bermartabat.

Menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa, hak asasi manusia adalah jaminan perlindungan orang terhadap tindakan atau kurangnya tindakan oleh pemerintah yang dapat membahayakan martabat manusia.

Hak asasi manusia dasar adalah hak untuk hidup, kebebasan berekspresi dan beragama, hak atas kesehatan, pendidikan dan pekerjaan.

Asal usul hak asasi manusia

Konsep hak asasi manusia telah berubah sepanjang sejarah, tetapi ada beberapa peristiwa yang sangat penting dalam evolusi hak-hak ini.

Catatan sejarah pertama tentang hak asasi manusia adalah sekitar 500 tahun sebelum Kristus, ketika Cyrus, raja Persia, menyatakan kebebasan budak dan beberapa hak lain dari kesetaraan manusia. Hak-hak ini dicatat dalam sebuah drama yang disebut Cyrus Cylinder.

Pembentukan Deklarasi Hak Virginia di Amerika Serikat (1776) dan Deklarasi Hak Manusia dan Warga Negara (1789) di Prancis juga merupakan peristiwa penting dalam perlindungan hak asasi manusia.

Pembentukan Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 1945 juga merupakan bagian dari sejarah evolusi hak asasi manusia. Ini penting karena salah satu tujuan PBB adalah bekerja untuk menjamin martabat semua orang dan mengurangi ketidaksetaraan global.

Segera setelah itu, pada tahun 1948 PBB menyetujui pembentukan Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia. Dan pada tahun 1966 dua dokumen lagi dibuat: Kovenan Internasional tentang Hak Sipil dan Politik dan Kovenan Internasional tentang Hak Ekonomi, Sosial dan Budaya.

Saat ini ada beberapa organisasi dan gerakan yang bertujuan untuk membela hak asasi manusia, seperti:

  • Amnesty International,
  • Layanan Perdamaian dan Keadilan di Amerika Latin,
  • Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia,
  • Human Rights Watch,
  • Kantor untuk Lembaga Demokrasi dan Hak Asasi Manusia dari Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa.

Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia

Pada 1948 Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menciptakan Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia (UDHR). Dokumen ini adalah salah satu yang paling penting berdasarkan hak asasi manusia dan berisi prinsip-prinsip dasar yang terkait dengan penjaminan hak-hak ini.

UDHR penting di seluruh dunia karena dianggap sebagai dokumen yang menandai awal kesadaran dunia dan kepedulian terhadap perlindungan hak asasi manusia. Majelis Umum PBB menganggap Deklarasi ini sebagai model ideal bagi semua orang untuk mencapai penghormatan terhadap hak asasi manusia dan kebebasan ini.

UDHR menyatakan bahwa semua manusia dilahirkan bebas dan mereka setara dalam martabat dan hak. Selain itu, adopsi Deklarasi oleh PBB juga bertujuan untuk menghindari perang antar negara, mempromosikan perdamaian dunia dan memperkuat perlindungan hak-hak kemanusiaan.

Karakteristik hak asasi manusia

Ketahui karakteristik utama HAM:

  • fungsi utamanya adalah untuk menjamin martabat semua orang,
  • bersifat universal: mereka berlaku untuk semua orang, tanpa segala jenis diskriminasi atau perbedaan,
  • saling terkait: semua hak asasi manusia harus diterapkan sama, kurangnya satu hak dapat mempengaruhi orang lain,
  • tidak tersedia: itu berarti seseorang tidak dapat melepaskan haknya,
  • tidak dapat ditembus: itu berarti bahwa hak asasi manusia tidak memiliki tenggat waktu dan tidak kehilangan keabsahannya.

Hukum Hak Asasi Manusia

Hak asasi manusia dibahas dalam berbagai hukum internasional, konvensi, perjanjian dan perjanjian. Selain keberadaan undang-undang tentang masalah ini, adalah kewajiban masing-masing negara untuk memiliki undang-undang sendiri yang memastikan bahwa hak asasi manusia dihormati dan dipraktikkan.

Ketahui beberapa undang-undang yang berhubungan dengan hak asasi manusia:

  • Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia (1948)
  • Kovenan Internasional tentang Hak Sipil dan Politik (1966)
  • Kovenan Internasional tentang Hak Ekonomi, Sosial dan Budaya (1966).

Konstitusi Federal tahun 1988, dalam pasal 5, mendefinisikan apa saja hak-hak dasar dan jaminan warga negara. Lihat beberapa:

  • kesetaraan hak dan kewajiban antara perempuan dan laki-laki,
  • larangan penyiksaan dan perlakuan tidak manusiawi,
  • kebebasan berpikir, berkeyakinan dan beragama,
  • larangan penyensoran,
  • perlindungan privasi, privasi, kehormatan dan gambar,
  • kerahasiaan telepon dan korespondensi,
  • kebebasan memilih profesi,
  • kebebasan bergerak di dalam negeri,
  • hak milik dan warisan,
  • akses terjamin ke keadilan,
  • rasisme, penyiksaan dan perdagangan narkoba adalah kejahatan non-komitmen,
  • larangan hukuman mati,
  • tidak ada orang Brasil yang dapat diekstradisi.

Meskipun ada beberapa undang-undang yang berhubungan dengan hak asasi manusia, penting untuk diketahui bahwa mereka tidak terbatas pada apa yang disediakan oleh hukum. Hak-hak lain dapat dimasukkan sebagai hak asasi manusia dari waktu ke waktu dan sesuai dengan kebutuhan, transformasi sosial dan cara hidup masyarakat.

Lihat juga 10 prinsip Hak Anak.

Hak asasi manusia, kewarganegaraan dan demokrasi

Kewarganegaraan adalah pelaksanaan hak dan kewajiban sipil, politik dan sosial yang diramalkan dalam Konstitusi. Menjalankan kewarganegaraan berarti menyadari hak-hak dan kewajiban mereka untuk dapat berperang dan menuntut mereka untuk dipraktikkan dan dijamin oleh negara.

Untuk melaksanakan kewarganegaraan sepenuhnya, anggota masyarakat harus menikmati hak asasi manusia dan hak-hak dasar, baik secara individu maupun kolektif.

Memiliki kewarganegaraan penuh dan kesetaraan di antara warga negara adalah bagian dari konsep demokrasi, yang memberikan partisipasi semua orang dalam masyarakat secara setara.

Dengan demikian, kesetaraan, pelestarian hak asasi manusia, martabat dan kewarganegaraan merupakan hal mendasar untuk menjamin demokrasi di negara mana pun.

Pelajari lebih lanjut tentang makna Kewarganegaraan dan Hak-Hak Sosial dan lihat juga Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia dan Cara untuk menerapkan kewarganegaraan.

Kategori Populer

Top