Direkomendasikan, 2020

Pilihan Editor

Definisi Makna Teori Sistem Umum

Apa teori umum sistem:

Teori umum sistem, atau hanya teori sistem, adalah studi interdisipliner dari beberapa sistem secara umum, dengan tujuan menemukan pola dan mengidentifikasi aturan yang dapat diterapkan dalam beberapa bidang pengetahuan.

Teori ini mengadopsi bahwa sistem adalah organisme apa pun yang dibentuk oleh bagian-bagian yang saling berhubungan dan saling bergantung . Luasnya konsep inilah yang membuat teori umum sistem dapat diterapkan pada berbagai bidang pengetahuan, baik dalam ilmu eksakta, ilmu sosial, dll.

Tujuan teori sistem adalah untuk menyelidiki kesamaan antara berbagai bidang pengetahuan dan untuk menemukan dinamika, masalah dan prinsip mereka (tujuan, metode, alat, dll.) Untuk menghasilkan hasil.

Teori sistem mewakili beberapa perubahan perspektif dalam beberapa aspek:

  • Dari bagian ke keseluruhan. Melalui teori sistem, fokusnya bukan lagi objek studi masing-masing area, tetapi lebih pada hubungan antara area yang berbeda ini
  • Pengukuran untuk memetakan hubungan-hubungan ini
  • Dari analisis kuantitatif hingga analisis data kualitatif
  • Dari pengetahuan obyektif ke pengetahuan epistemologis, yaitu, "pengetahuan tentang pengetahuan"

Asal teori sistem umum

Teori sistem berasal di bidang biologi dengan studi Ludwig von Bertalanffy pada 1960-an. Metafora yang digunakan oleh Ludwig untuk merujuk pada organisme hidup segera diadopsi oleh para sarjana organisasi dalam upaya untuk lebih memahami cara kerja organisasi.

Pada tahun 1966, psikolog Daniel Katz dan ilmuwan komputer Robert Kahn menerbitkan buku "Sosial Psikologi Organisasi", sehingga mempopulerkan penerapan Teori Sistemik di cabang organisasi. Selanjutnya, teori ini mulai diterapkan secara analog di beberapa bidang pengetahuan.

Konsep Penting Teori Sistem Umum

Teori umum sistem menyajikan beberapa konsep yang penting untuk pemahaman mereka:

Sistem : organisme yang terdiri dari bagian-bagian yang independen dan saling berhubungan.

Batas : batas yang mendefinisikan satu sistem dan memisahkannya dari yang lain.

Entropi : besarnya yang mengukur tingkat ireversibilitas perubahan yang diderita oleh sistem fisik.

Homeostasis atau " kondisi stabil ": resistensi terhadap perubahan oleh sistem yang cenderung tetap dalam keseimbangan.

Lingkungan : konteks eksternal di mana sistem berada.

Input, impor atau input : fenomena atau sebab yang memulai pengoperasian sistem.

Output, ekspor atau keluaran : konsekuensi utama dari operasi sistem. Hasilnya harus konsisten dengan tujuan sistem.

Pemrosesan atau throughput : proses konversi impor menjadi ekspor.

Umpan balik atau umpan balik : reaksi sistem terhadap rangsangan eksternal. Itu bisa positif atau negatif. Umpan balik positif menyebabkan sistem untuk bertindak sesuai dengan input yang masuk sementara negatif memaksa operasi kontra (resistif).

Karakteristik sistem

Menurut Bertanlanffy, meskipun mereka dibentuk oleh beberapa bagian independen, sistem memiliki karakteristik dan atribut unik yang tidak ada di bagian terisolasi mana pun yang menyusunnya. Karakteristik ini adalah:

Tujuan : sistem selalu dimaksudkan untuk melayani tujuan yang tidak dapat dipenuhi oleh bagian-bagiannya yang terisolasi.

Totalitas : mengingat fakta bahwa sistem adalah badan, setiap perubahan dalam salah satu pihak akan memiliki konsekuensi bagi yang lainnya.

Jenis sistem

Sistem dapat diklasifikasikan berdasarkan konstitusi dan sifatnya. Sehubungan dengan konstitusi, sistem dapat:

Fisikawan : mereka adalah benda nyata dan gamblang seperti benda, peralatan, dan jenis mesin lainnya seperti komputer, mobil, jam tangan, dll.

Abstrak : adalah konsep dan ide yang dibentuk oleh berbagai pihak. Ini mungkin bidang pengetahuan, teori, argumen, dll.

Berkenaan dengan alam, sistem dapat:

Terbuka : mereka rentan terhadap pengaruh dari lingkungan di sekitar mereka.

Tertutup : Jangan berinteraksi dengan lingkungan di sekitar Anda.

Contoh penerapan teori sistem

Teori sistem umum berlaku untuk banyak bidang pengetahuan. Untuk menggambarkan bagaimana pengetahuan tentang satu sistem dapat diterapkan secara analogi dengan yang lain, lihat contoh-contohnya:

Contoh 1 : Thermostat adalah alat yang bertanggung jawab untuk menjaga kestabilan suhu di suatu lokasi. Saat suhu naik, termostat merespons dengan menyalakan atau mematikan AC atau pemanas. Termostat, oleh karena itu, adalah sistem terbuka yang diprogram untuk mempertahankan dirinya dalam homeostasis (kesetimbangan) saat menerima input (suhu sekitar).

Input ( input ) yang diterima oleh thermostat bertindak sebagai umpan balik negatif karena memaksa tanggapan balik dari sistem. Jika input panas, output dingin dan sebaliknya.

Contoh 2 : Tubuh manusia, serta termostat, memelihara sistemnya di homeostasis. Ketika aktivitas tubuh meningkat (input), tubuh merespons dengan meningkatkan denyut jantung untuk mengirim lebih banyak darah ke otot (output). Aktivitas ini menurunkan jumlah oksigen dalam darah dan memaksa paru-paru (input) untuk bekerja lebih cepat (output).

Teori sistem dalam psikologi

Teori sistem diterapkan dalam psikologi untuk mengevaluasi jiwa manusia sebagai sistem terbuka, yaitu, yang berinteraksi melalui input dan output ke lingkungan eksternal.

Peristiwa traumatis dapat bertindak sebagai masukan untuk perubahan dalam sistem psikologis, yang memproses peristiwa dan menyajikan keluaran dalam bentuk gejala.

Mekanisme pertahanan psikologis, seperti negasi, berfungsi sebagai homeostasis, yaitu, mereka berusaha menjaga keseimbangan sistem psikologis.

Teori sistem dalam administrasi

Dalam teori administrasi, organisasi dipandang sebagai sistem terbuka yang menerima input dalam bentuk energi, pasokan, orang, dll. Dan memberikan output seperti produk dan layanan.

Teori sistem komputer

Dalam komputasi, suatu sistem adalah himpunan yang terdiri dari perangkat lunak, perangkat keras dan sumber daya manusia. Ini adalah salah satu bidang paling sederhana untuk mengidentifikasi penerapan teori sistem umum, mengingat bahwa sistem informasi merespons input dan menghasilkan hasil.

Teori sistem dalam geografi

Dalam beberapa bidang geografi, penulis menggunakan istilah "geosystem" untuk menunjuk set elemen alam, sosial, ekonomi dan budaya yang, dalam cara yang saling tergantung, menciptakan lingkungan di mana kita hidup.

Jelas, dapat dikatakan bahwa lingkungan adalah sistem yang menderita input konstan melalui aktivitas manusia (eksplorasi, emisi gas, urbanisasi, dll.) Dan menyajikan hasil yang konsisten.

Pemanasan global adalah fenomena yang terjadi melalui umpan balik positif. Berbeda dengan negatif, yang bertujuan untuk menjaga keseimbangan sistem, umpan balik positif memaksa sistem untuk bekerja dalam arah yang sama dengan input yang diterima, biasanya menghasilkan ketidakseimbangan.

Ketika emisi karbon dioksida meningkatkan suhu Bumi, es di kutub, yang bertanggung jawab untuk memantulkan sebagian sinar matahari, meleleh, meningkatkan jumlah air di planet ini dan, akibatnya, penyerapan panas. Perhatikan bahwa output yang dihasilkan sama dengan input yang diterima (panas).

Kategori Populer

Top