Direkomendasikan, 2019

Pilihan Editor

Definisi Perkembangan Embrionik

Apa itu Pengembangan Embrionik:

Ini adalah studi tentang embriologi tentang perkembangan individu dari proses pembuahan dan pembentukan zigot (sel telur) hingga pembentukan organ, tulang, jaringan, dan bagian tubuh lainnya selama kehamilan.

Tahapan perkembangan embrionik

Dalam proses pembentukan individu, ada beberapa fase penting yang menentukan perkembangan mereka. Proses-proses ini dimulai melalui pembuahan dan pembuahan dua gamet: betina dan jantan, yang diubah menjadi sel tunggal: zigot .

Dari pembuahannya, sel yang berasal melewati beberapa fase penting yang menentukan DNA-nya, di samping perkembangan organ-organ dan bagian-bagian lain tubuh.

Fungsi sperma dan sel telur dalam proses pembuahan dan pembuahan

Gamet jantan, yang dikenal sebagai spermatozoon (atau SPTZ), memiliki pronukleus haploid, yaitu hanya memiliki satu set materi genetik, yang bertanggung jawab untuk pembentukan embrio. Perangkat genetik ini disebut kromosom .

Struktur spermatozoon: gamet jantan

Gamet betina, yang dikenal sebagai oosit sekunder, juga haploid dan membawa separuh lainnya dari bahan genetik yang bertanggung jawab untuk pembentukan embrio.

Pandangan mikroskopis dari telur sekunder, gamet betina, dikelilingi oleh sperma.

Pembentukan Zygote

Saat memasuki saluran vagina, spermatozoa dapat membekukan (atau melebur) oosit sekunder. Tindakan pembuahan ini disebut cariogamia, yaitu penyatuan gamet jantan dan betina.

Tetapi agar kelahiran embrio terjadi, pembuahan sel telur diperlukan. Kemudian, setelah sperma menyatu ke ovum sekunder, proses pembuahan terjadi: penyatuan pronukleus betina dengan pronukleus jantan, yang terjadi dalam tabung rahim, dekat dengan ovarium.

Melalui pembuahan ini, zigot (atau sel telur) muncul: sel diploid, dengan dua bahan genetik yang disediakan oleh pronuklei jantan dan betina.

Sel zigot dalam proses pembuahan antara pronuklei jantan dan betina.

Ketahui kekhasan sel Zygote dan pelajari lebih lanjut tentang Pemupukan.

Pembelahan dan Morula

Dengan bahan genetik kedua gamet, zigot memasuki proses Pembelahan (atau Segmentasi), dibangun melalui mitosis, di mana sitoplasma embrio dibagi dalam skala besar, membentuk sel kecil berinti dan identik, yang disebut blastomer .

Fase Pembelahan, di mana zigot mengalami mitosis.

Pada akhir Pembelahan, fase Morula terjadi : tahap pertama embriogenesis atau fase pertama yang relevan dari perkembangan embrionik. Pada langkah ini bahan padat terbentuk, dengan 12 hingga 32 blastomer, berisi semua DNA individu.

Morula terjadi tiga hingga empat hari setelah pembuahan dan bertanggung jawab untuk membawa embrio ke rahim, memulai fase Blastophle .

Lihat lebih lanjut tentang arti Mitosis dan DNA.

Fase Blastula

Di sini dimulai perubahan dalam struktur sel. Blastomer mulai bermigrasi ke pinggiran, sehingga menimbulkan dinding sel yang disebut blastoderm, membentuk rongga internal yang disebut blastokel, di dalam bahan masif yang terbentuk dalam fase Morula.

Blastomer bermigrasi ke pinggiran dan membentuk rongga blastokel

Blastula dianggap sebagai tahap kedua embriogenesis, di mana embrio mengalami proses nidasi, memperbaiki dirinya sendiri dalam waktu di dalam rahim.

Setelah pembentukan blastula dan proses bersarang, blastokel mengalami proses invaginasi atau epiboly, membentuk rongga baru yang disebut Archentern . Rongga ini juga bertanggung jawab untuk membentuk saluran pencernaan, memulai tahap Gastrula.

Pembentukan Gastrula: proses invaginasi endoderm.

Memahami lebih lanjut tentang proses Nidation.

Fase lambung

Pada tahap ketiga embriogenesis ini, ruang terbuka di archentern, yang disebut blastpore, bertanggung jawab untuk memunculkan salah satu ujung saluran pencernaan: mulut (protostomia) atau anus (deuterostomia).

Juga pada tahap ini kita menemukan tiga lapisan sel yang berbeda (atau sel kuman), di mana masing-masing bertanggung jawab untuk fungsi yang berbeda dalam pengembangan embrio:

  • Ectoderm : lapisan luar, bertanggung jawab untuk membentuk archenter;
  • Mesentoderm : berasal dari endoderm (permukaan luar gastrula dan menghasilkan kulit dan sistem saraf pusat makhluk) dan mesoderm (dibentuk oleh sel-sel mesenkim, yang akan memunculkan organ-organ internal lainnya)

Contoh selebaran kuman

Fase Neurulasi (neurula)

Pada fase ini morfogenesis dimulai, yaitu, embrio mulai mengambil bentuk bayi. Di sini jaringan seluler ektoderm, mesoderm, dan endoderm melekat dan berasal histogenesis dan organogenesis, proses di mana jaringan seluler mulai membentuk organ, tulang, dan bagian lain dari tubuh.

Pada fase Neurulasi ada:

  • tabung saraf: bertanggung jawab untuk menimbulkan sistem saraf individu;
  • coelom: struktur yang berasal dari rongga dada dan perut;
  • notochord: poros dukungan yang ditemukan dalam embrio hanya pada hewan chordate (ikan, amfibi, reptil, burung dan mamalia). Notochord berfungsi sebagai templat untuk tulang belakang, mengalsifikasi dirinya sendiri dan digantikan oleh tulang belakang setelah beberapa bulan kehamilan;
  • archent: berasal dari saluran pencernaan.

Pembentukan Lampiran Embrionik

Selama pembentukan selebaran kuman (ektoderm, endoderm dan mesoderm) dan dalam proses Nidation, lampiran embrionik muncul: struktur yang muncul dari lapisan sel luar dan yang memenuhi peran penting selama kehamilan, seperti:

  • cairan ketuban hadir dalam kantung ketuban, yang melindungi embrio dari benturan dan tidak memungkinkan dehidrasi janin;
  • vitelline sac : struktur yang berfungsi untuk memelihara embrio dan membantu sirkulasi darah di awal kehamilan;
  • tali pusat : melekat langsung ke jaringan rahim, bertanggung jawab untuk membentuk plasenta.

Masalah pada fase Neurulation: penyakit saraf

Fase neurulasi sangat penting, terutama dalam pembentukan sistem saraf makhluk. Karena itu, ketika beberapa proses, seperti invaginasi, tidak selesai pada tahap ini, itu dapat menyebabkan pembentukan organ yang buruk.

Beberapa penyakit seperti anencephaly, encephalocele atau myelomeningocele adalah contoh dari hasil kesalahan dalam proses tabung saraf.

Anencephaly, misalnya, disebabkan oleh tidak tertutupnya tabung saraf. Ketika ini terjadi, janin tidak sepenuhnya mengembangkan organ otak dan rongga kranial, yang akibatnya terkena cairan ketuban, semakin memperburuk masalah sistem saraf embrio.

Sel Punca

Pada tahap pertama yang relevan dari embriologi ( morula ), sel-sel (blastomer) berkembang biak, tetapi mereka belum memiliki definisi tentang apa yang akan mereka ciptakan dalam kehamilan.

Karena mereka tidak memiliki kekhususan peran mereka dalam perkembangan embrionik, mereka disebut sel batang .

Sel-sel induk embrionik ini secara berkala digunakan dalam penelitian, dianalisis untuk tes dan kemungkinan penyembuhan untuk berbagai penyakit, seperti kanker.

Pelajari lebih lanjut tentang:

  • Belahan dada
  • Sel Punca
  • Afrodit.

Pesan Populer, 2019

Emo

Kategori Populer

Top