Direkomendasikan, 2019

Pilihan Editor

Definisi Sel darah

Apa itu Hemacias:

Sel darah (juga dikenal sebagai eritrosit atau sel darah merah ) adalah sel darah yang bertanggung jawab atas warna merah darah dan yang memainkan peran penting dalam oksigenasi seluler jaringan tubuh.

Karakteristik sel darah merah

Sel darah merah adalah sel dengan kehadiran terbesar dalam darah, pada dasarnya terdiri dari globulin dan hemoglobin, protein yang bertanggung jawab atas warna kemerahan darah.

Sel darah merah diproduksi di sumsum tulang, dirangsang oleh hormon glikoprotein yang disebut erythropoietin. Selain itu, mereka memiliki format disk bikonkaf dan tidak memiliki nuklei ( anukleat ) atau DNA saat dewasa.

Sel darah merah memiliki rentang hidup sekitar 120 hari. Setelah periode ini, mereka pergi melalui proses hemolisis, di mana mereka dihancurkan di limpa dan hati dan komponennya digunakan untuk membuat sel-sel baru.

Diameter sel darah merah sekitar tujuh mikrometer, dan mungkin lebih besar dalam darah yang kaya karbon dioksida (darah vena) bila dibandingkan dengan darah kaya oksigen (darah arteri).

Namun, sel-sel ini dapat mengalami fenomena makrositosis atau mikrositosis, yang masing-masing adalah kenaikan atau penurunan ukuran sel darah merah.

Singkatnya, ini adalah karakteristik utama sel darah merah:

  • Mereka bersifat nukleat (tidak memiliki nukleus);
  • Diproduksi di sumsum tulang;
  • Mengandung hemoglobin (bertanggung jawab atas warna darah merah);
  • Mereka membawa oksigen ke seluruh sel-sel tubuh;
  • Kehidupan sel darah merah adalah 120 hari;
  • Mereka adalah sel dengan kehadiran yang lebih besar dalam darah.

Pelajari lebih lanjut tentang arti hemoglobin.

Fungsi sel darah merah atau eritrosit

Fungsi utama sel darah merah terkait dengan transportasi oksigen (O2) ke semua sel tubuh . Tetapi mereka juga mengangkut karbon dioksida (CO2) dan ion hidrogen.

Selain itu, sel darah merah juga menjamin warna darah yang kemerahan. Fungsi ini, pada gilirannya, dilakukan melalui hemoglobin, yang memiliki porsi besi dalam komposisinya yang mengikat oksigen, memastikan transportasi.

Darah menunjukkan jumlah eritrosit yang bervariasi sesuai dengan orangnya, kebiasaannya dan keadaan emosinya. Biasanya, ada sekitar 5 juta sel darah merah per milimeter kubik dalam darah pria dewasa yang sehat. Pada wanita, angka ini sekitar 4, 5 juta.

Hitungan sel darah merah ini dilakukan melalui hemogram, pemeriksaan laboratorium di mana pengumpulan darah ditarik untuk dianalisis.

Sel darah rendah dan sel darah tinggi

Jumlah sel darah merah bisa menjadi tanda penyakit atau kondisi yang mengkhawatirkan bagi kesehatan seseorang.

Badai darah rendah

Ketika jumlah eritrosit dalam darah rendah, maka anemia didiagnosis, suatu penyakit yang disebabkan oleh rendahnya jumlah hemoglobin dan zat besi dalam darah atau karena kerusakan besar sel-sel darah.

Penting juga untuk dicatat bahwa beberapa gambar anemia mungkin disebabkan oleh genetika, seperti anemia sel sabit, penyakit yang ditandai dengan deformasi herediter dalam ukuran sel darah merah. Perubahan ini membuatnya kurang fleksibel dan lebih rapuh daripada sel darah merah normal, yang memicu kerusakan sel darah ini dengan cepat.

Pelajari lebih lanjut tentang arti Anemia.

Sel darah tinggi

Jumlah sel darah merah biasanya meningkat ketika individu berada di tempat yang sangat tinggi (di atas 2.500 meter di atas permukaan laut). Penjelasannya adalah pada kenyataan bahwa organisme menghasilkan lebih banyak eritrosit untuk mengoksidasi sel-sel lain dari tubuh, karena di tempat yang tinggi udara atmosfer lebih langka.

Eritrosit tinggi terjadi ketika mereka mencapai nilai hemoglobin lebih tinggi dari 17, 2 g / dL dan 15, 1 g / dL untuk pria dan wanita dewasa, masing-masing.

Jika orang tersebut tidak berada di ketinggian, peningkatan sel darah merah dapat mewakili beberapa jenis kelainan fisiologis .

Di antara penyakit utama dan penyebab lain yang terkait dengan hemoglobin tinggi adalah:

  • Tumor;
  • Fibrosis paru;
  • Emfisema paru;
  • Dehidrasi;
  • Aktivitas fisik yang ekstrim.

Tingkat normal sel darah merah dan hemoglobin dalam darah (Hemogram)

ParameterBaru lahirBayi hingga 1 tahunAnak-anakWanitaHamilLaki-laki
Sel darah (1012 / L)4 hingga 5.64 hingga 4.74, 5 hingga 4, 73.9 hingga 5.033, 9 hingga 5, 64, 32 hingga 5, 52
Hemoglobin (g / dL)13, 5 hingga 19, 611 hingga 1311.5 hingga 14.812 hingga 1611, 5 hingga 1613, 5 hingga 18

Hemosit Normosit dan Hemosit Normosit

Istilah normositik digunakan untuk memberi nama sel darah merah dengan ukuran sel normal . Kata normokromik mewakili normalitas warna sel darah.

Ketika hasil tes darah menunjukkan anemia normositik atau normokromik, itu berarti tidak ada kelainan pada struktur dan konsentrasi sel darah merah. Jadi, kemungkinan alasan anemia seseorang adalah karena mereka telah kehilangan banyak jumlah darah secara tiba-tiba.

Sel darah dalam urin, apa artinya?

Kehadiran sel darah merah dalam urin tidak normal. Jika hasil ini dikonfirmasi, ini mungkin mewakili keberadaan beberapa penyakit, seperti:

  • Anemia sel sabit;
  • TBC;
  • Tumor ginjal;
  • Luka bakar parah.

Kategori Populer

Top