Direkomendasikan, 2020

Pilihan Editor

Definisi Kebodohan, gejolak, dan ancaman

Apa itu Kebodohan, Gangguan dan Ancaman:

Penggelapan, kekacauan, dan ancaman adalah konsep yang berkaitan dengan hukum sesuatu, di bawah hukum sipil.

Lembaga penggelapan, kekacauan, dan ancaman adalah berbagai bentuk gangguan hak kepemilikan. Masing-masing menyiratkan situasi tertentu yang membutuhkan tuntutan hukum terpisah untuk menyelesaikan masalah.

Penggelapan (atau penggelapan posesif ) terdiri dari perampasan total kepemilikan properti. Melalui dia pemilik kehilangan semua kontak dengan barang yang kurang. Ini juga disebut bullying yang kejam, ketika pelanggaran melibatkan tindakan yang membuat pemilik tidak mungkin mendapatkan kembali yang baik.

Contoh : John menginvasi pertanian Jorge dan mengelilingi properti, sehingga mustahil bagi pemiliknya untuk mengakses tempat itu.

Gangguan adalah pelanggaran ringan terhadap hak kepemilikan . Ini terdiri dari sebagian tunda di mana pemilik hanya kehilangan sebagian dari kepemilikan barang, tanpa kehilangan kontak dengan barang yang terganggu.

Contoh : John mengambil kudanya setiap hari untuk merumput di tanah pertanian milik George.

Ancamannya hanyalah kedekatan dari cemoohan atau rasa malu . Karena itu, ini bukan pelanggaran yang sebenarnya, tetapi hanya ketakutan yang bisa dibenarkan jika hak kepemilikan dilanggar.

Contoh : Demonstran berkumpul di depan sebuah gedung publik dan mengancam akan menduduki situs tersebut.

Apa tindakan yang tepat dalam kasus kebakaran, gangguan dan ancaman?

KUH Perdata Brasil menyebutkan dalam pasal 1.210 bahwa:

Pemilik memiliki hak untuk tetap berada dalam kepemilikan dalam kasus malu, dikembalikan ke ruang gawat darurat, dan diasuransikan dari kekerasan yang akan terjadi, jika ia memiliki ketakutan yang wajar akan diganggu.

Tindakan hukum yang berlaku dalam kasus pelanggaran terhadap hak kepemilikan disebut tindakan kepemilikan . Tindakan kepemilikan yang mungkin dalam setiap kasus adalah:

  • Dalam kasus penjarahan: adalah mungkin untuk mengintegrasikan kembali kepemilikan.
  • Dalam kasus gangguan: dimungkinkan untuk mempertahankan kepemilikan.
  • Dalam kasus ancaman: larangan dilarang.

Terutama dalam kasus invasi sebagian tanah (yang secara teori akan mengganggu), yurisprudensi menganggap bahwa tindakan yang tepat adalah reintegrasi kepemilikan, karena tujuan pemilik, setelah semua, adalah untuk memulihkan properti.

Spesifisitas antara masing-masing tindakan kepemilikan tidak terlalu relevan karena sistem hukum memberikan kesepadanan di antara mereka, yaitu, kemungkinan penggantian satu sama lain, dalam kasus-kasus di mana gugatan tersebut secara teknis tidak benar. Dalam pengertian ini, Hukum Acara Perdata memberikan:

Artikel 554. Pengajuan tindakan kepemilikan di tempat lain tidak akan mencegah hakim dari mengetahui aplikasi dan memberikan perlindungan hukum yang sesuai dengan asumsi yang terbukti.

Bagaimana tindakan kepemilikan terjadi?

Menurut Kode Acara Sipil tindakan kepemilikan mengikuti prosedur umum. Namun, jika suatu tindakan diajukan dalam waktu satu tahun sejak gangguan, prosedur akan diringkas, disediakan antara pasal 560 dan 566 dari Kode Prosedur Sipil. Dalam kasus seperti itu, penulis tindakan kepemilikan mungkin memerlukan, selain pemulihan, pemeliharaan, dan keamanan benda tersebut:

  • hukuman atas kerusakan;
  • ganti rugi dari buah-buahan;
  • pengenaan tindakan yang diperlukan untuk menghindari rasa malu lebih lanjut;
  • kepatuhan dengan perwalian sementara atau akhir (mengantisipasi permintaan penulis);

Terserah penulis tindakan kepemilikan untuk membuktikan hak kepemilikannya, keberadaan dan tanggal gangguan, serta kelanjutan kepemilikannya dalam kasus-kasus tindakan pemeliharaan atau kerugian dalam kasus aksi reintegrasi.

Jika petisi awal diinstruksikan dengan semestinya, hakim akan mengabulkan permintaan tersebut dengan cara pendahuluan (tanpa mendengarkan terdakwa). Jika tidak, hakim akan menunjuk sidang di mana penulis akan dibenarkan dan terdakwa juga akan didengar. Jika hakim menganggap pembenaran cukup, ia harus mengabulkan permintaan tersebut.

Kategori Populer

Top