Direkomendasikan, 2020

Pilihan Editor

SMJ

Definisi <Sebelumnya Selanjutnya>

Apa Asumsi Prosedural:

Asumsi prosedural adalah persyaratan yang harus dipenuhi suatu proses agar dianggap valid dan ada.

Daftar praanggapan prosedural diambil dari hukum dan dipelajari secara sistematis oleh doktrin. Menurut klasifikasi yang paling banyak digunakan oleh para doktrinator, suatu presuposisi prosedural dapat berupa:

  • subyektif atau obyektif;
  • keberadaan atau validitas.

Asumsi prosedural yang subyektif

Presuposisi prosedural subyektif menyangkut subyek dari proses, yaitu, para pihak dan hakim. Sehubungan dengan hakim, prasangka prosedural subyektif adalah: investasi dan tidak memihak.

Investasi

Investasi adalah kemampuan subjek untuk menjalankan kekuasaan yurisdiksi atas nama Negara. Agen publik yang diinvestasikan dalam yurisdiksi adalah hakim hukum, yang datang untuk mewakili Negara dalam penyelesaian konflik.

Di Brasil, investasi dapat terjadi dalam tiga cara:

  • tender publik, diatur dalam pasal 93, I Konstitusi Federal;
  • indikasi kekuasaan eksekutif melalui konstitusi kelima, sebagaimana diatur dalam pasal 94 Konstitusi Federal;
  • nominasi untuk menyusun Mahkamah Agung Federal, sebagaimana diatur dalam pasal 101, paragraf tunggal Konstitusi Federal.

Penyelidikan adalah presuposisi keberadaan prosedural, karena tidak adanya hakim yang diinvestasikan menyiratkan tidak adanya suatu proses. Tidak ada persidangan tanpa hakim.

Ketidakberpihakan

Hakim harus bertindak tidak memihak dalam persidangan. Tidak dapat diterima bahwa hakim memiliki kepentingan tertentu dalam konflik untuk memilih hasil yang satu atau yang lainnya. Ketidakberpihakan adalah praduga prosedural tentang validitas, karena meskipun hakim bertindak bias, prosesnya tetap ada secara hukum.

Ketidakberpihakan hakim dapat diperdebatkan melalui perkecualian kecurigaan dalam waktu 15 hari setelah mengetahui fakta tersebut, sebagaimana diatur dalam Pasal 146 dari Hukum Acara Perdata Baru:

Pasal 146. Dalam jangka waktu 15 (lima belas) hari, dari sepengetahuan fakta, partai harus menuduh penghalang atau kecurigaan, dalam petisi khusus yang ditujukan kepada hakim kasus, di mana ia harus menyatakan alasan penolakan dan dapat memerintahkannya. dengan dokumen yang menjadi dasar klaim dan dengan daftar saksi.

Berkenaan dengan bagian-bagian, praanggapan prosedural subyektif adalah: kemampuan untuk menjadi bagian, kemampuan untuk berada di pengadilan dan kapasitas postulat.

Kemampuan untuk menjadi bagian

Kemampuan untuk menjadi bagian mengacu pada kemampuan untuk menikmati dan menggunakan hak dan kewajiban. Tidak bingung dengan kapasitas untuk berada di pengadilan, karena dalam beberapa kasus (seperti yang tidak mampu) subjek dapat memiliki hak dan tugas tetapi tidak dapat berada di pengadilan karena membutuhkan perwakilan

Kemampuan untuk menjadi pihak adalah asumsi prosedural keberadaan karena, jika salah satu pihak tidak menikmati hak dan kewajiban (misalnya, terdakwa yang meninggal), proses tersebut dianggap tidak ada.

Kemampuan berada di pengadilan

Juga disebut kapasitas prosedural atau legitimasi ad prosedural, ini terdiri dari kemampuan para pihak untuk melakukan tindakan hukum dalam proses tersebut.

Dalam kasus di mana ada pihak yang relatif tidak kompeten (lebih dari 16 dan di bawah 18 tahun, pemabuk kebiasaan, kecanduan racun, hilang dan subyek yang tidak bisa mengungkapkan keinginan mereka), kapasitas prosedural dapat dipasok melalui asisten.

Dalam kasus di mana ada pihak yang benar-benar lumpuh (di bawah 16 tahun), kapasitas prosedural dapat dipasok melalui perwakilan. Sehubungan dengan orang-orang legal dan formal, mereka juga harus diwakili di pengadilan.

Kemampuan untuk berada di pengadilan adalah asumsi prosedural validitas yang bahkan dapat disembuhkan dalam periode yang ditentukan oleh hakim.

Kapasitas postulatory

Kapasitas postulat adalah kualifikasi yang tepat di Asosiasi Pengacara oleh perwakilan hukum para pihak. Ini dicabut di Pengadilan Sipil Khusus (dalam kasus dengan upah minimum kurang dari 20), di Habeas Corpus dan dalam Tindakan yang Benar dari inkonstitusionalitas.

Kapasitas postulat adalah prasyarat prosedural validitas, dan dapat diperbaiki jika terjadi kecanduan.

Asumsi prosedural obyektif

Presuposisi prosedural objektif adalah kondisi proses yang tidak melibatkan subyek proses. Mereka dibagi menjadi: ekstrinsik dan intrinsik.

Presuposisi prosedural obyektif ekstrinsik

Presuposisi prosedural obyektif ekstrinsik juga disebut presuposisi prosedural negatif, karena mereka adalah faktor eksternal terhadap hubungan prosedural, yang keberadaannya, jika diverifikasi, membatalkan proses. Dengan demikian asumsi negatif perlu tidak ada agar proses menjadi valid.

Asumsi prosedural obyektif ekstrinsik (asumsi negatif) adalah:

Materi dinilai barang

Yang dinilai materi adalah keefektifan yang tidak berubah dari keputusan jasa pada subjek lida. Jika hak yang diberikan telah diputuskan oleh Kehakiman, prosedur baru untuk menukar kembali itu tidak sah.

Litispendência

Lis pendens adalah keberadaan sebelumnya penyebab identik (bagian yang sama, permintaan dan penyebab permintaan), masih menunggu keputusan.

Agar suatu proses valid, seharusnya tidak ada pendis lis.

Perempção

Perempción adalah hilangnya hak untuk menuntut. Itu terjadi ketika penulis meninggalkan tindakan tiga kali.

Jika dalam suatu tindakan diketahui bahwa hak tersebut ditaati, prosesnya tidak valid. Di bawah hukum pidana, peremption terjadi sesuai dengan pasal 60 dari KUHAP.

Perjanjian arbitrase

Jika dalam lingkup putusan arbitrase telah ada keputusan tentang masalah yang dibahas dalam Peradilan, persidangan tidak valid.

Asumsi prosedural Tujuan intrinsik

Presuposisi prosedural objektif intrinsik adalah elemen internal dari proses. Mereka adalah: permintaan, petisi awal yang tepat, kutipan yang valid dan keteraturan formal.

Permintaan

Permintaan adalah tindakan yang memicu yurisdiksi. Mempertimbangkan prinsip inersia, Negara hanya menjalankan kekuasaan yurisdiksi melalui provokasi, yang terjadi dengan mengajukan permohonan.

Jelas, tuntutan adalah presuposisi keberadaan prosedural, karena tanpa itu prosesnya tidak ada.

Permohonan awal yang menarik

Petisi adalah cara gugatan dibawa ke Pengadilan. Untuk alasan ini, adalah wajar bahwa ia perlu memenuhi beberapa formalitas yang disediakan oleh hukum. Menurut pasal 330, paragraf 1 Kode Acara Perdata Baru:

Aplikasi tersebut dianggap tidak layak ketika:

  • Saya - Anda tidak memiliki permintaan atau alasan untuk meminta;
  • II - permintaan tidak ditentukan, kecuali untuk hipotesis hukum di mana permintaan umum diizinkan;
  • III - dari narasi fakta tidak secara logis mengikuti kesimpulan;
  • IV - mengandung klaim yang tidak kompatibel.

Petisi awal yang sesuai adalah asumsi validitas prosedural.

Kutipan yang valid

Kutipan yang valid adalah tindakan yang melengkapi hubungan prosedural dengan membawa responden ke proses. Sangat diperlukan terjadinya kutipan dan valid, mematuhi ketentuan hukum.

Kutipan yang valid adalah prasyarat validitas prosedural, dan dapat diperbaiki jika terjadi kecanduan.

Keteraturan formal

Proses tersebut harus mengikuti formulir yang disediakan oleh hukum untuk memberikan keamanan kepada para pihak. Namun, jika tindakan prosedural tertentu mencapai tujuannya bahkan jika merugikan formalitas yang diberikan oleh hukum, itu harus dianggap sah, sesuai dengan prinsip perantaraan bentuk.

Keteraturan formal proses adalah asumsi prosedural validitas .

Kategori Populer

Top