Direkomendasikan, 2020

Pilihan Editor

Definisi Kapitalisme industri

Apa itu Kapitalisme Industri:

Kapitalisme industri (atau industrialisme) adalah tahap kedua dari kapitalisme, yang muncul di Inggris pada abad ke delapan belas dengan munculnya Revolusi Industri.

Kapitalisme industri telah menggantikan model komersial yang berlaku di Eropa sejak abad ke-15. Sebelumnya, ekonomi berputar di sekitar praktik merkantilis pembelian, penjualan, dan pertukaran rempah-rempah, logam, dan produk pertanian. Dengan proses industrialisasi, perekonomian didominasi oleh produksi massal dan industri menjadi sektor ekonomi utama.

Kapitalisme industri dimulai dengan Revolusi Industri Pertama, sekitar tahun 1750 dan secara definitif memantapkan dirinya pada paruh kedua abad ke-19 dengan Revolusi Industri Kedua (juga disebut Revolusi Teknologi).

Secara historis, industrialisme adalah tahap kedua dari tiga tahap kapitalisme:

  • Kapitalisme komersial atau dagang (juga disebut pra-kapitalisme): dari abad ke-15 hingga ke-18;
  • Kapitalisme industri atau industrialisme: dari abad ke delapan belas ke sembilan belas;
  • Kapitalisme atau monopoli keuangan: dari abad kedua puluh.

Konteks historis kapitalisme industri

Sistem ekonomi kapitalis sangat dipengaruhi oleh kemajuan teknologi yang diprakarsai di Inggris pada abad ke-18. Selama periode tersebut, proses pembuatan manual digantikan oleh mesin uap dan alat otomatis.

Perubahan paradigma produksi yang disebabkan oleh Revolusi Industri mempengaruhi semua aspek kehidupan di Eropa, dan kemudian di dunia. Melalui itu ada pertumbuhan populasi yang besar, kenaikan upah rata-rata dan peningkatan kualitas hidup.

Tidak dapat dihindari, Revolusi Industri memiliki dampak yang tidak dapat diubah pada perekonomian dengan peningkatan eksponensial dari produksi barang dan pasar konsumen. Industri telah secara alami menjadi sektor yang paling menguntungkan dan, akibatnya, lanskap kapitalisme yang baru.

Karakteristik kapitalisme industri

Semua karakteristik kapitalisme industri adalah konsekuensi yang ditimbulkan oleh kemajuan teknologi dari alat-alat produksi:

  • Industrialisasi alat-alat produksi;
  • Peningkatan produktivitas yang signifikan;
  • Mekanisasi dan kemunculan teknologi baru;
  • Penemuan dan peningkatan sarana transportasi;
  • Penguatan hubungan internasional melalui perdagangan;
  • Intensifikasi globalisasi dan imperialisme;
  • Pertumbuhan kota dan populasi;
  • Pembagian kerja sosial;
  • Pekerjaan bergaji dan kenaikan gaji;
  • Peningkatan ketimpangan sosial (karena konsentrasi pendapatan di tangan kaum borjuis yang memegang alat-alat produksi).

Kapitalisme Industri di Brasil

Kapitalisme industri baru terbentuk di Brasil pada abad ke-19, ketika efek Revolusi Industri mencapai negara itu.

Kapitalisme industri Brasil memanifestasikan dirinya pertama kali di negara bagian São Paulo, ketika krisis kopi memaksa produsen untuk berinvestasi besar-besaran di industri. Investasi ini telah menyebar ke sektor makanan lain, serta ke industri tekstil, mengubah wilayah tenggara menjadi kutub industri negara itu.

Konsekuensi dari kapitalisme industri di Brasil

Industrialisasi kapitalisme di Brasil membawa konsekuensi yang sama dengan yang diderita di seluruh dunia, selain yang lain dengan karakter tertentu:

  • perluasan area penanaman;
  • pengenalan mesin ke dalam proses produksi dalam negeri;
  • kancah internasional;
  • penurunan ketergantungan Brasil pada produk impor;
  • munculnya jalan raya pertama di negara ini;
  • peningkatan jumlah imigran;
  • pertumbuhan pusat kota dan eksodus pedesaan.

Kategori Populer

Top