Direkomendasikan, 2020

Pilihan Editor

Definisi Merica

Apa itu Lada:

Lada adalah tanaman yang dikenal karena sifatnya yang berkobar dari buahnya yang dapat dimakan. Ini digunakan dalam memasak di seluruh dunia untuk memberi lebih banyak rasa dan warna pada makanan.

Lada dikatalogkan dalam genus botani yang disebut c apsicum . Dalam kategori ini termasuk dari paprika yang paling bersemangat yang sudah dikenal spesies paling manis dan paling lembut, seperti paprika.

Asal dan sejarah lada

Catatan kemunculan lada pertama yang diketahui terjadi di Amerika Selatan dan Amerika Tengah. Buah itu dikonsumsi oleh penduduk asli di tempat-tempat ini. Meskipun mereka pertama kali muncul di Amerika, paprika diangkut ke negara lain dan saat ini tumbuh dan dihargai di berbagai tempat dan jenis keahlian memasak.

Spesies paprika pertama yang dikenal adalah capsicum frutescens (Amerika Selatan) dan capsicum annuum (Amerika Tengah).

Saat ini negara yang paling dikenal untuk penggunaan lada dalam masakan mereka adalah Meksiko, Bolivia, Peru, India, Bhutan, Thailand dan Cina.

Ada fakta yang aneh tentang penggunaan lada: ketika mereka ditemukan sebagai bahan kuliner, selain digunakan untuk meningkatkan rasa dan warna pada masakan, paprika juga digunakan sebagai metode pengawetan makanan, tergantung pada kemampuan mereka untuk menghilangkan kuman dan bakteri.

Mengapa paprika dibakar?

Paprika dibakar karena mengandung zat yang, ketika dicerna, bekerja langsung pada sel saraf yang terletak di lidah. Zat ini disebut capsaicin, dan semakin tinggi konsentrasinya, semakin besar kekuatan pembakaran lada.

Lada terpanas di dunia

Dari semua spesies yang diketahui dan dicatat hingga hari ini, Carolina Reaper pepper ( Capsicum chinense ) dianggap sebagai lada yang paling banyak terbakar di dunia.

Carolina Reaper adalah lada yang terbuat dari dua spesies lain. Itu muncul di Amerika Serikat, di tangan peternak paprika, yang menyatukan dua spesies yang terkenal karena semangat mereka: Hut Jolokia dan Habanero.

Carolina Reaper (Capsicum chinense) - Lada yang paling banyak terbakar di dunia.

Skala Scoville

Skala Scoville adalah bentuk pengukuran yang digunakan untuk menganalisis dan mengklasifikasikan tingkat nyala lada, yang disebut kepedasan . Skala dinamai penciptanya, ahli kimia Amerika Wilbur Lincoln Scoville (1865 - 1942).

Untuk menentukan dan mengklasifikasikan tingkat kepedasan lada perlu untuk menghitung berapa kali harus diencerkan dalam larutan air dengan gula sehingga berhenti terbakar.

Skala ini menggunakan ukuran perhitungan berikut: 1 cangkir berbagai lada sesuai dengan ukuran 1000 cangkir larutan air gula. Rasio ini digunakan untuk mengklasifikasikan paprika dan sesuai dengan nilai 1000 pada Skala Scoville.

Contoh: Analisis lada Carolina Reaper telah mencapai sekitar 1.500.000 hingga 2.200.000 nilai Skala Scoville.

Jenis paprika

Ada beberapa spesies paprika, dengan asal dan nama yang berbeda, menjadi sekitar 30 kelompok besar lada yang terdaftar hingga saat ini.

Namun, daftar jenis paprika sering tumbuh, karena spesies baru selalu dibuat dari campuran dan percobaan yang dilakukan oleh pemulia.

Temukan nama beberapa paprika yang paling banyak dikonsumsi di dunia:

  • Bhut Jolokia
  • Putih
  • Sedikit
  • Cayenne
  • Cambuci
  • Cabai
  • Cumari
  • Lada Hitam
  • Bode Pepper
  • Cabai
  • Merica
  • Jari seorang Gadis
  • Paprika
  • Ikan Peper
  • Habanero
  • Jalapeno
  • Malagueta
  • Rosa
  • Tabasco

Lada

Lada ( piper nigrum ) adalah paprika yang paling populer dan dikonsumsi di dunia. Itu ada dalam empat jenis: merah, hitam, putih dan hijau.

Tapi, ada sedikit fakta yang diketahui tentang itu: lada hitam, meskipun namanya, bukan lada dari genus Capsicum, seperti yang lainnya. Ini adalah bumbu yang termasuk dalam genus piper .

Berbagai macam paprika.

Manfaat konsumsi lada

Kebiasaan mengonsumsi lada sering kali dapat membawa beberapa manfaat kesehatan. Asupan makanan secara teratur dapat membantu meringankan rasa sakit dan peradangan, membantu meringankan hidung tersumbat, memperbaiki gejala rinitis dan masalah sirkulasi.

Paprika juga dapat membantu merangsang metabolisme, meningkatkan pencernaan dan menurunkan kolesterol darah. Beberapa penelitian juga menunjukkan bahwa kebiasaan mengonsumsi lada dapat membantu mencegah kanker.

Konsumsi lada juga dapat membawa manfaat bagi kesehatan mental karena membantu meningkatkan perasaan kesejahteraan dan mengurangi kecemasan. Ini karena lada mampu melepaskan hormon yang terkait dengan sensasi yang menyebabkan kesejahteraan.

Apakah lada dapat membahayakan?

Kerugian yang disebabkan oleh lada berkaitan dengan jumlah yang dikonsumsi. Lada yang berlebihan, terutama yang terkuat, dapat menyebabkan sakit atau iritasi pada usus atau perut.

Konsumsi juga tidak diindikasikan untuk orang yang menderita bisul dan lambung, karena pembakaran lada dapat menyebabkan iritasi, luka dan memperburuk gejala penyakit ini.

Lihat juga arti Chipotle.

Kategori Populer

Top