Direkomendasikan, 2019

Pilihan Editor

Definisi Konseling

Apa itu Konseling:

Konseling adalah kata yang berasal dari bahasa Inggris, yang berarti " konseling ." Ini adalah proses interaksi antara dua orang (seorang profesional khusus dan klien), yang bertujuan untuk membantu orang tersebut membuat pilihan yang tepat dalam lingkungan pribadi atau profesional.

Konseling mengasumsikan bahwa setiap orang memiliki di dalam diri mereka sumber daya yang diperlukan untuk menyelesaikan masalah, dan menggunakan teknik untuk membantu orang tersebut membantu dirinya sendiri. Praktek ini muncul di Amerika Serikat pada 1950-an, datang ke Eropa pada 1970-an. Terima kasih kepada psikolog Amerika Carl Rogers, konseling berfokus pada orang pertama, bukan pada masalah yang dihadirkannya, dengan penilaian hubungan. manusia

Profesional konseling, yang dikenal sebagai konselor, bertujuan untuk mengklarifikasi pilihan pada saat krisis pribadi atau profesional klien, membantunya dengan cepat dan tepat waktu melalui konseling.

Sangat umum untuk melihat istilah konseling terhubung ke area klinis, dalam lingkup medis atau psikologis. Namun, praktik ini semakin dikaitkan dengan bidang-bidang seperti bimbingan dan pembinaan.

Ada dua jenis konseling yang diketahui: konseling karier, berfokus pada hasil profesional; dan konseling emosional, yang dipimpin oleh seorang psikoterapis , yang sekali lagi mengungkap keterkaitan konseling dengan bidang psikologi.

Ada juga konseling pernikahan di mana pasangan mencari bantuan seorang konselor untuk memecahkan masalah hubungan yang mempengaruhi pernikahan mereka.

Konseling, bimbingan, dan pembinaan

Ketiga konsep ini saling terkait dan sering bertujuan untuk memberikan panduan pelanggan yang profesional. Mereka mewakili tiga gaya bantuan, yaitu: pelatihan mengacu pada membuka kado dan kemampuan yang ada; mentoring berkaitan dengan perolehan kebijaksanaan; dan konseling adalah dukungan dari seorang individu ketika menghadapi krisis pribadi.

Dalam sesi dengan pelanggan, elemen dari tiga area ini dapat muncul. Seringkali pelatih atau mentor juga berperan sebagai konselor, tergantung pada isi subjek yang dibahas. Dalam sesi ini, penerapan teknik hanya sesuai dengan 20% dari proses, dan 80% lainnya terdiri dari keterampilan sosial, kemampuan untuk berinteraksi dengan orang-orang dan memahami motivasi mereka.

Ketiga metodologi ini memiliki kekhasan masing-masing, tetapi perbedaannya sering tidak jelas, karena dalam banyak kasus mereka saling bergantung dan saling berhubungan. Mereka bertujuan untuk membantu perkembangan manusia dengan membimbing dan mendukung mereka dalam membangun jalan hidup dan pekerjaan yang sesuai dengan preferensi dan keyakinan mereka.

Kategori Populer

Top