Direkomendasikan, 2020

Pilihan Editor

OAB

Definisi Makna Filsafat Kuno

Apa itu Filsafat Kuno:

Filsafat kuno adalah periode antara kebangkitan filsafat pada abad ketujuh SM dan jatuhnya Kekaisaran Romawi.

Filsafat kuno menandai bentuk pertama dari pemikiran filosofis yang ada . Awal mulanya terjadi di Yunani, sekitar 600 tahun sebelum Masehi sebagai bentuk pertanyaan kepada dogma-dogma gereja, mitos dan takhayul.

Pikiran yang berkembang pada saat itu berfungsi sebagai dasar untuk pembangunan pemikiran kritis dan cara berpikir Barat. Sebelumnya, tidak ada preferensi untuk penjelasan rasional dan logis untuk fenomena alam. Dengan penalaran filosofis pertama (berdasarkan analisis realitas empiris), bentuk-bentuk ilmu pertama muncul.

Konteks Sejarah

Filsafat kuno dimulai pada abad ke 7 SM di wilayah Ionia, Yunani. Kota-kota yang membentuk kawasan itu sibuk berdagang tiang-tiang Laut Mediterania dan karenanya memiliki konsentrasi intelektual yang tinggi.

Tepatnya di kota Miletus bahwa tiga filsuf pertama muncul: Thales, Anaximander, dan Anaximenes . Ide-idenya menolak penjelasan tradisional berdasarkan agama dan berusaha menyajikan teori kosmologis berdasarkan fenomena yang dapat diamati.

Dalam istilah historis, filsafat kuno meluas ke abad kelima setelah Kristus, ketika jatuhnya Kekaisaran Romawi terjadi dan transisi dari Zaman Kuno ke Abad Pertengahan.

Periode filsafat kuno dan isu-isu yang diperdebatkan

Filsafat kuno dibagi menjadi tiga periode yang berbeda, masing-masing didominasi oleh tema dan masalah yang berbeda:

  • Periode Pra-Sokrates (dari abad ke 7 sampai ke 5 SM) : itu terjadi selama panggilan dari Periode Yunani Kuno. Studi filosofis pada waktu itu berusaha menjelaskan alam dan realitas itu sendiri. Selama periode ini ada kemajuan besar dalam astronomi dan kelahiran fisika, dengan penekanan pada filsuf Thales of Miletus.
  • Periode Socrates (dari abad kelima hingga abad keempat SM) : juga disebut periode klasik, berurusan dengan masalah yang berkaitan dengan manusia, berkaitan dengan masalah yang berkaitan dengan jiwa, kecanduan dan kebajikan. Selama periode inilah demokrasi memantapkan dirinya di Yunani. Sorotan waktu itu adalah Socrates, Aristoteles dan Plato.
  • Periode Helenistik (dari abad keempat SM hingga abad keenam M) : periode ini kurang didefinisikan sebagai filsafat kuno, dengan gagasan dan solusi yang kurang kategoris dari periode sebelumnya. Selain tema-tema yang berkaitan dengan alam dan manusia, para filsuf Helenistik mempelajari cara-cara di mana manusia bisa bahagia, terlepas dari keadaan yang luput dari kekuasaannya, seperti pemerintahan, masyarakat, dll. Beberapa highlights dari periode Helenistik adalah Epicurus, Aristoteles dan Zeno dari Cithium.

Sekolah filsafat kuno

Sekolah-sekolah filsafat kuno hanya dimulai dengan Plato pada abad kelima sebelum Kristus, dengan demikian tidak mencakup periode pra-Sokrates. Ini karena, sebelumnya, filsafat tidak diajarkan melalui teks dan sangat sedikit catatan dari para filsuf pra-Sokrates seperti Pythagoras, Parmenides, Heraclitus dan Tales yang ditemukan.

Sekolah-sekolah filsafat kuno dibentuk dari alur pemikiran yang memperoleh lebih banyak kekuatan dan penganut daripada yang lain. Di antara yang utama adalah:

Platonisme

Plato (427 hingga 347 SM) adalah filsuf kuno pertama yang karyanya dapat diakses dalam jumlah besar. Kontribusinya termasuk studi politiknya dan konsep universal (semua yang ada di tempat dan momen yang berbeda, seperti perasaan, warna, dll).

Plato mendirikan sebuah sekolah di Athena yang bernama Akademi, yang tetap beroperasi sampai tahun 83 M, yang berkontribusi pada penyebaran gagasannya bahkan setelah kematiannya.

Aristotelianisme

Aristoteles (384 hingga 322 SM) adalah salah satu filsuf paling berpengaruh dalam sejarah. Ajarannya sangat penting untuk kemajuan beberapa bidang seperti logika, etika, retorika, biologi, dll.

Karya Aristoteles memberikan pengaruh ekstrem tidak hanya dalam tradisi barat tetapi juga dalam India dan Arab.

Ketabahan

Stoicisme adalah aliran filosofis yang dimulai di Athena oleh Zeno dari Cithius, sekitar 300 SM. Bagi orang-orang Stoa, tujuan filsafat adalah untuk membawa manusia ke dalam keadaan ketenangan mutlak, tidak tergantung pada faktor-faktor eksternal individu.

Stoicism fokus pada studi metafisika dan konsep logo (tatanan universal), dengan alasan bahwa segala sesuatu yang terjadi terjadi karena suatu alasan.

Epicurean

Epicurus (341 hingga 270 SM) berpendapat bahwa satu-satunya cara yang layak untuk hidup adalah melalui kesenangan moderat yang tidak bingung dengan kecanduan. Idenya beralih ke penanaman persahabatan dan kegiatan artistik seperti musik dan sastra.

Epicurus juga berpendapat bahwa segala sesuatu terjadi secara kebetulan dan kenyataan di mana kita hidup hanyalah satu di antara beberapa kemungkinan.

Skeptisisme

Skeptisisme adalah aliran filosofis yang diprakarsai oleh Pirro de Élis (360-270 SM) yang menganjurkan pertanyaan terus-menerus dari semua aspek kehidupan. Pirro percaya bahwa tidak adanya penilaian cukup untuk memimpin manusia menuju kebahagiaan.

Sinisme

Sekolah filosofis sinisme dimulai oleh Antisthenes (445 hingga 365 SM). Rantai itu percaya bahwa makna hidup adalah hidup sesuai dengan alam itu sendiri. Dengan demikian kebajikan akan terdiri dari menolak keinginan kekayaan, kekuasaan, dan ketenaran, dan mencari kehidupan yang sederhana.

Filsuf Kuno Teratas

Di antara para filsuf jaman dahulu yang terkemuka adalah:

Tales of Miletus (623-546 SM) : dianggap sebagai bapak filsafat, hidup pada periode pra-Sokrates. Dia mengajukan pertanyaan empiris pertama dan percaya bahwa air adalah zat purba dari mana segala sesuatu menjadi hidup.

Anaximander (610-547 SM) : seperti Tales, ia percaya pada keberadaan zat yang mendasari kehidupan dan semua hal. Baginya, zat ini disebut apeiron (tak terbatas, abadi dan abadi), dan memberi massa pada segala sesuatu di alam semesta.

Anaximenes (588-524 SM), murid Anaximander, percaya bahwa zat primordial primordial dari semua benda adalah udara.

Pythagoras dari Samos (570-490 SM) : menyajikan sudut pandang matematis untuk menjelaskan asal usul sesuatu. Pemikirannya sangat mendasar bagi kemajuan ilmu eksakta.

Heraclitus (535-475 SM) : percaya bahwa api adalah substansi dasar dari alam. Refleksi metafisiknya berpendapat bahwa proses perubahan dan aliran kehidupan yang konstan adalah hasil dari kekuatan yang berlawanan yang diberikan oleh alam semesta.

Parmenides (510-470 SM) : berkontribusi pada kemajuan ontologi (studi tentang keberadaan).

Zenão de Eleia (488-430 SM) : pikirannya diarahkan pada penjabaran paradoks yang membuat teori-teori yang tidak dia percayai menjadi tidak mungkin. Di antara tema-tema utama yang diserang adalah keterbelahan, multiplisitas dan gerakan, yang, menurut filsuf, hanyalah ilusi.

Empedocles (490-430 SM) berpendapat bahwa dunia terstruktur pada empat elemen alami (udara, air, api, dan bumi) yang akan dimanipulasi oleh kekuatan yang disebut cinta dan benci.

Democritus (460-370 SM) : pencipta atomisme, yang dengannya realitas dibentuk oleh partikel tak terlihat dan tak terpisahkan yang disebut atom.

Socrates (469-399 SM) : memberikan kontribusi yang sangat besar pada studi tentang keberadaan dan esensinya. Filsafatnya secara konstan menggunakan maieutika, sebuah metode refleksi kritis yang ditujukan pada dekonstruksi prasangka dan generasi pengetahuan-diri.

Plato (427-347 SM) : ia berkontribusi pada dasarnya semua bidang pengetahuan dan membela konsep universal.

Aristoteles (384-322 SM) : filsafatnya berfungsi sebagai dasar pemikiran logis dan ilmiah. Seperti Plato, ia menulis banyak karya tentang metafisika, politik, etika, seni, dll.

Epicurus (324-271 SM) : berpendapat bahwa tujuan hidup adalah kesenangan sedang, yaitu sehat dan bebas dari kecanduan.

Zeno dari Citius (336-263 SM) : pendiri Stoicism, memahami bahwa kebahagiaan tidak tergantung pada faktor-faktor eksternal individu.

Diogenes (413-327 SM) : mahir sinisme, berpendapat bahwa kebahagiaan adalah pengetahuan diri dan jauh dari barang-barang materi.

Karakteristik filsafat kuno

Fitur utama dari filsafat kuno adalah:

  • Itu adalah tahap pertama filsafat Barat;
  • Itu muncul di Yunani Kuno pada abad ketujuh belas dan berlangsung sampai jatuhnya Kekaisaran Romawi pada abad kelima;
  • Ini berfungsi sebagai dasar bagi cara berpikir Barat dan menghasilkan munculnya bentuk sains pertama;
  • Ini dibagi menjadi tiga periode: pra-Sokrates, Sokrates dan Helenistik;
  • Sekolah utamanya adalah: Platonisme, Aristotelianisme, Stoicisme, Epicureanisme, skeptisisme, sinisme;
  • Di antara perwakilan utamanya adalah Plato, Aristoteles, Epicurus, Thales of Miletus, Socrates, dll.

Kategori Populer

Top