Direkomendasikan, 2020

Pilihan Editor

Definisi Ketidaksetaraan gender

Apa Ketidaksetaraan Gender:

Ketidaksetaraan gender adalah fenomena sosial yang dipelajari oleh sosiologi yang terjadi ketika ada diskriminasi dan / atau prasangka dengan orang lain karena jenis kelamin mereka (perempuan atau laki-laki).

Diskriminasi ini terutama diamati sehubungan dengan ruang lingkup profesional (perempuan dengan upah lebih rendah daripada laki-laki, keduanya melakukan fungsi yang sama).

Ada juga diskriminasi ketika ada penciptaan hierarki keluarga (perempuan tunduk pada entitas gender laki-laki), terutama yang berkaitan dengan tugas-tugas rumah tangga.

Bagi beberapa lembaga internasional, perjuangan melawan ketidaksetaraan gender berkaitan langsung dengan hak asasi manusia .

Lembaga-lembaga ini menganggap bahwa perlu untuk memastikan bahwa semua warga negara memiliki hak sipil dan politik yang sama, terlepas dari ras, status sosial atau gender.

Konsep gender

Meskipun ini merupakan topik yang semakin dibahas oleh masyarakat, konsep gender masih menimbulkan banyak keraguan.

Misalnya, ada kebingungan antara konsep gender dan jenis kelamin.

Apa itu gender?

Menurut konsep tradisional, kata gender dapat didefinisikan sebagai sinonim dengan kata seks, yaitu, seorang wanita juga wanita.

Bahkan, itu adalah konsep sosial yang menunjukkan aspek budaya dan sosial yang terkait dengan gender tertentu.

Penting untuk dicatat bahwa kekhasan masing-masing genre tidak mencolok. Mereka mungkin berbeda, misalnya, tergantung pada realitas budaya tertentu.

Beberapa kebiasaan dan kebiasaan dapat dianggap sebagai karakteristik dari genre tertentu di satu tempat dan genre lain di tempat yang berbeda.

Contoh dari hal ini adalah penggunaan rok, yang di sebagian besar negara merupakan karakteristik dari jenis kelamin perempuan, tetapi yang di Skotlandia, misalnya, juga merupakan bagian dari realitas laki-laki.

Dengan kata lain, kita tidak bisa mengatakan bahwa mengenakan rok adalah fitur unik dari gender feminin.

Faktor lain yang relevan berkaitan dengan konsep gender adalah identitas gender individu.

Pelajari lebih lanjut tentang genre.

Apa itu Identitas Gender?

Identitas gender adalah cara seseorang mengidentifikasi diri dengan jenis kelamin yang menjadi miliknya secara biologis, terlepas dari apakah ia sesuai dengan faktor biologis itu atau tidak.

Seseorang yang lahir dengan jenis kelamin biologis perempuan, misalnya, mungkin merasa tidak nyaman secara sosial dan lebih mengenal gender laki-laki, sehingga memilih untuk hidup sesuai dengan identifikasi itu.

Kita dapat mengatakan bahwa gender menentukan identitas seksual seseorang.

Pelajari lebih lanjut tentang identitas gender.

Apa itu seks?

Jenis kelamin seseorang terkait dengan ruang lingkup biologis, yaitu, ia mendefinisikan jenis kelamin yang dengannya seseorang dilahirkan, terlepas dari jenis kelamin yang dengannya orang tersebut mengidentifikasi.

Ini termasuk, terutama, karakteristik biologis yang umum untuk jenis kelamin tertentu, seperti sistem reproduksi (pria atau wanita), karakteristik fisik tertentu (seperti otot, suara, ...)

Ketidaksetaraan gender di Brasil

Dalam masyarakat Brasil, ketidaksetaraan gender masih merupakan fenomena yang merupakan bagian dari realitas berbagai segmen sosial.

Sebagai contoh, Brasil menempati peringkat ke-90 dalam peringkat Forum Ekonomi Dunia, yang bertanggung jawab untuk menganalisis kesetaraan antara pria dan wanita di 144 negara.

Yang lebih mengkhawatirkan daripada penempatan yang buruk adalah temuan bahwa Brasil telah menjatuhkan sekitar 11 posisi dalam peringkat ini dalam beberapa tahun terakhir, yang menunjukkan bahwa telah terjadi kemunduran dalam proses perjuangan untuk kesetaraan gender .

Lihat di bawah ini beberapa sorotan dalam analisis ini, yang merujuk pada faktor-faktor yang terkait dengan kemungkinan penyebab ketidaksetaraan gender.

Pelajari lebih lanjut tentang kesetaraan gender.

Bersalin

Keibuan dianggap sebagai salah satu bias berbasis gender terbesar.

Yayasan Getulio Vargas (FGV) melakukan penelitian dengan 247.455 wanita yang sedang cuti hamil antara 2009 dan 2012 dan mengikuti jalur profesional masing-masing hingga tahun 2016.

Studi ini menemukan bahwa setengah dari peserta survei dipecat hingga dua tahun setelah cuti berakhir, sehingga menunjukkan bahwa kemungkinan pemecatan ibu baru adalah 10%.

Politik

Dengan mempertimbangkan skenario dunia, politik Brasil masih dianggap agak macho.

Laporan Forum Ekonomi Dunia 2017 menunjukkan bahwa Brasil telah pindah dari peringkat 86 ke peringkat 110 dalam peringkat "Pemberdayaan Politik." Di kementerian-kementerian pemerintah, misalnya, hanya 2 dari 28 kementerian yang dipegang oleh perempuan.

Pada tahun 2009, Hukum Pemilihan (UU No. 9.504, 1997) menetapkan bahwa "masing-masing pihak atau koalisi harus memenuhi minimal 30% dan maksimum 70% untuk pencalonan setiap jenis kelamin".

Namun, beberapa pihak memiliki kandidat perempuan hanya untuk mematuhi hukum, yaitu tanpa minat nyata dan investasi dalam aplikasi mereka.

Ketidakseimbangan antara dedikasi dan dorongan

Bidang lain di mana ketidaksetaraan jender menjadi jelas adalah konteks pendidikan.

Meskipun jenis kelamin perempuan tumpang tindih dengan jenis kelamin laki-laki sehubungan dengan kehadiran dalam studi, Program Penilaian Siswa Internasional menunjukkan bahwa di Brazil gender laki-laki berkinerja lebih baik di bidang-bidang seperti ilmu pasti dan biologi.

OECD (Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan) mengatakan bahwa keterampilan ini tidak terkait dengan karakteristik bawaan, tetapi dengan faktor budaya dan bias gender di Brasil.

Diyakini bahwa ada insentif yang lebih besar yang diberikan oleh guru dan orang tua untuk jenis kelamin laki-laki di bidang matematika, misalnya.

Sebuah survei oleh Institut Geografi dan Statistik Brasil ( IBGE ) tahun 2016 mengungkapkan bahwa frekuensi wanita di sekolah menengah adalah 73, 5%, dibandingkan dengan 63, 2% pria.

Ini menunjukkan bahwa ada dedikasi waktu yang lebih besar oleh gender perempuan.

Tingkat kehadiran yang lebih tinggi oleh jenis kelamin perempuan ini juga dipertahankan dalam akses ke pendidikan tinggi dan kelulusan.

Pasar kerja

Meskipun tingkat pendidikan populasi wanita lebih tinggi daripada tingkat pendidikan gender pria, wanita menghadapi skenario yang tidak menguntungkan dalam mencari pekerjaan dan dalam alokasi upah mereka.

Sebuah survei IBGE menunjukkan bahwa pada paruh kedua 2017 upah perempuan rata-rata sama dengan 87% dari upah laki-laki rata-rata.

Pengangguran juga menunjukkan kerugian bagi perempuan: tingkat pengangguran untuk perempuan adalah 13, 4%, sedangkan untuk laki-laki adalah 10, 5%.

Pelecehan

Pelecehan, setidaknya untuk beberapa waktu, telah menjadi bagian dari kenyataan sebagian besar wanita Brasil.

Terkadang dalam bentuk komentar tidak sopan, yang lain dalam bentuk pelecehan fisik (terutama di angkutan umum).

Kadang-kadang pelecehan akhirnya mendapatkan proporsi yang lebih besar, sehingga mengarah pada kekerasan fisik.

Akibatnya, pada tahun 2006 UU Maria da Penha diberlakukan, yang bertujuan untuk melindungi perempuan korban agresi.

Berjuang untuk hak kesetaraan

Feminisme adalah salah satu pelopor besar perjuangan untuk memerangi ketimpangan gender.

Konsep feminisme sering dikaitkan dengan konsep machismo, sebagai semacam sinonim.

Bertentangan dengan apa yang dipikirkan banyak orang, sementara kejantanan benar-benar mengajarkan gagasan bahwa laki-laki lebih unggul dari perempuan, feminisme tidak menganjurkan perempuan lebih baik daripada laki - laki atau memiliki lebih banyak hak daripada laki-laki.

Faktanya, perjuangan revolusi feminis adalah dengan hak kesetaraan; bagi perempuan untuk memiliki hak politik dan sosial yang sama dengan laki-laki.

Banyak hak yang diperoleh oleh perempuan, seperti hak untuk memilih, adalah hasil dari perjuangan feminis.

Perjuangan melawan ketimpangan gender juga merupakan perjuangan melawan patriarki, yang membentuk masyarakat yang didominasi laki-laki di mana perempuan memiliki peran sekunder.

Pelajari lebih lanjut tentang kejantanan dan feminisme.

Umpan RSS

Lihat di bawah ini beberapa tonggak penting dalam sejarah perjuangan melawan ketimpangan gender dalam masyarakat Brasil.

Hak pilih

Pemilihan wanita pertama di Brasil terjadi pada 24 Februari 1932.

Hak untuk memilih menjadi hak wanita Brasil pada tahun 1932.

Sebelum itu, pemungutan suara hanya dapat dilakukan oleh perempuan yang: 1. jika lajang atau janda, memiliki penghasilan sendiri; 2. Jika sudah menikah, minta izin suami.

Pada tahun yang sama, perempuan mendapatkan hak untuk memegang posisi kekuasaan eksekutif dan kekuasaan legislatif.

24 Februari, hari pemungutan suara perempuan pertama setelah hak perempuan untuk memilih, ditetapkan sebagai bagian dari kalender resmi pemerintah federal sebagai hari penaklukan pemungutan suara perempuan di Brasil .

Hak untuk belajar

Rita Lobato Velho Lopes, wanita pertama yang menyelesaikan Pendidikan Tinggi di Brasil

Pada 1827, perempuan diizinkan bersekolah. Namun, otorisasi hanya mencakup pendidikan dasar.

Kemudian, pada tahun 1879, jenis kelamin perempuan juga diizinkan untuk menghadiri Pendidikan Tinggi.

Meskipun penaklukan otorisasi ini, semua wanita yang memilih untuk mengikuti jalan ini menjadi sasaran banyak prasangka dan diskriminasi.

Pada tahun 1887, Rita Lobato Velho Lopes adalah wanita Brasil pertama yang menyelesaikan gelar sarjana, setelah menyelesaikan gelar sarjana kedokteran di Fakultas Kedokteran Bahia.

Pelajari lebih lanjut tentang prasangka dan diskriminasi.

Otonomi untuk wanita yang sudah menikah

Menurut KUH Perdata tahun 1916, wanita itu dianggap tidak mampu melakukan tindakan tertentu, seperti menerima warisan, sehingga tergantung pada otorisasi suaminya untuk melakukannya.

Pada tanggal 27 Agustus 1962, Statuta wanita yang sudah menikah disetujui, sebuah undang-undang yang berkontribusi pada emansipasi wanita, yang memungkinkan wanita yang sudah menikah memiliki otonomi yang lebih besar dan tidak lagi membutuhkan otorisasi dari suami mereka masing-masing, misalnya, untuk bekerja.

Melalui undang-undang ini, perempuan juga dijamin hak untuk meminta hak asuh anak-anak mereka jika terjadi perkawinan terpisah.

Status ini tentu saja menandai awal dari kemajuan menuju pencapaian kesetaraan gender yang kemudian dijamin oleh Konstitusi 1988 .

Ketidaksetaraan gender dan etnis

Studi dalam konteks yang berbeda menunjukkan bahwa dalam konteks ketidaksetaraan gender dimungkinkan untuk mencatat kerugian yang memengaruhi orang-orang dari jenis kelamin perempuan dan etnis kulit hitam.

Dalam konteks pendidikan, persentase siswa perempuan yang menyelesaikan pendidikan dasar setara dengan 21, 5%.

Namun, ketika menganalisis kelompok etnis dari 21, 5% ini, hanya 10, 4% yang sesuai dengan perempuan etnis kulit hitam. Namun demikian, itu terdiri dari angka yang lebih tinggi dari persentase 7% sesuai dengan pria kulit hitam yang menyelesaikan segmen pendidikan ini.

Dalam hal pekerjaan, menurut hasil 2017 IBGE, tingkat pengangguran perempuan kulit hitam sesuai dengan 15, 9% sedangkan perempuan kulit putih sesuai dengan 10, 6%.

Pelecehan dan kekerasan juga merupakan dua faktor yang paling sering diderita oleh perempuan kulit hitam.

Lihat arti prasangka rasial.

Ketidaksetaraan gender dalam olahraga

Ketidaksetaraan gender dalam olahraga sudah dapat diamati pada tahap awal; dalam upaya sederhana untuk berlatih olahraga tertentu, misalnya.

Kompleks olahraga terkadang menyediakan kelompok latihan untuk olahraga tertentu, seperti sepak bola, hanya untuk pria.

Hal yang sama berlaku untuk kelompok olahraga, sebagian besar tersedia untuk wanita.

Klasifikasi olahraga ini sebagai "laki-laki" dan "perempuan" pada akhirnya menimbulkan prasangka yang kadang-kadang membuat olahraga menjadi mustahil bagi siapa pun yang ingin mempraktikkannya.

Ketimpangan juga dirasakan secara jelas dalam hal mensponsori dan mendorong olahraga.

Sepak bola pria, misalnya, memiliki visibilitas yang bagus ke seluruh dunia. Dalam periode Piala Dunia, semua pertandingan tim sepak bola pria Brasil disiarkan.

Piala Dunia wanita, misalnya, nyaris tidak disebutkan oleh pers televisi dan permainannya jarang disiarkan.

Brasil X Swedia dipertaruhkan di Maracanã. (Penulis: Agência Brasil Fotos / Creative Commons)

Ketidaksetaraan gender di dunia

Forum Ekonomi Dunia mencatat peningkatan indeks ketidaksetaraan gender pada tahun 2017.

Survei memperkirakan bahwa gaji rata-rata, misalnya, sesuai dengan sekitar 80.000 reais untuk pria dan sekitar 46.000 reais untuk wanita.

Di peringkat dunia untuk kesetaraan gender, Islandia, Norwegia, Finlandia, Rwanda, dan Swedia menempati urutan pertama, sementara Iran, Chad, Suriah, Pakistan, dan Yaman masing-masing menempati urutan terakhir.

Lihat di bawah ini beberapa data Wanita PBB tentang ketidaksetaraan gender di dunia.

  • Perempuan merupakan dua pertiga populasi buta huruf di dunia.
  • Perempuan hanya mewakili 21, 8% anggota parlemen nasional dunia.
  • Probabilitas seorang wanita menduduki posisi kepemimpinan dalam bisnis dan di perusahaan kurang dalam kaitannya dengan kemungkinan bahwa pria akan mencapai hal yang sama.
  • Tiga perempat dari korban perdagangan orang adalah perempuan.

Lihat juga makna ideologi gender.

Kategori Populer

Top