Direkomendasikan, 2020

Pilihan Editor

Definisi 8 Tanda untuk mengidentifikasi orang yang cemburu

Seseorang yang cemburu mungkin berjuang untuk berada dalam hubungan yang sehat di mana ada kepercayaan dalam hubungan dan perasaan orang lain.

Kecemburuan adalah perasaan yang merupakan bagian dari hubungan manusia, tetapi tergantung pada bagaimana ia memanifestasikannya dapat menjadi tidak sehat dan membawa banyak bahaya bagi orang-orang. Perasaan ini dapat hadir dalam semua jenis hubungan: antara pasangan, teman, keluarga atau bahkan dalam hubungan kerja.

Berikut adalah beberapa tanda kunci yang mungkin menunjukkan bahwa Anda hidup dengan orang yang cemburu.

1. Tidak menghormati privasi Anda

Bagikan Tweet, Tweet

Orang yang sangat cemburu biasanya tidak menghargai keintiman dan privasi pasangannya. Beberapa sikap yang menunjukkan rasa tidak hormat adalah: menjelajahi ponsel, jejaring sosial, catatan, dan beasiswa.

Rasa tidak hormat terhadap keintiman juga dapat terjadi dengan cara lain yang lebih halus dan hampir tak terlihat, tetapi mereka juga sama tidak sopannya. Ada orang yang mencoba mengendalikan pikiran teman mereka. Misalnya: sering mengajukan pertanyaan tentang perasaan, persahabatan, atau hubungan profesional Anda.

Jenis sikap ini sangat merugikan suatu hubungan, karena saat-saat keintiman dan penghormatan terhadap privasi merupakan hal mendasar bagi suatu hubungan untuk menjadi seimbang dan sehat.

2. Kontrol dan perasaan memiliki

Biasanya pria yang cemburu mencoba mengendalikan pasangannya dengan beberapa cara. Orang yang cemburu, terutama mereka yang iri dengan sifat-sifat paling sakit, dapat bertindak seolah-olah mereka memiliki sahabat mereka.

Adalah umum bagi orang yang cemburu untuk mengawasi cara orang lain berpakaian, bagaimana ia berbicara, dengan siapa ia memelihara hubungan persahabatan dan pekerjaan. Itu juga umum, dan tidak sehat, bagi beberapa pasangan saat ini untuk membagikan email dan kata sandi jejaring sosial mereka.

Kontrol atas pasangan dari waktu ke waktu dapat membuat hubungan sangat tergantung, sampai meminta izin dari orang lain untuk melakukan kegiatan mereka, bepergian atau pergi bersama teman-teman. Jika sikap ini tidak diamati dan ditangani dengan hubungan dapat dianggap tidak sehat, didasarkan pada kontrol dan tuduhan daripada didasarkan pada perasaan yang baik.

3. Pencarian terus-menerus untuk bukti pengkhianatan

Fitur lain yang sangat umum adalah bahwa orang yang cemburu pasti akan dikhianati oleh pasangannya. Perasaan ini lebih terkait dengan rasa tidak aman Anda sendiri daripada dengan perilaku pasangan Anda.

Dalam beberapa kasus yang lebih ekstrim, yang cemburu mungkin dapat melihat bukti dugaan pengkhianatan dalam sikap atau ucapan rekannya.

Seolah-olah orang yang cemburu terus-menerus berusaha menemukan bukti bahwa ketidakpercayaannya atas pengkhianatan itu nyata, artinya, dia benar tentang perselingkuhan pasangannya.

4. Sikap kekerasan

Bagikan Tweet, Tweet

Seringkali, hubungan di mana kecemburuan sangat hadir menjadi hubungan yang penuh kekerasan dan penting untuk menyadarinya .

Kekerasan dapat memanifestasikan dirinya dalam banyak cara, tidak hanya melalui kekerasan fisik. Ada juga kekerasan emosional dan psikis, seperti percakapan mengancam dan wacana yang mengurangi atau mengurangi kualitas pasangan.

Dalam banyak situasi, orang yang memiliki reaksi kekerasan terhadap pasangannya dapat menggunakan pembenaran bahwa mereka bertindak dengan cara ini karena takut kehilangan pasangannya. Tetapi waspadalah: reaksi keras tidak dapat diterima dan tidak boleh ada dalam hubungan cinta, persahabatan atau keluarga.

5. Intrusi ke dalam persahabatan dan hubungan keluarga

Orang yang cemburu sering mengalami kesulitan berurusan dengan hubungan lain yang tidak termasuk mereka dengan persahabatan pasangan mereka. Perasaan ini juga bisa terjadi sehubungan dengan ikatan keluarga.

Ketika jenis perasaan ini hadir dalam hubungan, cemburu dapat mengembangkan kebiasaan membuat kritik terus-menerus tentang persahabatan dan kualitas teman dan keluarga. Kritik sering dimotivasi oleh kecemburuan dan rasa tidak aman.

Salah satu konsekuensi paling umum dari jenis gangguan dalam hubungan pribadi ini adalah pemindahan teman dan keluarga, baik karena pasangan itu sendiri memutuskan untuk pergi karena tekanan yang dia derita, atau karena keluarga itu sendiri merasa sulit untuk hidup bersama pasangan yang cemburu.

6. Perkelahian konstan

Orang yang sangat cemburu akhirnya menciptakan lingkungan hidup yang tidak menyenangkan, penuh perkelahian dan kecurigaan. Dalam hubungan yang didasarkan pada perasaan cemburu, perkelahian bisa terjadi karena alasan apa pun, bahkan untuk masalah yang sangat dangkal.

Perkelahian bisa dimotivasi oleh kecemburuan orang lain, dengan ketidaksetujuan apa pun atau dengan cara berpakaian. Mereka juga bisa terjadi melalui perasaan paranoid, ketika orang yang cemburu sangat percaya pada keyakinan pengkhianatannya sehingga ia bisa bertengkar dengan pasangannya karena alasan ini.

Perkelahian, baik ketika mereka terjadi secara pribadi, ketika mereka terjadi di tempat-tempat umum, bisa menjadi tanda peringatan bahwa hubungan itu tidak menguntungkan bagi pasangan.

7. Merasa tidak bahagia saat Anda tidak bersama

Bagikan Tweet, Tweet

Hubungan yang dimotivasi oleh kecemburuan dapat memiliki banyak konsekuensi buruk dan salah satunya adalah perasaan tidak bahagia ketika pasangan tidak bersama. Perasaan ini dimotivasi oleh gagasan keliru bahwa ketika Anda mencintai seseorang, hanya ada kebahagiaan di sisi orang tersebut.

Tetapi perasaan itu tidak sehat, dan jika itu terjadi, Anda perlu memikirkan kembali bagaimana Anda berhubungan dengan pasangan Anda. Agar hubungan menjadi stabil dan bahagia, orang harus bisa menikmati hidup dan merasa senang bisa sendirian atau bersama orang lain.

8. Jangan senang dengan prestasi Anda

Ini adalah karakteristik orang yang cemburu yang dapat dengan mudah terjadi dalam hubungan apa pun. Hubungan cinta atau persahabatan membutuhkan adanya rasa kagum dan kebahagiaan sejati untuk pencapaian orang yang dicintai.

Ketika Anda hidup dengan seseorang yang tidak menunjukkan kebahagiaan dalam kemenangan Anda atau mengurangi pentingnya prestasi Anda, Anda harus memperhatikan: hubungannya mungkin tidak terlalu sehat.

Misalnya: rekan kerja yang tidak senang dengan promosi yang diterima oleh orang lain, teman yang tidak merayakan persetujuannya dalam kontes atau pacar yang tidak senang dengan pertukaran kekasihnya.

Baca juga arti Jealousy.

Kategori Populer

Top