Direkomendasikan, 2020

Pilihan Editor

Definisi Romantisisme

Apa itu Romantisisme:

Romantisisme adalah gerakan artistik, intelektual, dan filosofis yang muncul di Eropa pada akhir abad ke-18 dan, di sebagian besar tempat, mencapai puncaknya pada pertengahan abad ke-19.

Romantisme ditandai oleh penekanan pada emosi, individualisme dan pemuliaan alam . Karena alasan ini, gerakan ini dipahami sebagai reaksi terhadap rasionalisme dan materialisme yang diperburuk yang disebarkan oleh Pencerahan dan Revolusi Industri.

Periode romantis juga ditandai dengan penolakan terhadap aturan tatanan, harmoni dan keseimbangan, karakteristik klasisisme. Bagi kaum romantik, fokusnya adalah subjektivitas setiap individu, termasuk irasional, imajiner, spontan, dan transendental.

Meskipun Romantisisme telah memanifestasikan dirinya secara lebih eksplisit dalam seni visual, musik, dan sastra, gerakan ini memiliki dampak besar pada pendidikan, ilmu sosial, dan ilmu alam. Khususnya dalam politik, romantisme memiliki efek yang kompleks, karena daya tarik emosi menginspirasi banyak pidato politik yang digunakan dalam konservatisme, liberalisme, nasionalisme, dll.

Karakteristik Romantisisme

Mempertimbangkan bahwa Romantisisme mencari penyimpangan dari nilai-nilai urbanisasi, kemajuan dan rasionalitas, sebagian besar karakteristiknya adalah oposisi langsung terhadap ajaran-ajaran ini. Di antara fitur-fitur utama gerakan ini adalah:

Individualisme dan subjektivisme

Pemikir dan seniman yang romantis sangat menekankan karakteristik dan pengalaman pribadi mereka, yang biasanya ditentukan oleh perasaan dan emosi. Dengan cara ini, karya-karya romantis ditandai oleh subjektivisme kuat yang dengan setia menggambarkan pandangan dunia para penulis.

Valorisasi emosi dan indera

Romantisme berjuang melawan pemikiran yang terlalu logis dan rasional, dengan alasan bahwa emosi dan indera sama pentingnya dalam pembentukan penalaran. Kehadiran emosi dan perasaan penulis dalam karya-karya ini luar biasa dalam gerakan ini.

Pemuliaan alam

Bagi kaum romantik, alam terdiri dari kekuatan yang tak terkendali dan transendental yang, meskipun terkait, berbeda dari unsur-unsur fisik seperti pohon, daun, dll.

Pemberontakan dan idealisme

Romantisisme menolak status quo dan memandang aturan dunia modern sebagai batasan untuk pertumbuhan pribadi, politik, dan artistik. Dengan demikian seniman romantis adalah idealis dan sering menggambarkan diri mereka sebagai pahlawan pemberontak di pinggiran masyarakat dan melihat pekerjaan mereka sebagai cara mempromosikan perubahan. Karena alasan ini, sudah lazim bagi seni romantis untuk menggambarkan ketidakadilan sosial dan penindasan politik saat itu.

Fokus pada imajinasi

Mempertimbangkan bahwa romantisme merepresentasikan pelarian dari nilai-nilai masa itu, para pemikir romantis dan seniman sering menggunakan imajinasi dalam produksi karya-karya mereka. Dalam literatur, misalnya, tujuannya bukan untuk mendeskripsikan dunia sebagaimana adanya, melainkan seperti apa adanya.

Romantisisme dalam seni

Seni romantis pada dasarnya didasarkan pada individualisme, alam, dan imajiner . Nilai-nilai ini dimanifestasikan di semua cabang artistik pada waktu itu dan mengilhami lukisan, patung, puisi, antara lain.

Karena penekanan pada imajinasi, seniman memberi banyak kepentingan pada intuisi, naluri, dan emosi, tanpa ini menyiratkan penyimpangan total dari akal dan logika. Karena mereka sangat pribadi dan subyektif, perasaan ini memperkuat gagasan individualisme yang menandai gerakan.

"Saya harus membuat sistem atau diperbudak oleh orang lain." - William Blake

"Semua puisi yang bagus adalah aliran spontan perasaan kuat." - William Wordsworth

Bagi kaum romantik, individualisme memanifestasikan dirinya lebih penuh dalam konteks kesendirian. Karena alasan ini, seni romantis cenderung sangat meditatif. Fokus pada pencitraan dan subjektivisme ini menghilangkan gagasan bahwa seni adalah cermin dunia. Dalam romantisme, seni menciptakan dunia paralel .

"The Raft of Medusa", oleh Théodore Gericault, mewakili penekanan yang diberikan oleh seni romantis kepada imajiner.

Berkenaan dengan alam, sampai abad kedelapan belas, itu dilihat secara eksklusif sebagai sesuatu yang dapat dilakukan manusia. Posisi ini diperkuat oleh Revolusi Industri, yang membawa teknologi baru yang mampu menggali lebih banyak sumber daya dari alam, tanpa memperhatikan masa depan lingkungan.

Romantisme membawa konsep baru tentang alam yang tidak terbatas pada hutan, pohon, dan hewan. Bagi kaum romantik, alam adalah entitas yang superior dan tidak dapat dipahami oleh pria. Untuk alasan ini, subjek juga dilihat secara subyektif dan penggambarannya bervariasi dari artis ke artis.

Di antara bentuk-bentuk penafsiran alam yang paling umum adalah gagasan bahwa itu adalah tempat ilahi, perlindungan dari dunia industri atau bahkan kekuatan penyembuhan. Penghargaan terhadap alam ini berarti bahwa melalui lukisan pemandangan Romantisisme, yang dulu dipandang sebagai bentuk seni yang lebih rendah, sangat ditingkatkan.

"Pohon yang kesepian", oleh Caspar David Friedrich. Karya ini menunjukkan beberapa ciri khas dari karya romantis, seperti kultus alam, peninggian kesunyian dan pelarian kota (escapism).

Nama utama dan karya Romantisisme

Lihat di bawah artis-artis romantis utama, diikuti oleh beberapa karyanya:

Sastra

William Blake - Tujuh buku iluminasi, The Marriage of Heaven and Hell, Jerusalem, dll.

Samuel Taylor Coleridge - Balada pelaut tua, Kubla Khan, Cristabel, dll.

William Wordsworth - Kesendirian dimana awan saya berkeliaran, Pendahuluan, Ode untuk tugas, dll.

Lukisan

Francisco de Goya - Tiga Mei 1808 di Madrid (atau penembakan tiga Mei), Saturnus melahap seorang putra, Maja telanjang, Maja berpakaian, dll.

William Turner - Kapal Budak, Hujan, Uap dan Kecepatan, Pertempuran Trafalgar, dll.

Caspar David Friedrich - Pejalan kaki di lautan kabut, Biksu di tepi lautan, Lautan es, dll.

Eugène Delacroix - Kebebasan yang membimbing orang-orang, Pembantaian Chios, Kematian Sardanápalo, dll.

Patung

Antoine-Louis Barye - Theseus dan Minotaur, Singa dan Ular, Elang dan Ular, dll.

Pierre Jean David - Menghidupkan kembali Yunani, Kematian Achilles, Louis II, dll.

Konteks Sejarah

Romantisme muncul selama periode yang dikenal sebagai Zaman Revolusi (kira-kira dipahami antara tahun 1774 dan 1849), di mana berbagai transformasi politik, sosial dan ekonomi terjadi di Barat. Di antara gerakan revolusioner utama saat itu adalah Revolusi Industri dan Revolusi Perancis.

Tergerak oleh cita-cita perubahan yang sama, para seniman romantis mulai mengubah tidak hanya teori dan praktik seni mereka, tetapi juga cara mereka memandang dunia. Transformasi ini melampaui bidang artistik dan memiliki dampak besar pada filsafat dan budaya Barat, yang kemudian menerima emosi dan indera sebagai cara yang sah untuk mengalami kehidupan.

Pengaruh revolusi dapat dilihat dalam karakteristik idealisme dan pemberontakan, yang luar biasa dalam karya-karya yang dihasilkan selama periode tersebut.

Demikian juga, pelarian dan subjektivisme, yang lebih menghargai perasaan individu daripada perasaan kolektif, sebagai konsekuensi dari rasa jijik dengan situasi sosial, juga dapat ditunjukkan sebagai pengaruh periode historis dalam romantisme.

Individualisme, yang merupakan aspek lain dari Romantisisme, adalah ciri kaum borjuis pada masa itu, yang menjadi lebih jelas dari revolusi akhir abad kedelapan belas.

Romantisisme di Brasil

Romantisme di Brasil memiliki banyak kemiripan dengan gerakan Romantis Eropa, tetapi pada saat yang sama, romantisme ini memiliki beberapa kekhasan yang ditandai oleh konteks historis lokal. Jadi, di samping subjektivisme, pemujaan terhadap alam, pelarian dan sentimentalitas, romantisme di Brasil sangat ditandai oleh nasionalisme, oleh pemuliaan orang India, di antara karakteristik-karakteristik lainnya.

Meskipun melibatkan beberapa bidang seni, periode romantis di Brasil sangat terfokus pada sastra dan puisi. Dalam hal ini, romantisme Brasil mengalami tiga periode:

Generasi Pertama

Termotivasi oleh Kemerdekaan Brasil baru-baru ini pada tahun 1822, generasi pertama romantisme Brasil ditandai oleh kebutuhan kuat untuk menegaskan budaya lokal dan memutuskan hubungan dengan pengaruh Eropa. Karena itu, karya-karya itu sering mentransmisikan nilai-nilai nasionalistik dan mengadopsi Indiaisme, yang mengagungkan orang India sebagai pahlawan yang mewakili budaya.

Generasi kedua

Generasi kedua Romantisisme Brasil muncul pada pertengahan abad kesembilan belas dan sangat dipengaruhi oleh karya-karya penyair Inggris Lord Byron. Ciri-ciri yang paling mencolok saat ini adalah pesimisme, kekecewaan, meninggikan kematian, depresi, dan kesepian. Karena alasan ini, periode ini juga disebut "ultra-romantis" atau "jahat abad ini".

Generasi ketiga

Generasi ketiga dimulai sekitar tahun 1860 dan memiliki fokus yang sangat politis dan sosial, dipengaruhi oleh karya-karya Victor Hugo. Dengan demikian, para seniman mentransmisikan dalam karya mereka abolisionis yang ideal, kritik sosial dan valorisasi kebebasan. Periode ini juga disebut "generasi condoreira" mengacu pada condor, yang dianggap sebagai simbol kebebasan.

Lihat juga beberapa Karakteristik Romantisisme dan baca lebih lanjut tentang Revolusi Industri dan Pencerahan.

Kategori Populer

Top