Direkomendasikan, 2019

Pilihan Editor

GVT

Definisi Arti Skala Glasgow

Apa itu Skala Glasgow:

Skala Glasgow, juga dikenal sebagai Glasgow Coma Scale (ECG), adalah skala neurologis yang mampu mengukur dan menilai tingkat kesadaran seseorang yang menderita cedera kepala.

Skala ini adalah metode yang sangat andal untuk mendeteksi tingkat kesadaran seseorang setelah kecelakaan. Ini digunakan selama 24 jam pertama setelah trauma dan membuat evaluasi berdasarkan tiga parameter: pembukaan mata, respon motorik dan respon verbal.

Evaluasi ini juga digunakan sebagai sumber daya profesional kesehatan dalam prognosis pasien, selain sangat berguna dalam memprediksi kemungkinan sekuel.

Awalnya, skala ini didirikan pada 1974 oleh Graham Teasdale dan Bryan J. Jennett dari Institute of Neurological Sciences of Glasgow (di Inggris). Proposal itu untuk mengembangkan metode yang mengukur tingkat kerusakan neurologis pada pasien, sehingga menentukan perawatan yang tepat.

Baru-baru ini, ia datang untuk memiliki klasifikasi bantuan ini dalam analisis tingkat kesadaran.

Pelajari lebih lanjut tentang Prognosis.

Cara Kerja Glasgow

Skala Glasgow hanya akan digunakan setelah terjadinya trauma cranio-encephalic, cedera yang disebabkan oleh pukulan keras ke tengkorak. Gejala yang paling sering adalah sakit kepala, kantuk dan kejang.

Setelah trauma, profesional kesehatan akan membuat penilaian pada pasien dan konsonan tanggapan yang akan diberikannya, nilai spesifik akan diberikan untuk setiap jenis reaksi, seperti yang ditunjukkan pada tabel di bawah:

Misalnya, ketika menganalisis bagaimana pasien membuka matanya, skor mungkin dari 1 hingga 4, di mana yang terendah sesuai dengan sinyal terkecil dari respons pasien dan semakin besar respons langsungnya.

Setelah evaluasi ini, jumlah dari tiga parameter yang dievaluasi diperoleh, di mana nilai terendah yang dapat diperoleh dalam skala Glasgow adalah 3 poin dan tertinggi adalah 15 poin, di mana:

  • Klasifikasi mulai dari 3 hingga 8 poin dianggap parah, membutuhkan intubasi segera ;
  • Klasifikasi 9 hingga 12 poin dianggap sedang ;
  • Peringkat dari 13 hingga 15 dianggap ringan .

Semakin rendah skor yang dicatat pada pasien, semakin serius situasinya. Faktanya, jika hitungannya 3 poin berarti pasien dalam keadaan koma yang dalam, mewakili lebih dari 80% kemungkinan meninggal.

Skala Glasgow ditingkatkan

Baru-baru ini, beberapa modifikasi dibuat dalam skala Glasgow, dengan tujuan mengoptimalkan penggunaannya dalam proses evaluasi pasien.

Dalam skala yang diperbarui, langkah-langkah penilaian lebih jelas, dengan penekanan lebih besar pada skor individu daripada jumlah keseluruhan.

Aspek lain mengenai skala yang diperbarui adalah bahwa ketika pasien menyajikan beberapa karakteristik yang membuat analisis sulit, profesional kesehatan harus menginformasikan bahwa penggunaan skala tidak berlaku. Artinya, skor tidak diberikan.

Kategori Populer

Top