Direkomendasikan, 2020

Pilihan Editor

Definisi Antropofag

Apa itu Anthropofagia:

Antropofag adalah tindakan memakan daging manusia, yang di antara manusia juga dikenal sebagai kanibalisme . Anthropophagy dipraktikkan dalam ritual esoterik sebagai cara makan untuk menggabungkan kualitas individu yang dimakan, seperti keberanian dan keberanian seorang pejuang yang kalah.

Konsep yang sama menggabungkan kualitas adalah titik awal untuk apa yang disebut Gerakan Antropofágico, atau Cultural Anthropophagy, manifestasi artistik modernis di Brasil yang memiliki karya utama Abaporu, Tarsila do Amaral, gambar 1928.

Istilah antropofagik berasal dari persimpangan kata Yunani antropo, yang berarti manusia, phagia, yang artinya makan. Antropofag adalah tindakan antropofagus, orang yang makan daging manusia. Oleh karena itu, di antara manusia, antropofag adalah kanibalisme, karena makhluk kanibal adalah orang yang memakan daging spesies itu sendiri. Hewan yang memakan daging manusia dianggap antropofag, tetapi bukan kanibal.

Antropofag yang tercatat secara historis terkait langsung dengan tindakan ritualistik, dalam arti menggabungkan karakteristik yang lain. Tetapi diketahui bahwa ada orang-orang yang perlu memakan daging yang sederajat dengan mereka sebagai bentuk perlindungan, naluri untuk bertahan hidup, di antara alasan-alasan lain yang terkait dengan kebutuhan vital.

Istilah kanibalisme dikaitkan dengan antropofag karena komunitas asli yang mendiami wilayah Karibia dan melakukan ritual di mana daging manusia dikonsumsi. Selama penjelajahan Spanyol Christopher Columbus ke wilayah tersebut, orang-orang Spanyol ketakutan dengan praktik ini dan memberi orang India nama "canibales" (mengacu pada wilayah Karibia).

Di Brasil, orang Indian Tupinambá mempraktikkan antropofag sebagai bagian dari ritual perang. Mereka memakan daging prajurit lawan untuk "menyerap keberanian dan keberanian" musuh. Dimakan dianggap salah satu cara kematian paling terhormat karena itu berarti prajurit itu dianggap berani dan memiliki semangat yang kuat.

Lihat juga apa itu isofagus.

Manifesto Anthropophagic

Manifesto Anthropophagic, atau Anthropophagus, diterbitkan oleh Oswald de Andrade dalam Revista de Antropofagia, pada tahun 1928, selama gerakan modernis di Brasil.

Teks manifesto terinspirasi oleh Manifesto Futuris, oleh Felippo Tomaso Marinetti dari Italia, dan sebagai titik awalnya melukis Abaporu, oleh Tarsila do Amaral.

Konsep antropofagik di sini mengacu pada "deglutinasi" gaya dan model internasional untuk produksi sesuatu yang sama sekali baru dan dengan wajah Brasil, dan melawan eurosentrisme seni.

Pelajari lebih lanjut tentang modernisme.

Kategori Populer

Top