Direkomendasikan, 2020

Pilihan Editor

Definisi Sekolah

Apa itu Sekolah:

Ini adalah lembaga yang menyediakan proses pengajaran bagi siswa dengan tujuan membentuk dan mengembangkan setiap individu dalam aspek budaya, sosial dan kognitifnya .

Kata sekolah berasal dari bahasa Yunani scholé, yang berarti "waktu senggang" - sama dengan "waktu senggang atau waktu senggang". Makna ini berasal dari konsep sekolah di Yunani Kuno, yang menyatukan warganya di waktu luang untuk membahas filosofi, ideologi, dan praktik sosial dari kehidupan sehari-hari mereka.

Munculnya dan perkembangan sekolah di dunia

Pada tahun 2000 SM, dalam periode Yunani Kuno, sekolah bertujuan mendidik laki-laki dalam formasi integral mereka, yaitu, mengembangkan etika, pemikiran politik, dan pengetahuan agama mereka.

Namun, dengan jatuhnya Yunani Kuno ke Roma pada 763 SM, sekolah-sekolah mulai melatih orang-orang dengan kemampuan kritis, melalui pengajaran tentang filsafat, aritmatika, politik dan seni, di mana guru (filsuf besar) mendorong pembangunan ideologi didasarkan pada perilaku sosial saat itu dan bukan pada pengetahuan mereka sendiri.

Sepanjang periode ini, sekolah hanya terdiri dari warga negara laki-laki, yang dianggap warga negara Yunani-Romawi, dengan tujuan menjadikan mereka penguasa rakyat, sebagai politisi atau perwakilan agama.

Lembaga ini mewakili pertukaran ide-ide konstruktif, di mana orang bebas untuk mengembangkan pemikiran dan kesimpulan mereka sendiri.

Gambar yang mewakili sistem pendidikan Yunani-Romawi.

Memahami semua tentang sejarah Yunani Kuno.

Dengan dominasi sosial dan keagamaan dari Gereja Katolik pada Abad Pertengahan, hak atas pendidikan dibatasi hanya untuk elite ulama, dan kelas sosial lainnya dikeluarkan dari pengetahuan atau pengajaran apa pun.

Para guru waktu itu adalah para religius itu sendiri, yang mengajar membaca dan menulis, berdasarkan studi Gereja Katolik. Kelas-kelas berlangsung di biara-biara, dengan anak-anak dan orang dewasa berbagi lingkungan dan ajaran yang sama.

Dari perkembangan ekonomi pada periode ini para bangsawan menyadari perlunya membaca, menulis, dan menghitung untuk bisnis mereka. Elite memahami bahwa dengan munculnya kapitalisme dan pertumbuhan ekonomi, mereka akan membutuhkan lebih banyak orang yang terlatih dan terampil dalam operasi dan negosiasi mesin.

Sekolah kemudian memiliki arti baru: untuk melatih pekerja yang dipilih oleh kaum bangsawan untuk bekerja di pasar tenaga kerja untuk pembangunan ekonomi.

Munculnya pendidikan publik di dunia

Pada tanggal 28 Oktober 1717, penguasa lalim Prusia, Friedrich Wilhelm I, menetapkan pendidikan wajib untuk anak-anak berusia 5 hingga 12 tahun di negaranya. Namun, lembaga sekolah pada waktu itu masih selektif, yaitu, hanya beberapa siswa yang dipilih untuk memiliki akses ke pendidikan publik.

Namun, tonggak terbesar dalam sejarah pendidikan publik terjadi selama Revolusi Perancis pada 1789. Tahun ini Prancis melembagakan sekolah umum pertama dengan manajemen negara untuk warga negara Perancis.

Bertahun-tahun kemudian, pada tahun 1792, Prancis juga mengadakan tonggak penting dalam pendidikan dunia: sekolah-sekolah publiknya dinyatakan laic, artinya: bebas dari pengaruh agama apa pun, terutama Gereja Katolik yang mendominasi sistem pendidikan umum hingga saat itu.

Sekolah sebagai hak semua

Dengan munculnya sekolah umum di Eropa, benua lain juga telah mengadaptasi pendidikan mereka menggunakan model Eropa sebagai contoh.

Namun, baru pada abad ke-20, tepatnya pada tahun 1948, Perserikatan Bangsa-Bangsa menyatakan sekolah itu sebagai hak setiap manusia, dijamin oleh Pasal 26 Deklarasi Hak Asasi Manusia, sebagai berikut:

Setiap manusia memiliki hak atas pendidikan. Instruksi akan gratis, setidaknya dalam derajat dasar dan dasar. Pendidikan dasar harus diwajibkan. Instruksi teknis-profesional akan dapat diakses oleh semua, serta pendidikan tinggi, didasarkan pada prestasi.

Setelah dekrit ini, adalah tugas negara untuk menyediakan dan mempertahankan pendidikan dasar reguler, memberikan orang tua hak untuk memilih model pendidikan yang paling cocok dan masuk akal bagi anak-anak mereka.

Jenis sekolah

Di Brazil, model pendidikan ini diadopsi secara bertahap selama bertahun-tahun studi pedagogis nasional dan internasional. Saat ini, sekolah dapat mengikuti salah satu dari baris berikut:

  • Sekolah Tradisional: ini adalah jalur pedagogis paling umum di sekolah Brasil. Sekolah Tradisional menempatkan guru di tingkat pusat pengajaran, sebagai pemegang semua pengetahuan, dan siswa sebagai penerima informasi pasif. Guru menyampaikan pengajaran dengan jelas dan mengevaluasi siswa melalui tes, tugas dan pekerjaan rumah, yang bertindak sebagai termometer yang mengevaluasi tingkat pengetahuan yang diperoleh siswa dalam setiap disiplin ilmu.
  • Escola Freiriana: baris ini didasarkan pada teori salah satu pedagog Brasil terhebat, Paulo Freire. Sekolah Freiriana menganjurkan pengembangan kritis siswa melalui tindakan praktis di dalam kelas. Di sini, guru menyajikan konten kepada siswanya, dengan mempertimbangkan pengalaman sosial dan budaya mereka sebagai manusia individu, membuat saling belajar antara guru dan siswa. Tujuan utama dari Sekolah Freiriana adalah untuk membuat siswa mengetahui kekuatan transformasi di dunia. Itu dirancang untuk tidak menerapkan tes atau metode penilaian lain, dengan menghormati kecepatan dan visi pembelajaran individu.
  • Montessoriana School : dibuat oleh pendidik Italia Maria Montessori, garis Montessoriana memiliki gagasan sentral bahwa siswa dapat memperoleh pengetahuan secara mandiri, melalui kegiatan yang disajikan oleh guru di kelas. Di sini, guru seperti panduan dan bertujuan untuk membantu siswa menciptakan rasa tanggung jawab untuk lintasan pengetahuan mereka sendiri, yang hanya berfokus pada realitas masing-masing.
  • Constructivist School : dalam jalur pedagogis ini, yang mengilhami Lev Vygotsky dan Jean Piaget sebagai inspirasi utama, siswa adalah protagonis dari proses pembelajarannya. Artinya, pendidikan bukan hanya transmisi pengetahuan, tetapi bertindak sebagai dukungan, memungkinkan siswa untuk membuat dan mengalami proses belajarnya sendiri. Sama seperti di sekolah Freiriana, tidak ada tes atau jenis evaluasi lain yang diterapkan di sini.
  • Waldorf School : itu adalah sistem yang didasarkan pada studi Rudolf Steiner dan bertujuan pada pengembangan integral siswa, yaitu, tidak hanya aspek intelektualnya, tetapi juga aspek fisik, jiwa dan spiritual. Arahan yang diberikan kepada siswa di sini adalah "pendidikan untuk kebebasan", mengembangkan mereka dalam pengertian manusiawi mereka, untuk kehidupan sosial yang penuh. Seorang guru dipilih untuk menemani siswa secara individu dalam semua siklus mereka dan juga tidak ada penilaian.

Munculnya sekolah di Brasil

Sekolah di Brasil dimulai dengan rasa religius, masih di Brasil Kolonial. Pada 1549 Kompeni Yesus, yang dibentuk oleh para Yesuit, tiba di Brasil menggunakan pendidikan untuk mengkategorikan orang-orang India, mengajari mereka agama Katolik.

Pendidikan dalam arti sepenuhnya, dengan melek huruf dan mengajar ilmu eksakta dan manusiawi, diarahkan hanya kepada anak-anak bangsawan Portugis yang tinggal di Brasil atau para imam, tokoh-tokoh agama yang penting.

Lukisan representatif dari Society of Jesus yang mengabadikan orang-orang Indian di Kolonial Brasil

Sampai abad kesembilan belas, sekolah-sekolah di Brazil adalah institusi yang tidak sistematis, dengan pengajaran tradisional dan dengan sedikit tempat fisik untuk menampung siswa. Hanya di "Era Vargas" sekolah itu dinyatakan sebagai hak untuk semua warga negara, dijamin oleh Konstitusi 1988.

Pada abad kedua puluh, banyak pendidik, dengan Paulo Freire, memodifikasi jalan sekolah di Brasil, bersama dengan model pendidikan, membawa konsep baru ke fungsi sekolah dalam kehidupan warga.

Fungsi sekolah dalam pembentukan warga

Sekolah, serta keluarga, memiliki fungsi penting dalam pengembangan dan pelatihan individu sebagai warga negara, profesional dan terutama sebagai manusia. Selain tugas-tugas praktisnya, seperti membaca, sekolah juga memiliki tiga misi penting dalam kehidupan siswa:

  • Sosialisasi : mempersiapkan individu untuk kehidupan dalam masyarakat, mengajar budaya lokal, simbol, politik dan bahasa ibu;
  • Memanusiakan : menunjukkan kepada individu perbedaan sosial, agama dan budaya, membuatnya mampu hidup damai dengan yang lain;
  • Untuk mengajar : melek huruf dan mendidik secara kognitif individu, mempersiapkannya untuk dunia profesional dan akademik;
  • Kembangkan akal kritis: siapkan siswa untuk meneliti, mempertanyakan dan merefleksikan konsep sosial, pribadi dan politik, membangun pendapat mereka sendiri, menghindari kemungkinan alienasi akal sehat.

Divisi pendidikan dasar di Brasil

Di Brasil, siklus dasar pendidikan dibagi menjadi:

  • Pendidikan Infantil: durasi 4 tahun, dengan siswa dari 0 hingga 3 tahun;
  • Prasekolah: durasi 3 tahun, dengan siswa dari 4 hingga 6 tahun;
  • Sekolah Dasar: durasi 9 tahun, dengan siswa dari 6 hingga 14 tahun;
  • SMU: durasi 3 tahun, dengan siswa dari 15 hingga 17 tahun;

Setiap siklus dapat disediakan oleh sekolah negeri (dalam pengelolaan pemerintahan masing-masing negara bagian), sekolah kota (dalam pengelolaan kota), atau sekolah swasta (manajemen swasta).

Pentingnya sekolah inklusif di Brasil

Salah satu tantangan terbesar yang dihadapi sekolah Brasil saat ini adalah masuknya penyandang cacat. MEC (Kementerian Pendidikan) dan Undang-Undang Pedoman dan Basis Pendidikan Nasional, pendidikan inklusif adalah wajib di Brasil, dan merupakan tugas sekolah dan negara bagian untuk menyediakan proyek yang melibatkan tindakan integrasi dan strategi pengajaran yang dapat memenuhi semua para siswa.

Namun, skenario saat ini masih mengkhawatirkan inklusi. Banyak sekolah tidak memiliki fasilitas yang baik dan bahkan profesional terlatih yang dapat mengajar dan menyertakan siswa penyandang cacat.

Tidak Ada Gerakan Sekolah Partai

Gerakan Tanpa Pesta Sekolah diciptakan oleh Pengacara Miguel Nagib pada tahun 2004, dimotivasi oleh pendapatnya terhadap segala jenis propagasi politik atau ideologis di sekolah-sekolah Brasil.

Proyek ini, yang dianggap oleh pengidealnya sebagai non-pemerintah dan nirlaba, bertujuan untuk menciptakan cara agar guru tidak mentransfer atau menjelaskan kepada siswa mereka, pendapat moral dan politik mereka, sehingga mereka tidak terpengaruh dalam konsepsi mereka sendiri. .

Inisiatif ini menjadi RUU di Rio de Janeiro pada tahun 2014 (PL 2974/2014), dan sejak itu proyek telah dipresentasikan di negara bagian lain juga.

Lihat juga arti dari:

  • Pendidikan;
  • Kebijakan;
  • Kognitif;
  • Inklusi sekolah;
  • Manajemen sekolah;
  • Sekolah;
  • Pendidikan inklusif;

Kategori Populer

Top