Direkomendasikan, 2020

Pilihan Editor

Definisi Modernisme

Apa itu Modernisme:

Modernisme atau Gerakan Modern adalah gerakan artistik dan budaya yang muncul pada awal abad kedua puluh, dan tujuannya adalah untuk memutuskan hubungan dengan "tradisionalisme" pada masa itu, mengalami teknik-teknik baru dan kreasi artistik.

Modernisme ditandai oleh transformasi vertiginous dan kacau, di samping kesementaraan dan rasa fragmentasi realitas. Seniman modernis merasa perlu mengubah lingkungan tempat mereka tinggal, bereksperimen dengan konsep-konsep baru.

Dipercayai bahwa bentuk-bentuk "tradisional" dari seni visual, desain, sastra, musik, dan film benar-benar ketinggalan zaman. Seseorang harus "menciptakan" budaya baru, dengan tujuan mengubah karakteristik budaya dan sosial yang sudah mapan, menggantikannya dengan bentuk dan visi baru.

Para seniman modern, dari bentuk-bentuk artistik baru yang mengukuhkan diri mereka sendiri, mengembangkan teknik-teknik penciptaan dan reproduksi mereka, yang secara subyektif timbul cara berpikir baru tentang sistem saat ini. Cara berpikir dan posisi seniman sebelum proses-proses modernitas (perubahan, ephemeralitas, dan fragmentasi), sangat penting bagi pembentukan estetika modernis.

Karakteristik Modernisme

  • Pembebasan estetika
  • Putus dengan Tradisionalisme
  • Kebebasan untuk bereksperimen
  • Kebebasan formal (sajak bebas, pengabaian bentuk-bentuk tertentu, kurang tanda baca, dll.)
  • Bahasa dengan humor
  • Menghargai kehidupan sehari-hari

Modernisme di Brasil

Di Brasil, Modernisme adalah gerakan yang sangat penting, karena seniman Brasil merindukan pembebasan estetika, yaitu, untuk berhenti "menghisap" pelopor yang muncul di Eropa dan untuk menciptakan model seni yang baru dan independen.

Titik awal Modernisme di Brasil dianggap sebagai Pekan Seni Modern, yang berlangsung antara 11 dan 18 Februari 1922, di São Paulo.

Juga dikenal sebagai "Semana de 22", acara ini dibentuk oleh sekelompok intelektual yang berusaha memutuskan hubungan dengan "lama", membawa pengaruh dari avant-garde Eropa dengan maksud menciptakan model baru.

Di antara para seniman terkemuka yang berpartisipasi dalam Pekan Seni Modern adalah: Graça Aranha, Mário de Andrade, Oswald de Andrade, Menotti Del Pichia, Anita Malfatti, Heitor Villa-Lobos, Tácito de Almeira, Di Cavalcanti, antara lain.

Modernisme di Brasil ditandai oleh tiga momen utama .

Fase pertama Modernisme

Juga dikenal sebagai "Fase Heroik", dimulai dengan Pekan Seni Modern pada tahun 1922 dan dicatat sebagai waktu untuk pembaruan estetika.

Seniman terinspirasi oleh pelopor yang muncul di Eropa. Fase ini juga dikenal karena pembentukan kelompok-kelompok modernis penting, seperti Gerakan Anthropophagus (1928-1929) dan Manifesto Regionalis (1926).

Di antara para seniman yang menonjol pada tahap ini adalah: Oswald de Andrade (1890-1954), Mário de Andrade (1893-1945) dan Alcântara Machado (1901-1935).

Fase pertama Modernisme berlangsung selama delapan tahun, antara tahun 1922 dan 1930.

Fase kedua Modernisme

"Fase Konsolidasi", sebagaimana juga disebut sebagai fase kedua Modernisme Brasil, memiliki eksplorasi karakteristiknya dengan tema nasionalis dan regionalis. Karya-karya artistik dari gerakan modern mengalami kematangan

Carlos Drummond de Andrade (1902-1987), Raquel de Queiroz (1902-2003), Jorge Amado (1912-2001), Cecícila Meireles (1901-1964), Vinícius de Moraes (1913-1980) dan Érico Veríssimo (1905-1975) ) adalah beberapa highlights dari fase ini.

Fase kedua Modernisme berlangsung 15 tahun, antara 1930 dan 1945.

Fase ketiga Modernisme

Tahap ini adalah alasan banyak konflik di antara para sarjana. Beberapa mempertahankannya sebagai fase "Postmodernis", mengingat berakhirnya pada 1960-an, namun ada teori lain yang mengatakan bahwa akhir itu di tahun 80-an, dan masih ada orang-orang yang menganggap fase ketiga Modernisme masih ada hari ini. .

Sebagai karakteristik utama dari periode ini adalah dominasi dan keragaman prosa (intim, regional, perkotaan dan lain-lain). Sorotan lain adalah pembentukan kelompok "Generasi 45", yang mencoba menghasilkan puisi yang lebih netral, dengan nada serius, disebut "neoparnasianos" (pelopor klasik yang ditolak oleh kaum modernis).

Dalam fase ini, mereka menonjol: Clarice Linspector (1920-1977), Ariano Suassuna (1927-2014) dan Guimarães Rosa (1908-1967).

Lihat juga makna avant-garde dan pencerahan.

Pesan Populer, 2020

Kategori Populer

Top