Direkomendasikan, 2020

Pilihan Editor

Definisi Api

Apa itu Api:

Ini adalah konsekuensi dari reaksi pembakaran kimia eksotermis antara jenis bahan bakar (bensin, alkohol, kayu, antara lain) dan pembakaran (oksigen), sehingga melepaskan cahaya dan panas.

Apa yang menyebabkan kebakaran dan apa saja komponennya?

Agar api benar-benar terjadi, diperlukan tiga elemen penting:

  • bahan bakar: semua yang bisa terbakar, yaitu terbakar. Contoh paling umum adalah: kayu, plastik, kertas, antara lain;
  • oksidator: elemen yang memungkinkan pembakaran, yaitu, yang bersentuhan dengan bahan bakar untuk pembakaran. Contoh oksidan terbesar adalah oksigen;
  • Panas: energi aktif apa pun yang memungkinkan pembakaran antara dua elemen pertama.

Ketiga elemen ini bersama-sama dikenal sebagai Segitiga Api, seperti yang diilustrasikan dalam gambar di bawah ini.

Triangle of Fire, dengan tiga elemen utama: oksigen, panas dan bahan bakar.

Proses kebakaran dimulai ketika partikel-partikel dari bahan yang dipanaskan pecah, bergabung dengan oksigen dari udara. Dari persatuan ini muncul molekul-molekul air, yang berubah menjadi api. Apa yang tersisa dari reaksi ini menjadi ringan dan panas.

Hanya pada abad ketiga belas ditemukan bahwa oksigen adalah yang paling bertanggung jawab atas terjadinya kebakaran. Sampai saat itu, diyakini bahwa peran ini adalah tanggung jawab zat yang disebut "floguisto", yang terbukti tidak ada.

Proses reaksi kimia yang menghasilkan api, menjadi kayu bahan bakar dan pengoksidasi.

Berbagai warna api

Warna api adalah hasil dari suhu di mana ia terbakar dan sebagai akibatnya, setiap bagian nyalanya akan memiliki warna yang berbeda.

Cahaya api dibentuk oleh foton, yaitu partikel kecil yang bekerja seperti gelombang elektromagnetik. Karena itu cahaya api adalah hasil dari ukuran gelombang ini. Untuk setiap ukuran dan suhu, kami memiliki warna yang berbeda.

Gelombang dianggap lebih besar, lebih kemerahan, yang lebih kecil lebih kebiruan. Dalam lilin, misalnya, dasar nyala lebih biru karena memiliki banyak energi dan panas, dengan gelombang elektromagnetik yang lebih pendek.

Sudah di atas nyala lilin, kami menyadari bahwa warnanya lebih kemerahan, karena energinya lebih kecil dan gelombang foton lebih panjang dan lebih sedikit panas.

Contoh nyala lilin

Asal Mula Api

Lebih dari 400 juta tahun yang lalu, kontak pertama manusia dengan api adalah melalui kilat. Ketika tertabrak hutan, sinar itu menyebabkan api atau bahkan api besar.

Karena mereka tidak mengetahui tentang apa api itu dan menyaksikan apa yang mampu dia lakukan melalui api, lelaki itu tetap tinggal selama bertahun-tahun dalam ketakutan akan reaksi kimia yang tidak diketahui ini.

Tetapi ketika mereka melihat sensasi panas yang dihasilkan oleh api, mereka mulai menggunakan sisa percikan api yang dihasilkan oleh kejutan sinar di pepohonan. Masalahnya adalah mereka memperhatikan bahwa percikan api itu bertahan dalam waktu singkat dan tidak memenuhi kebutuhan sehari-hari mereka.

Penemuan api oleh manusia dan utilitasnya

Karena mereka tidak tahu cara menghasilkan bunga api, manusia menjadi tergantung pada kilat selama bertahun-tahun. Tetapi antara 1, 8 juta dan 300 ribu tahun yang lalu, Homo Erectus, makhluk dengan penalaran paling berkembang, memperhatikan bahwa dengan menggosokkan batu ke yang lain (atau kayu), membuat gesekan, ia akan menghasilkan percikan api.

Akhirnya, itu adalah penemuan api. Sejak saat itu, manusia mulai memperhatikan kekuatan yang dimiliki dan mulai digunakan oleh reaksi kimia ini untuk:

  • Memasak daging: sebelumnya, daging buruan membusuk karena berada dalam keadaan alami dan terpapar waktu. Setelah ditemukannya api, pria itu mulai memanggang mereka, mencatat bahwa ini tahan lama untuk dikonsumsi.
  • Memasak sayuran dan sayuran: Beberapa sayuran dan sayuran yang sebelumnya lebih sulit untuk dikonsumsi sekarang lebih banyak diterapkan dalam diet dengan memasaknya di atas api. Pada titik ini, keuntungan terbesar manusia adalah mengkonsumsi makanan dengan lebih banyak nutrisi, yang semakin berarti penyimpanan energi yang besar dalam tubuh, mengembangkan kemampuan baru, termasuk penalaran.
  • Pemanasan: lelaki itu mulai melakukan pemanasan, memiliki daya gerak lebih besar di dalam dan di luar gua.
  • Pengembangan Kerajinan Tangan: Manusia juga menemukan bahwa dengan mencampur air yang direbus dengan tanah liat, ia akan dapat mengembangkan kapal yang berfungsi untuk menyimpan air dan makanan;
  • Pengembangan alat: ketika mereka memperhatikan bahwa api mampu melelehkan beberapa logam, mereka mulai memproduksi alat seperti palu, pisau, tombak dan peralatan makan.

Karena kepentingan dan kegunaannya yang sangat besar, apinya adalah api selama jutaan tahun, suatu unsur yang dipuja oleh rakyat. Di Yunani Kuno, misalnya, ia membintangi kisah-kisah besar Mitologi.

Hingga saat ini, api adalah sumber utama energi manusia, yang digunakan untuk menghasilkan listrik dan pemanas.

Apa reaksi kimia pada korek api?

Kepala fosfor memiliki tiga elemen utama, dengan fungsi penting agar pembakaran terjadi. Mereka adalah:

  • Antimony trisulfide: berfungsi sebagai bahan bakar;
  • potassium chlorate: zat yang membantu bahan bakar untuk dibakar;
  • ammonium phosphate: elemen yang mencegah produksi sejumlah besar asap.

Ada lilin parafin yang membantu nyala berjalan sepanjang pertandingan, selain pewarna, yang membuat kepala tongkat kemerahan.

Sudah di dalam kotak, permukaan samping mengandung bubuk kaca, bertanggung jawab untuk membantu gesekan tusuk gigi, dan korek api merah, yang memungkinkan api menyala.

Ketika kepala korek api digosokkan ke dalam kotak, panas dipancarkan. Energi ini mengubah fosfor merah yang terkandung dalam kotak menjadi fosfor putih, yang siap bereaksi terhadap oksigen yang ada di udara.

Emisi panas yang sama ini juga menyebabkan kalium klorat yang ada di kepala fosfor terbakar, bereaksi terhadap oksigen yang ada di udara, yang setelah kontak dengan bahan bakar menghasilkan nyala api.

Penyebab dan dampak kebakaran hutan

Kebakaran hutan dapat terjadi di kawasan hutan di banyak tempat di dunia. Ini adalah salah satu keprihatinan terbesar para pencinta lingkungan, karena pembakaran hutan atau bagian darinya dapat membawa kerugian besar dan konsekuensi bagi keseimbangan lingkungan.

Penyebab utama kebakaran hutan adalah:

  • Penyebab alami: panas itu sendiri dan kelembaban rendah dari lokasi hutan tertentu, seperti sabana Brasil, menyebabkan pembakaran yang menghasilkan kebakaran besar;
  • Kurangnya kesadaran: rokok yang dibuang di pinggir jalan, api unggun yang terhapus dengan buruk, dan balon adalah beberapa dari mereka yang bertanggung jawab atas kebakaran hutan yang besar, karena mereka berfungsi sebagai titik panas. Ini karena kurangnya kesadaran penduduk lokal dan pariwisata;
  • Penyebab disengaja: banyak kasus kebakaran dapat disengaja, terutama dalam kasus pemburu mencari spesies hewan tertentu.

Gambar representatif dari kebakaran hutan

Hutan memiliki peran ekologis yang besar, dengan menyerap karbon dan memasok oksigen ke atmosfer, menjaga keseimbangan lingkungan. Akibatnya, kebakaran hutan selalu menjadi perhatian para pencinta lingkungan.

Bagaimana cara mencegah kebakaran hutan?

Tindakan pertama yang harus diambil adalah kesadaran pendidikan masyarakat yang tinggal di dekat kawasan hutan.

Selain itu, tindakan penting lainnya adalah pejabat pemerintah tersedia untuk menerima laporan tentang perilaku mencurigakan di wilayah tersebut, sehingga mereka dapat menghindari kerusakan besar di muka.

Saat ini, banyak daerah dengan kebakaran hutan terus-menerus telah dicegah pada saat kekeringan, yang membantu dalam menghilangkan kebakaran sebelumnya.

Lihat juga artinya:

  • Ekosistem
  • Lingkungan
  • Ekologi
  • Homo Erectus

Kategori Populer

Top