Direkomendasikan, 2020

Pilihan Editor

Definisi Rebus sic stantibus

Apa itu Rebus sic stantibus:

Rebus sic stantibus adalah ungkapan dalam bahasa Latin yang dapat diterjemahkan sebagai " seperti itu ".

Ungkapan ini banyak digunakan di bidang Hukum, memiliki aplikasi dalam Hukum Pidana, Hukum Perdata dan Hukum Internasional.

Secara umum klausa ini berarti bahwa situasi atau kewajiban akan berlaku selama situasi yang memunculkannya tetap ada.

Rebus sic stantibus dan pacta sunt servanda

Klausa rebus sic stantibus berkaitan dengan pacta sunt servanda, ungkapan Latin yang berarti " kontrak harus dipenuhi ". Istilah ini mengacu pada kewajiban untuk mematuhi kontrak, karena ketentuan ini menyatakan bahwa penandatanganan perjanjian mewajibkan para pihak untuk mematuhinya.

Dengan demikian, rebus sic stantibus harus dipahami sebagai pengecualian terhadap aturan umum penegakan kontrak sampai akhir masa berlakunya ( pacta sunt servanda ).

Izin ini ada karena rebus sic stantibus memungkinkan bahwa, dalam situasi khusus, salah satu pihak mungkin tidak dipaksa untuk memenuhi apa yang dikontrak, memungkinkan situasi yang tidak terduga atau klausul kasar untuk ditinjau.

Rebus sic stantibus dalam Hukum Perdata

Di bidang Hukum Perdata, ungkapan memiliki makna yang terkait dengan kontrak dan Hukum Konsumen.

Dibandingkan dengan makna literal dari ekspresi (dengan demikian menjadi benda), dalam kontrak ekspresi berarti bahwa suatu perjanjian akan tetap berlaku selama kondisi gabungan dipertahankan .

Situasi sehubungan dengan kontrak yang ditandatangani dibenarkan oleh kebutuhan untuk memastikan bahwa kontrak akan dipenuhi . Tetapi perlu untuk mengetahui bahwa keadaan yang mengubah situasi dapat terjadi, meninggalkannya berbeda dari apa yang dibandingkan dengan ketika perjanjian kontrak dibuat.

Rebus sic stantibus dan Teori Ketidakpastian

Klausa stantibus rebus sic, terutama dalam kaitannya dengan kontrak, terkait dengan Teori Imprevision. Teori ini ada untuk melindungi kontraktor dari situasi tak terduga yang dapat menyebabkan perubahan selama validitas kontrak.

Teori Imprevision sangat penting untuk kontrak jangka panjang, karena lebih rentan terhadap perubahan yang tidak terduga. Teori adalah cara untuk memastikan keadilan di antara para pihak, serta memastikan kepatuhan dengan apa yang telah disepakati dalam kontrak.

Dengan demikian, klausa stantibus rebus sic memungkinkan situasi yang telah diubah, dan yang tidak diramalkan ketika kontrak ditandatangani, dapat ditinjau oleh para pihak untuk memastikan bahwa perjanjian tersebut akan dipenuhi.

Dalam situasi apa klausa dapat diterapkan?

Penting untuk diketahui bahwa amandemen terkait dengan situasi yang belum diramalkan dan yang tidak dapat dikendalikan oleh para pihak.

Stantibus rebus sic tidak berlaku dalam kasus-kasus di mana salah satu pihak gagal memenuhi apa yang telah disepakati. Contoh: ketika seseorang memiliki kewajiban untuk melakukan pembayaran dan tidak. Dalam situasi ini, tidak melakukan pembayaran karena melanggar kontrak, itu bukan perubahan yang tidak direncanakan.

Kode Perlindungan Konsumen

Sehubungan dengan Kode Pertahanan Konsumen (CDC), klausa ini memungkinkan bahwa dalam beberapa kasus, kontrak dapat ditinjau kembali jika ada perubahan yang dapat membahayakan salah satu pihak.

CDC memperkirakan kemungkinan ini dalam artikel 6, butir V:

Itu adalah hak-hak dasar konsumen: modifikasi klausul kontraktual yang menetapkan tunjangan yang tidak proporsional atau revisi mereka karena fakta-fakta yang mendukung yang membuatnya sangat memberatkan.

Stantibus rebus sic dan hukuman yudisial

Sehubungan dengan keputusan yudisial, aturan umum hukum menyatakan bahwa tidak ada perubahan yang diizinkan dalam kasus-kasus yang sudah diputuskan, dengan putusan akhir (ketika tidak ada lagi kemungkinan naik banding).

Tetapi dalam beberapa kasus, situasinya dapat diubah dan hukuman mungkin tidak lagi bernilai. Dengan demikian, dalam situasi tertentu kewajiban yang ditentukan dalam penilaian dapat tidak ada lagi.

Misalnya: kalimat yang diberikan dalam klaim pemeliharaan. Situasi yang memotivasi pensiun pemeliharaan dapat berubah seiring waktu. Jika pensiun diberikan kepada anak kecil, itu akan berlaku untuk jangka waktu tertentu. Ketika anak mencapai usia 18 tahun atau ketika dia sudah dapat bertanggung jawab atas dukungan itu sendiri, keputusan dapat diubah dan kewajiban pembayaran tidak ada lagi.

Rebus sic stantibus dalam Hukum Pidana

Di bidang Hukum Pidana, klausa stantibus rebus sic berlaku dalam kasus-kasus penahanan pra-sidang, ketika ada perubahan dalam situasi yang mengarah pada surat perintah penangkapan .

Stantibus rebus sic dalam penahanan pra-sidang

Sehubungan dengan penahanan pra-sidang, klausa ini berlaku untuk pertanyaan yang dapat dimodifikasi. Ini karena penahanan pra-persidangan hanya dapat dipesan dalam situasi-situasi khusus yang telah ditentukan sebelumnya. Jika situasi yang menyebabkan penangkapan berubah, klausa stantibus rebus sic dapat mengubah situasi penjara.

Misalnya, jika alasan yang menyebabkan penahanan pra-persidangan diubah, hakim dapat membatalkan surat perintah penangkapan. Sebaliknya juga bisa terjadi: penahanan pra-persidangan mungkin tidak diperintahkan karena kurangnya pembenaran, tetapi jika ada perubahan, rebus sic stantibus memungkinkan penangkapan ditentukan.

Rebus sic stantibus dalam Hukum Internasional

Klausa rebus sic stantibus juga berlaku di bidang hukum internasional. Demikian pula, seperti dalam kasus kontrak, klausa dapat diterapkan untuk masalah yang melibatkan negara-negara yang menandatangani Perjanjian atau Perjanjian Internasional.

Jika ada perubahan signifikan dalam situasi, ada kemungkinan bahwa suatu negara akan dibebaskan dari kewajiban berdasarkan Perjanjian Internasional. Mungkin juga terjadi bahwa Perjanjian itu padam.

Izin ini tercantum dalam Konvensi Wina, yang diterbitkan pada tahun 1969. Konvensi menentukan kemungkinan penerapan klausa stantibus rebus sic :

  • Pelanggaran ketentuan Perjanjian oleh salah satu negara yang membentuk bagian darinya (Pasal 60).
  • Akhir dari situasi yang mendasar bagi pemenuhan perjanjian (Pasal 61).
  • Perubahan yang konsisten dalam keadaan Perjanjian (Pasal 62).
  • Munculnya permusuhan atau perselisihan antar negara (pasal 73).

Baca lebih lanjut tentang arti Pacta sunt servanda, Hukum Perdata dan Hukum Konsumen.

Kategori Populer

Top