Direkomendasikan, 2020

Pilihan Editor

Definisi Jenis sumber daya alam

Sumber daya alam adalah barang yang berasal dari alam dan digunakan oleh manusia untuk beberapa tujuan berbeda. Contohnya adalah: air, angin, sinar matahari, udara, hutan, sayuran, mineral, tanah, dan lainnya.

Penggunaan sumber daya alam dapat dilakukan baik untuk eksploitasi ekonomi dan untuk menghasilkan barang-barang lain yang akan digunakan untuk kepentingan manusia, seperti sumber daya alam yang diubah menjadi energi atau penggunaan air.

Sumber daya alam dapat diklasifikasikan ke dalam dua kelompok besar: terbarukan dan tidak terbarukan . Yang mendefinisikan mereka adalah kapasitas dan kecepatan pembaruan sumber daya. Dengan demikian, klasifikasi dibuat sesuai dengan persyaratan ini.

Sumber daya terbarukan

Sumber daya terbarukan adalah barang yang tidak berakhir karena mereka akan selalu diproduksi oleh alam, yaitu, betapapun mereka digunakan oleh manusia, mereka tidak habis. Oleh karena itu, sumber daya terbarukan dicirikan oleh kapasitas pemulihan yang tinggi.

Contoh sumber daya terbarukan adalah: sinar matahari (energi matahari), angin dan udara (energi angin), dan laut dan sungai (tenaga air).

Energi angin (angin) dan energi matahari

Sumber daya yang berpotensi terbarukan

Ada beberapa fitur yang termasuk dalam peringkat menengah yang disebut Potential Renewable. Sumber daya ini diklasifikasikan dengan cara ini karena mereka memiliki kapasitas regeneratif, tetapi durasinya tergantung pada bentuk dan jumlah yang diekstraksi dari alam.

Air minum

Contoh dari sumber daya yang berpotensi terbarukan adalah air minum. Air, secara umum, adalah sumber daya yang tidak ada habisnya. Namun, hanya 3% air di Bumi yang dapat diminum dan dapat dikonsumsi oleh manusia.

Dengan demikian, air minum patut mendapat perhatian khusus dengan penggunaannya, karena air itu mungkin tidak ada lagi jika digunakan tanpa pandang bulu dan tanpa kontrol.

Cadangan air minum diisi kembali oleh hujan, kira-kira dalam proporsi yang sama, setiap saat dalam sejarah. Tetapi masalah-masalah seperti meningkatnya populasi dunia dan air minum yang boros mungkin menjadi penyebab kurangnya air yang layak untuk konsumsi manusia di masa depan.

Sumber daya tidak terbarukan

Sumber daya yang tidak terbarukan adalah sumber daya yang dapat berakhir atau berkurang banyak, jika tidak digunakan dalam jumlah sedang, secara sadar. Beberapa contohnya adalah air, tumbuh-tumbuhan, hutan, mineral, batu mulia, gas alam, energi nuklir, dan minyak.

Sumber daya yang tidak terbarukan, sekali digunakan, tidak dikembalikan ke sumbernya di alam dan tidak memiliki rawatan. Justru karena alasan inilah sumber daya ini disebut tidak terbarukan, karena tidak ada lagi sebagaimana digunakan.

Sumber daya alam mungkin tidak dapat diperbarui karena dua alasan:

  1. Mereka dapat hidup di alam dalam jumlah tertentu : beberapa jenis sumber daya ada di alam dalam jumlah yang tetap dan tidak dapat diisi kembali, baik oleh tindakan manusia maupun oleh alam. Dalam kasus ini cadangan sumber daya ini pasti akan berakhir suatu hari, seperti gas alam, perak dan emas.
  2. Waktu regenerasi sangat lambat : dalam situasi ini sumber daya alam bahkan dapat diisi ulang (oleh manusia atau alam), tetapi karena kecepatan regenerasi lambat, sangat mungkin bahwa mereka akan habis jika mereka ditarik dari alam dalam jumlah besar. Agar sumber daya ini ada, mereka harus digunakan karena mereka dibentuk kembali di alam. Contoh terbaik dari ini adalah air minum.

Bagikan Tweet Kirim ke teman

Bagaimana cara mempertahankan sumber daya yang tidak terbarukan?

Untuk menghindari sumber daya jenis ini habis maka harus digunakan secara moderat dan sadar. Selain itu, ada bentuk konservasi dan pengisian ulang yang berlaku untuk berbagai jenis barang alam.

Yang ideal adalah bahwa sumber daya yang diambil dari alam ini diperbarui secara alami atau oleh tindakan manusia. Dengan demikian, baik penarikan sumber daya dan pembaruannya harus dilakukan secara terencana dan efisien.

Dengan cara ini sumber daya akan terus dilestarikan, memastikan kelangsungan aset alam ini. Sebagai contoh, ketika deforestasi pada area hutan tertentu dilakukan, harus ada penanaman kembali dan penanaman bibit pohon baru. Hal yang sama harus terjadi dengan spesies tanaman.

Beberapa dari sumber daya tak terbarukan ini, seperti mineral, memiliki kapasitas regeneratif dan hanya diisi ulang secara alami. Tetapi kecepatan terjadinya ini lambat, karena penciptaan sumber daya ini terjadi melalui proses alami yang memiliki waktu sendiri. Agar mereka tidak kehabisan tenaga, mereka harus ditarik dari alam secara perlahan dan dalam jumlah kecil.

Klasifikasi sumber daya alam

Selain klasifikasi dalam sumber daya terbarukan dan tidak terbarukan, aset alam dikelompokkan berdasarkan jenisnya. Mereka diklasifikasikan menjadi empat kelompok: biologis, air, mineral dan energi .

Sumber daya hayati

Biologis adalah sumber daya tanaman, seperti tanaman, tanah, bunga dan pohon. Barang-barang ini digunakan untuk berbagai keperluan seperti di industri ekstraksi kayu, pertanian, konstruksi, obat-obatan dan makanan.

Juga termasuk dalam kelompok ini adalah hewan, yang digunakan terutama sebagai sumber makanan dan kegiatan pertanian. Konsumsi daging dan susu adalah contoh penggunaan sumber daya hayati hewani.

Semua sumber daya ini membentuk keanekaragaman hayati suatu ekosistem dan pelestariannya memastikan keseimbangan dan pelestarian ekosistem yang sehat.

Ekstraksi kayu untuk komersialisasi

Sumber Daya Air

Sumber daya air adalah perairan laut, sungai, lautan dan danau. Ada sumber daya air permukaan, yang berada di lapisan atas bumi dan sumber daya air bawah tanah, yang terletak di lapisan yang lebih dalam dari akses yang sulit.

Jenis sumber daya ini digunakan untuk konsumsi dan kelangsungan hidup manusia, yang diterapkan dalam konsumsi domestik, dalam penyediaan industri dan dalam realisasi kegiatan pedesaan, seperti halnya irigasi perkebunan.

Gaya yang dihasilkan oleh perairan juga digunakan sebagai sumber energi pada pembangkit listrik tenaga air, yang menggunakan kekuatan air untuk menghasilkan energi yang dipasok ke kota, daerah pertanian, dan industri.

Bagikan Tweet Kirim ke teman

Sumber Daya Mineral

Himpunan sumber daya mineral dibentuk oleh batu, batu, dan mineral berharga. Mereka adalah barang yang diproduksi oleh alam, diekstraksi oleh manusia untuk digunakan sebagai bahan baku untuk berbagai produk atau sebagai sumber energi.

Beberapa contoh adalah pasir, tanah liat, berlian, grafit, emas, perak, batu bara, dan lainnya. Sumber daya ini digunakan dalam rekayasa, pasar batu permata, sebagai sumber energi, di industri produk kesehatan, antara lain.

Ekstraksi jenis sumber daya ini harus dilakukan dengan cara yang bertanggung jawab dan terencana, karena penggunaannya yang sembarangan dapat menyebabkan kelangkaan aset-aset ini, meningkatnya polusi ekosistem dan ketidakseimbangan lingkungan.

Bagikan Bagikan Menciak Aktivitas Ekstraksi Arang

Sumber daya energi

Sumber daya energi adalah semua aset alam yang dapat digunakan sebagai sumber energi, beberapa di antaranya dapat diperbarui dan ada pula yang tidak dapat diperbarui.

Matahari, angin, dan air adalah contoh sumber daya terbarukan yang digunakan untuk menghasilkan energi. Minyak dan gas alam juga merupakan contoh sumber energi, tetapi ini dapat habis saat digunakan.

Masih ada energi nuklir, yang diproduksi dari uranium. Ini adalah bentuk energi yang sangat kuat, yang menghasilkan listrik melalui proses yang disebut fisi nuklir.

Bagikan Bagikan Tweet

Namun energi nuklir harus digunakan dengan sangat hati-hati karena potensinya dapat menimbulkan risiko kecelakaan dengan konsekuensi serius karena kekuatan destruktif radioaktivitas.

Baca lebih lanjut tentang tenaga nuklir, pembangkit listrik tenaga nuklir dan limbah nuklir.

Lihat juga arti Sumber Daya Alam dan Sumber Daya Mineral.

Kategori Populer

Top