Direkomendasikan, 2020

Pilihan Editor

Definisi Karakteristik Kubisme

Kubisme adalah gerakan artistik yang muncul di Prancis pada awal abad kedua puluh. Karya-karya kubis berusaha mewakili elemen-elemen alam melalui bentuk-bentuk geometris, terutama bentuk-bentuk kubik.

Jadi, gaya kubisme menentang realisme gambar-gambar yang digambarkan selama Renaissance, misalnya. Prinsip-prinsip yang mendefinisikan seni kubisme hadir dalam seni plastik dan sastra.

Untuk lebih memahami esensi dari gerakan ini, lihat beberapa fitur utamanya dalam seni:

Valorisasi bentuk geometris dan terfragmentasi

Bagikan Tweet, Tweet

Gadis dengan mandolin (1910), Pablo Picasso

Seperti yang ditunjukkan oleh nama gerakan itu sendiri, Kubisme memiliki karakteristik utamanya yaitu penggunaan bentuk-bentuk geometri sebagai komponen utama dalam karya.

Seniman kubis mencari penyederhanaan dunia dalam lukisannya dan, untuk ini, menyesuaikan kubus, kerucut, silinder dan bentuk geometris lainnya dengan garis lurus dan sederhana.

Figurativisme geometri ini tidak boleh disamakan dengan seni abstrak, karena tidak seperti itu, dalam bentuk karya Cubist memiliki tingkat identifikasi tertentu.

Dalam kubisme sintetis, misalnya, angka-angka itu mudah dikaitkan dengan benda atau orang, meskipun mereka dibangun dari bentuk geometris.

Penggunaan "sajak plastik"

Bagikan Tweet, Tweet

La fenêtre aux collines (1923), Juan Gris

Yang disebut "sajak plastik" terdiri dari teknik yang diterapkan oleh beberapa seniman Kubisme, di mana setiap bentuk geometris memberikan kesinambungan pada yang lain, menciptakan efek harmonis dalam karya tersebut.

Teknik ini diciptakan oleh pelukis Spanyol Juan Gris (1887-1927), salah satu murid besar Pablo Picasso, dan pendahulu dari apa yang disebut Kubisme Sintetis (nama yang diberikan pada fase kedua dari gerakan artistik).

Penggunaan kolase sebagai teknik rekonstruksi gambar

Bagikan Tweet, Tweet

The Guitar (1913), Pablo Picasso

Tidak seperti proposal dari Analytical Cubism, yang berusaha untuk memecah-belah tokoh-tokoh nyata sebanyak mungkin, Kubisme Sintetis berusaha merekonstruksi gambar-gambar yang terfragmentasi, menjadikannya lebih mudah dikenali.

Untuk ini, teknik ikatan mulai diterapkan sebagai salah satu metode yang paling umum dalam komposisi karya-karya ini. Seniman memperkenalkan kliping koran, majalah dan potongan-potongan bahan lain (kayu, kaca, logam, dll) ke dalam lukisan, mencampur tekstur dan bentuk untuk produksi karya-karyanya.

Maksud kolase adalah untuk menyampaikan interaksi antara pengamat dan karya di luar bidang visual, juga membangkitkan sensasi sentuhan pada orang.

Pengunduran diri perspektif

Bagikan Tweet, Tweet

Guernica (1937), Pablo Picasso

Terutama selama fase pertama Kubisme (Analitik), seniman berusaha untuk menyajikan berbagai sudut dan perspektif karya pada saat yang sama dan di bawah bidang yang sama.

Objek tiga dimensi terfragmentasi, direpresentasikan dalam bentuk geometris dan ditumpangkan untuk menciptakan ilusi tiga dimensi.

Konstruksi gambar-gambar dari persimpangan yang dilapiskan dari serpihan-serpihan ini menyampaikan kepada sang seniman sensasi "memahat" lukisan itu. Dari sinilah muncul konsep lukisan pahatan, yang juga mendefinisikan beberapa karya gerakan kubisme.

Dominasi warna monokrom dan buram

Bagikan Tweet, Tweet

Biola dan Tempat Lilin (1910), Georges Braque

Beberapa nama terkemuka dalam Analytical Cubism, seperti Pablo Picasso, misalnya, menandai karyanya dengan menggunakan warna-warna gelap, monokromatik seperti coklat, abu-abu, hitam, hijau, oker, dan krem.

Palet warna sangat terbatas, dan dalam beberapa karya perbedaannya hanya antara perbedaan warna dengan warna yang sama.

Patut dicatat bahwa inspirasi untuk penggunaan pemilihan warna yang terbatas ini ada dalam seni Afrika, yang memengaruhi karya-karya Cézanne dan Picasso (pendahulu utama Kubisme).

Saat gerakan berlangsung, warna-warna yang lebih hangat dan lebih hidup digunakan dalam karya-karya Cubist. Yang bertanggung jawab atas perubahan ini adalah Juan Gris, "pencipta" Kubisme Sintetis.

Bekerja sebagai "latihan mental"

Bagikan Tweet, Tweet

Telanjang wanita telanjang (1910), Pablo Picasso

Kubisme, terutama analitik, tidak terbatas pada penggambaran sifat dari bentuk yang muncul dengan sendirinya dalam kenyataan, tetapi suatu gagasan konseptual abstrak dari objek-objek yang dimasukkan di dalamnya.

Untuk alasan ini, karya kubisme dapat dianggap sebagai "latihan mental" bagi pengamat, yang harus menafsirkan gambar yang terfragmentasi dan ditumpangkan oleh berbagai tokoh geometri.

Mundur dari primitif

Bagikan Tweet, Tweet

Les Demoiselles d'Avignon (1907), Pablo Picasso

Seniman pendahulu dari Kubisme sangat terinspirasi oleh seni Afrika, terutama gagasan sintesis unsur dan penggunaan warna terbatas secara monokrom.

Dimungkinkan untuk melihat rujukan langsung ke topeng Afrika dan konsep primitivisme dalam beberapa karya Paul Cézanne, selama apa yang disebut "kubisme pra-analitik" atau "kubisme Cezanne".

Karya lain yang menunjukkan esensi dari karakteristik ini untuk gerakan kubisme adalah karya Pablo Picasso, Les Demoiselles d'Avignon . Dalam adegan yang digambarkan oleh seniman adalah wanita dari rumah bordil di Barcelona, ​​beberapa di antaranya muncul mengenakan topeng suku-suku Afrika.

Dipengaruhi oleh Teori Relativitas

Gerakan Kubisme muncul di tengah periode revolusi besar di bidang ilmiah. Pada awal abad kedua puluh, misalnya, dunia kagum dengan Teori Relativitas Albert Einstein (1879 - 1955).

Fisikawan itu membela gagasan tentang keberadaan dimensi keempat, ruang-waktu, mengubah konsepsi tradisional alam semesta tiga dimensi yang telah sampai sekarang.

Bagi para seniman Cubist, terutama Pablo Picasso, karya-karyanya tidak terbatas pada gagasan konvensional tentang ruang, dan karenanya ia melihat dalam teori Einstein inspirasi besar untuk konsep yang ia terapkan dalam karya-karyanya.

Pelajari lebih lanjut tentang Kubisme.

Kategori Populer

Top